Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kita mungkin telah menemukan kehidupan di Mars 50 tahun lalu, lalu membunuhnya

Kita mungkin telah menemukan kehidupan di Mars 50 tahun lalu, lalu membunuhnya

Saat pencarian kehidupan di Mars berlanjut – dengan Program Pengembalian Sampel Mars ditetapkan untuk mengembalikan sampel dari planet tersebut pada awal tahun 2030-an – seorang ilmuwan menyarankan bahwa kita mungkin telah menemukan kehidupan di Planet Merah, hampir 50 tahun yang lalu. Dan kemudian, dalam kesan pertama yang sama sekali tidak bagus, kami merusaknya.

Jauh sebelum rover Curiosity menempatkan roda robotik di Mars, dua pendarat telah mendarat. Proyek Viking NASA, serta menangkap file Foto pertama yang pernah ada Dari permukaan Mars, rover melihat sedang melakukan tes biologis di tanah Mars, khususnya untuk mencari tanda-tanda kehidupan.

Hasilnya adil tidak terdugaDan membingungkan bagi para sarjana. Sebagian besar percobaan belum menjanjikan. Di salah satu bagian percobaan, jejak bahan organik terklorinasi ditemukan, meskipun pada saat itu dianggap sebagai polutan yang dibawa dari bumi.

Bagian dari percobaan melihat air yang mengandung nutrisi dan karbon radioaktif ditambahkan ke tanah Mars. Jika kehidupan ada, idenya adalah bahwa mikroorganisme akan mengkonsumsi nutrisi dan Mereka memancarkan karbon radioaktif sebagai gas. Sementara percobaan pertama menemukan gas radioaktif ini (percobaan kontrol tidak menemukan), hasil selanjutnya dicampur. Jika mikroba ada di dalam tanah, memberi mereka lebih banyak nutrisi radioaktif dan menginkubasinya lebih lama akan menghasilkan lebih banyak gas radioaktif. Tetapi injeksi campuran kedua dan ketiga tidak menghasilkan lebih banyak gas. Hasil positif awal diterapkan perklorat, Senyawa yang digunakan dalam kembang api dan bahan bakar roket, yang dapat memetabolisme nutrisi.

Namun, ada ide lain. Dirk Scholz-Macuch adalah Profesor Keterhunian Planet dan Astrobiologi di University of Michigan Universitas Teknik Berlinmenunjukkan bahwa menambahkan air ke percobaan adalah sebuah kesalahan dan mungkin telah membunuh mikroba yang kami coba temukan.

Saat Anda baru saja ditenggelamkan oleh robot alien, Anda cenderung tidak terlalu lapar.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada bulan Juni untuk BigThink, mengutip contoh kehidupan di Bumi yang ditemukan di lingkungan paling ekstrem di Bumi, hidup sepenuhnya di dalam batuan garam dan menarik uap air dari udara. Menuangkan air pada mikroba ini dapat membunuh mereka, mungkin menjelaskan mengapa suntikan nutrisi tambahan tidak mendeteksi gas radioaktif. Saat Anda baru saja ditenggelamkan oleh robot alien, Anda cenderung tidak terlalu lapar.

READ  CAPSTONE meninggalkan orbit Bumi menuju Bulan

Mantan McCutch adalah Schultz Usul Kehidupan Mars itu bisa mengandung hidrogen peroksida di dalam selnya

Schultz-McCoch dan rekan penulis Yup M. Stadi.

“Dengan asumsi bahwa kehidupan asli Mars mungkin telah beradaptasi dengan lingkungannya dengan memasukkan hidrogen peroksida ke dalam selnya, ini dapat menjelaskan hasil Viking,” tulis Dirk Schulze-Makuch untuk BigThink, menambahkan bahwa kromatografi gas-spektrometer massa memanaskan sampel sebelum menganalisisnya. .

“Jika sel-sel Mars mengandung hidrogen peroksida, itu akan membunuh mereka. Selain itu, itu akan menyebabkan hidrogen peroksida bereaksi dengan molekul organik di sekitarnya untuk membentuk karbon dioksida dalam jumlah besar – persis seperti yang terdeteksi oleh instrumen.”

Namun besar, jika ini benar, itu berarti kita menemukan kehidupan di Mars hampir 50 tahun yang lalu, dan kemudian membunuhnya, seperti alien jahat di film.