Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kelelahan dan frustrasi saat China menekan strategi keras untuk memberantas COVID-19

Kasus telah terdeteksi di lebih dari 40 kota di China dalam beberapa pekan terakhir.

Beijing, Cina:

Hampir dua tahun dalam epidemi yang telah melihat China menerapkan beberapa tindakan virus corona paling ketat di dunia, beberapa keluhan mulai muncul tentang strategi tersebut, terutama ketika negara-negara lain belajar untuk hidup dengan virus tersebut.

Pendekatan nol-Covid sangat ketat – dengan penutupan perbatasan, penguncian yang ditargetkan, dan pengujian massal terkadang hanya dilakukan melalui satu kasus.

Kerugian dan kerugian dari strategi tersebut terutama dirasakan oleh 210.000 penduduk Ruili, sebuah kota China di perbatasan dengan Myanmar yang telah mengalami tiga penguncian besar dan pengujian massal berulang – yang telah menempatkan banyak bisnis di ambang kehancuran.

Seorang pedagang bernama Lin mengatakan toko perhiasannya tergantung pada seutas benang, dengan turis dan pelanggan menjauh karena pembatasan Covid.

“Kami terus bekerja … tapi kami bekerja keras,” kata Lynn kepada AFP, menolak memberikan nama lengkapnya karena takut akan pembalasan.

Dalam wawancara TV yang dibagikan secara luas bulan ini, profesor Universitas Hong Kong Guan Yi mempertanyakan strategi China, dengan alasan bahwa China seharusnya tidak melakukan pengujian massal “di setiap kesempatan” atau memberikan dosis vaksin penguat tanpa data yang memadai tentang kemanjurannya.

Sementara China sebagian besar berhasil menghilangkan infeksi selama tahun pertama epidemi, varian delta terbukti lebih sulit untuk dikendalikan.

Kasus telah terdeteksi di lebih dari 40 kota dalam beberapa pekan terakhir, menempatkan jutaan orang di bawah penguncian dan mengganggu kehidupan jutaan lainnya – meskipun jumlahnya tidak seberapa dibandingkan dengan banyak negara lain.

Pernikahan telah dibatalkan dan pelayat telah diminta untuk menghadiri pemakaman istana, sekolah telah ditutup dan penerbangan telah dihentikan – terkadang membuat ribuan turis terdampar.

READ  Reformasi pajak perusahaan global menghadapi jalan yang sulit karena India dan Swiss menyatakan keberatan

Dan ada kemarahan online atas petugas kesehatan yang membunuh seekor anjing peliharaan dengan linggis saat pemiliknya dikarantina, dengan pengguna media sosial yang marah mengeluh tentang betapa kerasnya tindakan Covid-19.

Meningkatkan tekanan internal

Mereka yang diyakini gagal mengendalikan Covid sering dipecat, mendorong pejabat setempat untuk mengambil tindakan penahanan yang semakin ketat.

Satu distrik menawarkan ribuan dolar untuk informasi tentang wabah tersebut.

Yanzhong Huang dari Dewan Hubungan Luar Negeri mengatakan kepada AFP bahwa Beijing “menghadapi tekanan domestik yang meningkat untuk bergerak ke arah pendekatan yang lebih fleksibel.”

Kisah putus asa seorang pria menyoroti masalah yang dihadapi beberapa orang dengan kegagalan teknis atau penundaan birokrasi.

Setelah perjalanan bisnis semalam, pria itu tidak bisa mendapatkan “kode hijau” pada aplikasi kesehatan yang dibutuhkan orang untuk bepergian, dan terdampar.

Itu cukup menimbulkan kegemparan. Rekan lelaki yang bingung itu menulis di media sosial bahwa dia telah divaksinasi, tidak bepergian ke daerah berisiko tinggi atau bahkan sedang, dan telah dites negatif.

Setelah insiden tersebut mendapat perhatian online, pihak berwenang mengakui potensi kesalahan dalam beberapa kasus yang terisolasi.

Analis mengatakan Beijing tidak mungkin melunakkan pendekatannya sampai setidaknya setelah kongres besar Partai Komunis pada akhir 2022, dan jika vaksin yang lebih efektif tersedia saat itu.

China telah memberikan persetujuan bersyarat untuk lima vaksin domestik, tetapi tingkat kemanjuran mereka yang dipublikasikan tertinggal dari vaksin yang dikembangkan di tempat lain.

Beberapa tokoh pemerintah diam-diam menyatakan keraguan tentang efektivitasnya terhadap varian delta.

Namun, media pemerintah mencoba untuk menutup perdebatan tersebut, dengan Xinhua bersikeras bahwa itu “tidak benar” untuk mempertanyakan strategi China.

Natasha Kassam dari Lowy Institute, sebuah think-tank Australia, mengatakan para pemimpin kemungkinan akan menghalangi diri mereka sendiri dan mengucilkan “warga negara yang frustrasi sebagai minoritas”.

READ  Jamaat-e-Islami Pakistan Mengumumkan Perayaan Penarikan AS: Laporan | berita Dunia

‘tidak bahagia’

Sementara itu di Ruili, rasa frustrasi di kalangan warga terungkap dalam unggahan WeChat dari mantan Wakil Walikota Dai Rongli, yang mengatakan tindakan itu “memeras … tanda-tanda kehidupan terakhir” di luar kota.

Pukul akord.

“Hanya mereka yang berada dalam situasi ini yang tahu betapa menyedihkannya orang-orang itu,” tulis seorang penduduk setempat sebagai tanggapan.

Media lokal melaporkan bahwa salah satu anak Ruili telah menjalani lebih dari 70 tes untuk virus Covid.

Tanpa penghasilan, pembuat video berjuluk Lou ini mengaku harus mengeluarkan tabungannya hanya untuk membayar sewa kantor.

“Saya tidak bisa bertahan lebih lama lagi,” katanya.

Beberapa penduduk Ruili memutuskan bahwa mereka tidak sabar menunggu perubahan.

Seorang pedagang batu giok bermarga Wen mengatakan kepada AFP bahwa dia meninggalkan kota bersama keluarganya setelah berbulan-bulan menderita.

“Tidak ada pekerjaan yang harus dilakukan sekarang di Ruili.”

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)