Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cara menggunakan jenis minyak wijen dalam masakan sehari-hari

Biji wijen mengandung sekitar 50 persen dari berat minyaknya, dan minyak yang diekstraksi darinya mengandung minyak Salah satu makanan tertua yang dibuat oleh manusia. Minyak wijen sering kali dihargai karena rasa dan aromanya yang luar biasa yang ditambahkan pada masakan, terutama di banyak masakan Asia dan Timur Tengah, karena minyak wijen merupakan bahan penting dan merupakan bagian integral dari cita rasa daerah tersebut. (Ini juga dikenal sebagai minyak jahe dalam masakan India Selatan.)

“Ini sangat penting untuk segala hal,” kata koki dan penulis buku masak John Kong.

Minyak wijen hadir dalam berbagai warna, potensi, dan kegunaan. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang berbagai varietas untuk mendapatkan manfaat maksimal darinya.

Minyak wijen olahan vs. minyak wijen mentah

Versi minyak wijen yang dimurnikan menghasilkan minyak berwarna sangat terang dan rasa netral yang cocok untuk memasak segala keperluan. Minyak ini memiliki titik asap antara 410 dan 445 derajat dan dapat digunakan serupa dengan minyak netral lainnya, seperti minyak kanola atau minyak sayur. Karena tidak banyak perbedaan antara minyak wijen olahan dan minyak netral lainnya, tidak ada alasan untuk menambahkannya ke dapur Anda jika belum ada.

Lain ceritanya dengan minyak wijen yang tidak dimurnikan. “Itu hanya menambah sentuhan harum pada sesuatu,” kata Kong. Ini dapat ditemukan tidak dipanggang dan dipanggang, yang terakhir lebih umum. “Bahkan di toko kelontong yang lengkap, saya melihat berbagai jenis minyak wijen panggang, tapi saya tidak melihat banyak jenis minyak wijen panggang lainnya,” kata Kong.

Minyak wijen yang dipanggang vs. yang tidak dipanggang

Minyak wijen yang dipanggang atau tidak digongseng dan tidak dimurnikan menambah rasa lezat pada apa pun yang Anda sentuh, tetapi jenis yang dipanggang — dibuat dengan biji yang dipanggang atau dipanggang sebelum diolah menjadi minyak — memiliki rasa yang lebih kuat.

READ  Mimpi buruk dapat dibungkam dengan satu kunci piano, para ilmuwan menemukan: ScienceAlert

Dalam resepnya untuk Mie Sheet Pan Kimchi, penulis buku masak dan penulis buletin Plant Powered II Hetty Lowe McKinnon menetapkan minyak wijen yang belum dipanggang untuk ditaburkan di atas hidangan yang sudah jadi. “Saya biasanya menggunakan minyak wijen panggang untuk menghiasi hidangan, tapi karena minyak wijen panggang dan kimchi sangat lezat, saya tidak ingin mengalahkan kimchi dengan rasa wijen,” kata McKinnon. Unroasted “menambahkan esensi yang bagus tanpa terlalu banyak efek. Dalam hal ini, terasa lebih seimbang.”

Namun jika Anda hanya ingin menambahkan botol baru ke dapur Anda, roti panggang adalah solusi yang tepat. “Saya suka rasanya yang enak, jadi saya sering menggunakan roti panggang,” kata McKinnon. Dan jika Anda menemukan resep yang menyatakan tidak perlu memanggang saat hanya memanggang yang Anda miliki, Anda cukup menggunakan lebih sedikit untuk mendapatkan rasa yang diinginkan.

Minyak wijen panggang biasanya digunakan sebagai minyak finishing dan saus serta saus, dan salah satu kegunaan saya yang paling populer adalah untuk mencelupkan pangsit bersama dengan kecap dan cuka. Dia mengatakan favorit Kong untuk menambahkannya adalah nasi untuk meningkatkan rasa dan karena “sedikit memisahkan nasi untuk tekstur yang lebih baik.” Minyaknya juga sering dicampur dengan daging cincang untuk membuat pangsit atau pangsit. Selain kegunaan ini, Anda dapat menaburkannya di atas sup, sayuran, daging panggang, atau apa pun yang Anda pikirkan untuk langsung menambah kedalaman dan kerumitan.

Minyak yang belum dipanggang juga bisa digunakan untuk memasak dengan api kecil atau sedang. “Saya sering menambahkan sedikit minyak wijen yang belum digongseng ke dalam minyak tumis netral, untuk menambah rasa pada masakan,” kata McKinnon. “Panasnya akan mengeluarkan lebih banyak rasa dalam minyak wijen dan memberi aroma pedas pada masakan Anda.”

READ  Perusahaan baru dengan misi liar: Membawa kembali mamut berbulu

Minyak wijen panggang dikenal tahan terhadap oksidasi dan ketengikan, namun tidak bertahan selamanya. “Pada akhirnya, minyak akan menjadi tengik: warnanya menjadi lebih gelap, berbau tajam seperti pengencer cat atau penghapus cat kuku, dan rasanya tidak enak.” Penulis makanan Max Valkowitz menulis untuk pengecer online Snuk Foods. Ia merekomendasikan penggunaan minyak dalam waktu enam bulan jika disimpan di tempat sejuk dan gelap, atau Anda dapat menjaga kualitasnya lebih lama dengan menyimpannya di lemari es. Tapi saya yakin botol di dapur saya sudah ada lebih lama, jadi hirup saja untuk memastikan masih bagus sebelum digunakan.

Dengan minyak wijen panggang, sedikit saja sudah cukup. Jadi belilah dalam jumlah yang lebih kecil kecuali Anda tahu Anda akan menanganinya dengan cepat.