Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kanada: Pemerintah Trudeau gagal dalam kampanye vaksinasi – 15.02.2021

Kanada telah mengambil langkah yang salah dalam kampanye vaksinasi virus korona saat ini.

Namun, seorang eksekutif yang dipimpin Justin Trudeau tidak hanya berjuang untuk mendapatkan tingkat vaksin dari perusahaan farmasi, tetapi juga untuk memvaksinasi jutaan warga Kanada. Kepala pemerintahan sayap kiri beberapa waktu lalu berjanji bahwa semua warga Kanada yang menginginkan vaksin tersebut akan mendapatkannya pada akhir September tahun ini.

Kampanye Vaksin di Kanada 2020 Des. ). Menurut Bloomberg, Kanada adalah negara terkaya ke-40 di dunia, peringkat ke-40 dari 100 orang dengan dosis 3,3%.

Menurut laporan, hanya 1,8% populasi yang menerima vaksin pertama, sementara hanya 0,8% yang menerima penguat. Tiga dari 100 orang Kanada menerima setidaknya satu dosis, dibandingkan dengan sekitar 14 di Amerika Serikat dan 21 di Inggris Raya.

Dosis harian rata-rata vaksin adalah 26.785 di Kanada, di belakang negara-negara seperti Amerika Serikat (1.644.945), Inggris (445.204), Israel (121.509), Maroko (132.082) atau Indonesia (80.216).

Hampir 12 persen orang yang berusia di atas 80 tahun dan lebih dari 55 persen pekerja perawatan kesehatan prioritas telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, menurut data pemerintah. Hingga 10 Februari, 93,8% dari lebih dari 1,35 juta vaksin yang didistribusikan ke provinsi telah diberikan, menurut data pemerintah.

Menurut CTV News, 825.261 infeksi Pemerintah dilaporkan di Kanada pada hari Minggu, menewaskan 21.283 orang. Dari korban, 767.843 warga Kanada yang sembuh, sedangkan yang aktif 36.028.

Langkah siput

Jumlah kampanye vaksin yang mengecewakan mengejutkan Kanada, salah satu negara terkaya dan paling maju di dunia. Pemerintah Ottawa secara khusus menyediakan vaksin dalam jumlah terbesar di dunia, yang memicu kritik keras pada saat itu. Kanada telah dituduh berulang kali membeli jumlah yang dibutuhkan untuk memvaksinasi seluruh penduduknya, menyebabkan kerugian bagi negara-negara miskin.

READ  PKO Extraclassa: Krakw - Wardha. Sukses mengakhiri musim Warda yang indah. Kesimpulan dan hubungan

Pemerintah Trudeau telah menandatangani perjanjian dengan tujuh pemasok vaksin, Moderna dan Pfizer, serta AstraZeneca dan Johnson & Johnson, dengan total 418 juta dosis. (Penduduk Kanada sekarang lebih dari 38 juta).

Namun, keadaan menjadi lebih rumit bagi Kanada karena negara tersebut belum ditetapkan untuk distribusi pilihan vaksin Pfizer dan Moderna, tulis BBC, seraya menambahkan bahwa sejauh ini hanya dua vaksin yang disetujui oleh otoritas medis Ottawa. Ini disebabkan oleh fakta bahwa di bawah mantan Presiden Donald Trump negara itu telah memutuskan untuk berinvestasi dalam vaksin Covid dari pabrik-pabrik Eropa karena khawatir AS akan mengeluarkan larangan ekspor.

Tetapi pabrik-pabrik Eropa saat ini sedang berjuang dengan pasokan, dan baru-baru ini UE, bukan Amerika Serikat, yang mengancam akan menjatuhkan sanksi. Mengingat Kanada tidak memiliki kapasitas produksi dalam negeri untuk vaksin.

Dalam beberapa minggu terakhir, terjadi penundaan pengiriman dengan pengurangan atau pembatalan pesanan untuk vaksin Moderna dan Pfizer. Ini telah menunda pemberian vaksin untuk individu berisiko tinggi, yang semula dijadwalkan untuk divaksinasi di Kanada.

Sejumlah majalah McLean baru-baru ini menyatakan bahwa pangsa vaksin Kanada saat ini adalah 27,5% atau level 940.000, atau 27,5% di belakang 3,4 juta yang diharapkan pada akhir Februari. Sesuai jadwal awal, dosis Pfizer harus datang setiap minggu, sedangkan dosis Moderna harus datang setiap tiga minggu.

Pfizer berjanji untuk memberikan empat juta dosis, dan pada akhir kuartal pertama tahun 2021 Moderna telah menjanjikan dua juta lagi, total enam juta dosis pada 31 Maret.

Selain pengiriman yang dijadwalkan pada akhir Februari, Pfizer diharapkan mengirimkan 2,19 juta dosis lagi pada 31 Maret, sementara Moderna harus memberikan tambahan 1,31 juta dosis.

READ  MusicFest 2021: Setelah menjadi virtual tahun lalu karena Covit-19, Bethlehem, b.

Secara keseluruhan, 3,5 juta dosis vaksin modern dan Pfizer diharapkan hanya pada bulan Maret.

Mereka bekerja, di bawah tekanan

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Justin Trudeau menjanjikan “peningkatan besar-besaran” dalam jumlah vaksin yang mencapai Kanada, yang diproduksi oleh vaksin Pfizer dan Modern, dua vaksin yang saat ini disetujui untuk digunakan di negara Amerika Utara.

Kepala pemerintahan sayap kiri mendapat tekanan kuat dari para kritikus karena tidak mengirimkan vaksin yang dipesan Trudeau dengan cepat, meskipun dia terus berjanji bahwa semua warga Kanada yang menginginkan vaksin tersebut akan menerimanya pada akhir September tahun ini.

BBC melaporkan bahwa ada tanda-tanda bahwa warga Kanada – banyak di antaranya berada di bawah pengawasan ketat musim dingin ini – semakin frustrasi dengan lambatnya vaksinasi. “Penundaan dalam pemberian vaksin tampaknya telah mempengaruhi kaum Liberal,” Abacus Data, sebuah badan pemungutan suara sayap kiri, mengatakan pada 5 Februari. “Rasio reputasi pemerintah, sosok perdana menteri dan suara kaum liberal semuanya anjlok. Dalam beberapa pekan terakhir, persepsi negatif tentang cara pemerintah menangani cangkir vaksin telah meningkat secara dramatis.

Sebuah jajak pendapat yang dirilis beberapa hari lalu oleh Nanos menemukan bahwa hanya setengah (50%) orang Kanada yang percaya bahwa pemerintah yang dipimpin Trudeau akan dapat memvaksinasi mereka yang menginginkannya pada akhir September, dan 47% pada akhirnya akan melakukan ini tanpa berpikir. Berbagai komentator menyebut tujuan Trudeau untuk memvaksinasi warga Kanada pada September “tidak dapat diandalkan” dan bahwa kalkulasi perdana menteri “membesarkan hati”.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa kesalahan pemerintah federal dalam kampanye vaksinasi memicu ketidakpuasan di antara perdana menteri Kanada dan mendorong mereka untuk mengambil tindakan guna memenuhi kebutuhan vaksin mereka.

READ  Buah alpukat, juga dikenal sebagai "mentega para dewa" atau "pohon dengan sperma", membawa keajaiban apa bagi tubuh?

Manitoba pada Kamis mengumumkan kesepakatan untuk membeli dua juta dosis vaksin virus korona tahap awal, tidak termasuk pemerintah Ottawa. Alberta juga menyarankan untuk mencari distribusi vaksinnya sendiri.

Trudeau, yang bergegas untuk menyampaikan keprihatinan di provinsi-provinsi tersebut, mengatakan dia memahami “ketegangan” yang disebabkan oleh gangguan dalam pengiriman vaksin pada hari Jumat. Perdana menteri sayap kiri mengatakan Kanada akan menerima sejumlah Pfizer sebelumnya dan telah membeli tambahan empat juta dosis vaksin modern.

Terakhir, dalam upaya meningkatkan produksi dalam negeri, perlu dicatat bahwa Kanada mengumumkan dua minggu lalu bahwa mereka telah menandatangani perjanjian pertama untuk mengizinkan produksi asing vaksin COVID asing yang dikembangkan oleh NovaVox. Namun, vaksin tersebut sedang dalam tahap pengujian ke-3, dan fasilitas produksi di Montreal baru dalam tahap konstruksi.