Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Masyarakat India yang lebih terbuka’: EAM Jaishankar bereaksi terhadap pernyataan ‘xenofobia’ Biden

‘Masyarakat India yang lebih terbuka’: EAM Jaishankar bereaksi terhadap pernyataan ‘xenofobia’ Biden

Menteri Luar Negeri S Jaishankar menolak deskripsi Presiden AS Joe Biden mengenai India sebagai “xenofobia” dan mengatakan negara itu terbuka dan menyambut orang-orang dari berbagai komunitas. Dia juga menolak pernyataan Biden tentang status India di antara negara-negara yang mengalami kesulitan ekonomi, dan mengatakan: “Perekonomian kita tidak goyah.”

Pernyataan Jaishankar muncul sehari setelah Biden mengklaim bahwa banyak negara, termasuk India, “xenofobia” karena tidak menerima migran.

“Anda tahu, salah satu alasan perekonomian kita tumbuh adalah karena Anda dan banyak pihak lainnya. Mengapa? Karena kami menerima imigran. Kami sedang mencari alasan (di balik ini)… Coba pikirkan mengapa perekonomian Tiongkok melemah sejauh ini? Mengapa Jepang mempunyai masalah? Mengapa Rusia?” Mengapa India? Karena mereka xenofobia. “Mereka tidak menginginkan imigran,” kata presiden AS saat kampanye pemilihan presiden AS pada hari Kamis.

Apa yang dikatakan EAM Jaishaker?

“Kami adalah masyarakat yang paling terbuka. Sampai saat ini, saya belum pernah melihat masyarakat yang begitu terbuka, masyarakat yang pluralistik, masyarakat yang begitu beragam, jadi menurut saya sebenarnya kami bukan hanya tidak xenofobia, kami juga yang paling terbuka. masyarakat yang paling pluralistik, dan dalam banyak hal, paling memahami masyarakat di dunia,” kata Jaishankar.

iklan

“Kedua, ada beberapa pembicaraan tentang kinerja ekonomi, seperti yang Anda tahu PDB kita adalah 7 persen. Periksa PDB negara lain, periksa tingkat pertumbuhannya dan Anda akan mendapatkan jawabannya.”

Gedung Putih mengklarifikasi pernyataan “xenofobia” Biden

Sementara itu, beberapa jam setelah Biden menggambarkan India, Jepang, dan negara-negara lain sebagai “xenofobia”, Gedung Putih mengklarifikasi niat presiden tersebut, dengan menekankan “rasa hormatnya” terhadap sekutu dan mitranya.

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menekankan bahwa komentar presiden adalah bagian dari pesan yang lebih luas yang menegaskan kekuatan yang diambil dari warisan imigran Amerika. Dia menekankan bahwa fokus Biden tetap pada penguatan hubungan diplomatik dengan negara-negara seperti India dan Jepang, yang terlihat dari tindakannya selama tiga tahun terakhir.

READ  Jerman Mempermudah Mendapatkan Kewarganegaraan: Apa Saja Perubahannya? berita Dunia

“Jelas kami memiliki hubungan yang kuat dengan India dan Jepang, dan jika Anda melihat tiga tahun terakhir, Presiden tentu saja fokus pada hubungan diplomatik tersebut,” katanya.