Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kamera 360 derajat pertama di luar angkasa menangkap gambar Bumi yang menakjubkan

Kamera 360 derajat pertama di luar angkasa menangkap gambar Bumi yang menakjubkan

Teknik

Kamera 360 derajat pertama yang dikirim ke luar angkasa telah menangkap gambar Bumi beresolusi tinggi dan menakjubkan yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Perusahaan teknologi Tiongkok Insta360 baru-baru ini mengungkapkan gambar menakjubkan dari planet biru di kegelapan luar angkasa, yang ditangkap oleh kamera yang terpasang pada satelit yang mengorbit Bumi.

Insta360 meluncurkan satelit yang dilengkapi dengan kamera aksi 360 derajat terpasang sekitar 310 mil ke luar angkasa pada 16 Januari setelah memulai proyek pada Juli 2021.

Pemandangan dari kamera 360 derajat Insta360 yang terpasang pada satelit di luar angkasa. Insta360/SWNS
Insta360, yang menangkap gambar Bumi dalam resolusi tinggi, meluncurkan satelit yang dilengkapi dengan kamera aksi 360 derajat pada 16 Januari. Insta360/SWNS

Perusahaan ini bekerja sama dengan Media Storm dan perusahaan satelit SAR Spacety untuk mewujudkan tujuan pengiriman kamera ke luar planet.

Perusahaan kamera tersebut menghabiskan waktu 12 bulan, termasuk enam bulan penelitian dan pengembangan, memodifikasi kamera ritelnya agar dapat tahan terhadap lingkungan intens di luar angkasa. Tanggal peluncuran awal ditetapkan pada tahun 2022 tetapi ditunda karena pandemi hingga diluncurkan awal tahun ini.

Perusahaan mengatakan bahwa para insinyur Insta360 melakukan ribuan pengujian pada kamera, mensimulasikan kondisi luar angkasa yang keras sebaik mungkin.

Kamera Insta360 360 derajat yang terpasang pada satelit menunjukkan sudut Bumi yang menakjubkan. Insta360/SWNS

Mereka perlu memastikan teknologi tersebut dapat tahan terhadap panas dan dingin yang ekstrem, karena satelit diperkirakan mampu melewati suhu serendah -94 derajat Fahrenheit hingga 122 derajat Fahrenheit, tergantung lokasinya.

Para insinyur juga menguji apakah kamera tersebut tahan terhadap radiasi dan getaran, yang terakhir ini akan lebih penting selama peluncuran.

“Proyek ini didasarkan pada kerja keras, tetapi juga disertai keberuntungan,” kata Insta360. “Luar angkasa tidak dapat diprediksi, dan tidak ada perangkat keras atau perangkat lunak cadangan jika kamera mengalami masalah. Untungnya, kamera dan sensornya masih berfungsi penuh dan memberikan pemandangan luar angkasa yang menakjubkan.

READ  Asam amino ditemukan dalam sampel asteroid yang dikumpulkan oleh wahana Hayabusa2 Jepang

Satelit, yang membawa kamera mengelilingi planet ini, akan beroperasi setiap 90 menit selama dua tahun, dan setelah itu diprogram untuk meninggalkan orbit Bumi, dan selama waktu tersebut satelit tersebut akan terbakar di luar angkasa.



https://nypost.com/2023/11/30/tech/first-360-degree-cameras-in-space-capture-incredible-images-of-earth/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi