Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kasus demam berdarah mencapai 5,2 juta di Amerika dan wabah ini melampaui rekor tahunan, kata Organisasi Kesehatan Pan Amerika

Kasus demam berdarah mencapai 5,2 juta di Amerika dan wabah ini melampaui rekor tahunan, kata Organisasi Kesehatan Pan Amerika

Natasha Pisarenko/AFP

Pasien dengan gejala demam berdarah menunggu untuk dirawat di rumah sakit di tengah lonjakan kasus secara nasional di Buenos Aires, Argentina, Jumat, 5 April 2024. (AP Photo/Natacha Pisarenko)



CNN

Kasus demam berdarah sedang meningkat di Amerika, dengan kasus yang dilaporkan melebihi 5,2 juta pada minggu ini, melampaui rekor tahunan yang ditetapkan pada tahun 2023, menurut Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO).

Ashley Baldwin, juru bicara Organisasi Kesehatan Pan Amerika, mengatakan kepada CNN pada hari Kamis bahwa 5.214.480 kasus demam berdarah telah dilaporkan di Amerika pada hari Rabu. Sepanjang tahun 2023, jumlah kasus yang dilaporkan di wilayah tersebut adalah 4.572.765.

“Kita berada dalam keadaan darurat demam berdarah,” kata Direktur Organisasi Kesehatan Pan Amerika Jarbas Barbosa pada konferensi pers pada hari Kamis.

Negara-negara di belahan bumi selatan adalah negara yang paling terkena dampaknya sejauh ini, dan Brasil merupakan negara dengan kasus terbanyak. Pada bulan Februari, Rio de Janeiro Menyatakan darurat kesehatan masyarakat Di tengah peningkatan kasus.

Di Peru, pemerintah mengatakan pada minggu ini bahwa 20 dari 25 wilayah di negara tersebut berada dalam status siaga kesehatan akibat epidemi ini, yang telah meningkat menjadi lebih dari 134.000 kasus.

Situasi tampaknya telah stabil dalam beberapa pekan terakhir di beberapa titik panas di Amerika Selatan, namun Organisasi Kesehatan Pan Amerika telah memperingatkan bahwa negara-negara lain di kawasan ini, termasuk negara-negara di Belahan Bumi Utara, harus bersiap menghadapi datangnya musim semi dan suhu yang lebih hangat.

“Sebagian besar kasus di Belahan Bumi Selatan terjadi pada paruh pertama tahun ini, dan sebagian besar kasus di Belahan Bumi Utara terjadi pada paruh kedua tahun ini,” kata Baldwin. “Sejauh ini pada tahun ini, kami telah melihat puncak kasus di wilayah selatan, dan kini kami memperkirakan peningkatan kasus di wilayah utara.”

READ  Gambar-gambar menakjubkan yang ditangkap oleh Teleskop James Webb milik NASA ini merupakan suguhan bagi pecinta luar angkasa

Organisasi Kesehatan Pan Amerika mengatakan peningkatan demam berdarah dapat disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk kenaikan suhu, kejadian cuaca ekstrem, pertumbuhan populasi yang cepat, dan layanan air dan sanitasi yang tidak memadai, yang dapat menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk.

Sejauh ini pada tahun 2024, Amerika telah melaporkan 1.858 kematian akibat penyakit ini, lebih rendah dibandingkan total tahun lalu sebanyak 2.418 kematian.

Barbosa mengatakan vaksin demam berdarah telah tersedia dan dapat berperan dalam mengurangi kasus parah dan kematian, namun memperingatkan bahwa vaksin tersebut tidak dapat menghentikan wabah tersebut dengan segera.

Augustin Markarian – Reuters

Nyamuk Aedes aegypti diawetkan dalam sebuah wadah di Buenos Aires, Argentina, 13 Maret 2024.

Eraldo Perez/AP

Petugas kesehatan masyarakat menyemprotkan pestisida selama kampanye pengasapan di lingkungan Cilandia di Brasilia, Brasil, Jumat, 16 Februari 2024.

Untuk mencoba mengendalikan wabah ini, Organisasi Kesehatan Pan Amerika merekomendasikan penerapan strategi yang berfokus pada pengawasan dan pengendalian vektor nyamuk yang menularkan virus dan manajemen klinis, kata Baldwin.

“Meskipun saat ini tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah (pada tahap klinis apa pun), sebagian besar kasusnya ringan. Deteksi dini dan akses terhadap perawatan medis yang tepat akan mengurangi kemungkinan kematian akibat demam berdarah parah,” tambah Baldwin.

Demam berdarah adalah virus yang ditularkan melalui nyamuk dan disebarkan terutama oleh nyamuk Aedes aegypti, yang juga diketahui membawa beberapa virus lain, seperti demam kuning, chikungunya, dan Zika, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. . Penyakit ini menyebabkan gejala mirip flu dan dalam kasus yang ekstrim dapat menyebabkan kematian.

Virus ini endemik di lebih dari 100 negara dengan iklim tropis dan subtropis, sebagian besar berada di daerah perkotaan dan pinggiran kota, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Penyakit ini juga endemik di wilayah AS di Puerto Riko, Kepulauan Virgin AS, dan Samoa Amerika.

READ  Studi Yale menunjukkan bahwa evolusi dapat diprediksi