Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

JWST mengisyaratkan lebih sedikit planet yang bisa dihuni

JWST mengisyaratkan lebih sedikit planet yang bisa dihuni

Atmosfer planet ekstrasurya TRAPPIST-1 c (ilustrasi seniman) mungkin telah terkikis oleh radiasi dari bintangnya.Kredit: NASA/JPL-Caltech

Untuk kedua kalinya, Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) telah mencari dan gagal menemukan atmosfer tebal di sebuah planet ekstrasurya di Salah satu sistem planet paling menarik yang dikenal. Laporan astronom1 Hari ini, TRAPPIST-1 c mungkin tidak memiliki atmosfer yang menggiurkan, seperti yang mereka laporkan beberapa bulan lalu untuk tetangganya TRAPPIST-1 b.

Masih ada kemungkinan bahwa beberapa dari lima planet lain dalam sistem TRAPPIST-1 mungkin memiliki atmosfer tebal yang mengandung senyawa yang menarik secara geologis dan biologis seperti karbon dioksida, metana, atau oksigen. Namun kedua planet yang dipelajari sejauh ini tampaknya tidak memiliki atau hampir tidak memiliki atmosfer.

Karena planet jenis ini umum terdapat di sekitar banyak bintang, “pasti akan mengurangi jumlah planet yang mungkin dapat dihuni,” kata Sebastian Zipa, peneliti planet ekstrasurya di Institut Astronomi Max Planck di Heidelberg, Jerman. Dia dan rekan-rekannya menggambarkan penemuan itu di alam.

Sistem tenaga bintang

Ketujuh planet TRAPPIST-1, yang mengorbit bintang sekitar 12 parsec (40 tahun cahaya) dari Bumi, memiliki permukaan berbatu dan kira-kira seukuran Bumi. Para astronom menganggap sistem ini sebagai salah satu laboratorium alam terbaik untuk mempelajari bagaimana planet terbentuk, berevolusi, dan berpotensi menjadi layak huni. Planet adalah target utama JWST, yang diluncurkan pada 2021 dan cukup kuat untuk menjelajahi atmosfernya secara lebih mendetail daripada observatorium lain seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Bintang induk planet ini adalah bintang dingin dan redup yang dikenal sebagai katai M, yang merupakan jenis bintang paling umum di Bima Sakti. Mereka melepaskan radiasi ultraviolet dalam jumlah besar, yang dapat mengikis atmosfer planet terdekat.

READ  Formasi 'bunga' kecil terlihat di Mars oleh penjelajah Curiosity

Planet terdalam dari sistem, TRAPPIST-1 b, meledak dengan empat kali jumlah radiasi yang diterima Bumi dari matahari, jadi tidak mengherankan ketika JWST menemukan bahwa ia tidak memiliki banyak atmosfer.2. Tapi baris berikutnya, TRAPPIST-1 c, mengorbit lebih jauh dari bintangnya, dan tampaknya planet yang lebih dingin mungkin berhasil bertahan di lebih banyak atmosfer.

Tim Ziba mengarahkan JWST ke sistem TRAPPIST-1 empat kali selama bulan Oktober dan November, memungkinkan para ilmuwan menghitung bahwa suhu permukaan TRAPPIST-1 c, di sisi yang menghadap bintangnya, tercatat sekitar 107 derajat C – terlalu panas untuk dipertahankan. suhu suhu permukaannya. Atmosfer padat yang kaya akan karbon dioksida.

Tanda air rendah

Dengan membandingkan pengamatan dengan model kimia potensial planet, para ilmuwan juga menyimpulkan bahwa TRAPPIST-1 c akan memiliki air yang sangat sedikit ketika terbentuk — kurang dari selusin samudra air samudra. Bersama-sama, rendahnya jumlah air saat planet ini lahir dan kurangnya karbon dioksida di atmosfer tebal saat ini menunjukkan bahwa TRAPPIST-1 c tidak pernah memiliki banyak komponen yang layak huni.

Tapi mungkin masih ada harapan untuk planet lain di sistem itu. dalam kertas3 Memposting 8 Juni di server pracetak arXiv, Joshua Chrissansen-Tuton, seorang ilmuwan planet di University of Washington di Seattle, mengumumkan bahwa planet TRAPPIST-1 e dan f — dimensi keempat dan kelima dari bintang — mungkin masih memiliki atmosfer sebagai setebal , karena letaknya cukup jauh dari bintang untuk menghindari semua airnya tertiup angin, tidak seperti planet B dan C.

Dengan kata lain, apa yang ditemukan para ilmuwan di planet B dan C mungkin tidak banyak menjelaskan tentang seperti apa atmosfer planet ekstrasurya. “Saya pikir masuk akal untuk tetap netral tentang kemungkinan planet ekstrasurya mempertahankan atmosfer,” kata Chrisansen Totton.

READ  Hari-hari bumi telah meningkat secara misterius - para ilmuwan tidak tahu mengapa