Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jepang sedang bersiap meluncurkan satelit sinar-X, pendarat bulan “Moon Sniper”.

Jepang sedang bersiap meluncurkan satelit sinar-X, pendarat bulan “Moon Sniper”.

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah satelit revolusioner akan mengungkap benda-benda langit dengan cara baru, dan pendarat Penembak Jitu Bulan bersiap untuk diluncurkan.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang, atau JAXA, diperkirakan akan meluncurkan misi XRISM, yang dikenal sebagai “Krisis”, dari Jepang pada Minggu malam.

Satelit yang juga disebut misi Pencitraan dan Spektroskopi Sinar-X ini merupakan misi gabungan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) dan NASA, dengan partisipasi Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa Kanada.

Dan yang ikut dalam perjalanan adalah kendaraan SLIM atau Smart Lander dari Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang untuk menjelajahi bulan. Pendarat eksplorasi skala kecil ini dirancang untuk mendemonstrasikan pendaratan “yang ditandai” di lokasi tertentu dalam jarak 100 meter (328 kaki), bukan jarak kilometer pada umumnya, dengan mengandalkan teknologi pendaratan presisi tinggi. Akurasinya menyebabkan julukan misi tersebut, Moon Sniper.

Peluncuran telah dijadwal ulang dua kali karena cuaca buruk, dan badan tersebut sekarang berencana untuk meluncurkan XRISM dan SLIM dengan menggunakan roket H-IIA dari Tanegashima Space Center pada hari Minggu pukul 20:26 ET, atau 09:26 JST. pada hari Senin.

Acara tersebut akan disiarkan secara langsung saluran YouTube JAXASiaran ditawarkan dalam bahasa Inggris dan Jepang. Siaran langsung akan dimulai pada 19:55 ET pada hari Minggu.

Satelit dan instrumennya akan memantau wilayah terpanas di alam semesta, struktur terbesar, dan objek dengan gravitasi terkuat, menurut NASA. XRISM akan mendeteksi cahaya sinar-X, panjang gelombang yang tidak terlihat oleh manusia.

Studi tentang ledakan bintang dan lubang hitam

Sinar-X dilepaskan dari beberapa objek dan peristiwa paling energik di alam semesta, itulah sebabnya para astronom ingin mempelajarinya.

“Beberapa hal yang kami harap dapat dipelajari dengan XRISM mencakup efek ledakan bintang dan pancaran partikel berkecepatan mendekati cahaya yang ditembakkan oleh lubang hitam supermasif di pusat galaksi,” kata Richard Kelly, peneliti utama XRISM di Goddard Space NASA. Pusat Penerbangan. di Greenbelt, Maryland dalam sebuah pernyataan. “Tapi tentu saja, kami sangat gembira dengan semua fenomena tak terduga yang akan ditemukan XRISM saat mengamati alam semesta kita.”

Dibandingkan dengan panjang gelombang cahaya lainnya, sinar-X sangat pendek sehingga melewati cermin berbentuk piringan yang memantau dan mengumpulkan cahaya tampak, inframerah, dan ultraviolet seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Hubble.

Ini adalah salah satu set cermin yang saat ini dipasang di dalam XRISM.

Oleh karena itu, XRISM berisi ribuan cermin interferensi melengkung yang dirancang lebih baik untuk deteksi sinar-X. Satelit perlu melakukan kalibrasi selama beberapa bulan setelah mencapai orbit. Misi ini dirancang untuk berjalan selama tiga tahun.

Sementara itu, SLIM akan menggunakan sistem propulsinya untuk menuju bulan. Pesawat ruang angkasa ini akan mencapai orbit bulan sekitar tiga hingga empat bulan setelah peluncuran, mengorbit bulan selama satu bulan, dan mulai turun serta mencoba melakukan pendaratan lunak empat hingga enam bulan setelah peluncuran.

Model penerbangan SLIM (Intelligent Lunar Exploration Orbiter).  Foto itu diambil di Gedung Spacecraft and Gift Assembly (SFA) di Tanegashima Space Center.

Tidak seperti misi pendarat baru-baru ini yang ditujukan ke kutub selatan bulan, SLIM menargetkan situs di dekat kawah tumbukan bulan kecil yang disebut Xiuli, dekat Laut Nektar, di mana ia akan menyelidiki pembentukan batuan yang dapat membantu para ilmuwan mengungkap asal usul bulan mereka. . Lokasi pendaratannya berada tepat di sebelah selatan Laut Ketenangan, tempat Apollo 11 mendarat di dekat ekuator Bulan pada tahun 1969.

Setelah Amerika Serikat, bekas Uni Soviet, dan Tiongkok, India menjadi negara keempat yang melakukan pendaratan terkendali di permukaan bulan ketika misi Chandrayaan-3 tiba di dekat kutub selatan bulan pada hari Rabu. Sebelumnya, pendarat bulan Hakuto-R milik perusahaan Ispace Jepang jatuh 3 mil (4,8 kilometer) sebelum jatuh ke bulan saat upaya pendaratan pada bulan April.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb baru saja merilis dua gambar menakjubkan dari Nebula Cincin