Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Konflik Hamas di Israel: Hamas melancarkan “serangan rudal besar-besaran” terhadap Tel Aviv untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan

Konflik Hamas di Israel: Hamas melancarkan “serangan rudal besar-besaran” terhadap Tel Aviv untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan

Kantor berita Reuters melaporkan bahwa sirene berbunyi di seluruh Israel tengah, termasuk Tel Aviv, pada hari Minggu untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, ketika Hamas mengumumkan telah menembakkan rentetan roket dari Gaza.

Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata gerakan Hamas, mengumumkan “serangan rudal besar-besaran” di Tel Aviv. Menurut laporan tersebut, tentara Israel merespons dengan membunyikan sirene di pusat kota untuk memperingatkan kedatangan rudal tersebut.

Brigade Al-Qassam mengatakan dalam sebuah pernyataan di saluran Telegramnya bahwa roket-roket tersebut ditembakkan sebagai tanggapan atas apa yang mereka sebut sebagai “pembantaian Zionis terhadap warga sipil.”

TV Al-Aqsa, yang berafiliasi dengan Hamas, membenarkan bahwa roket ditembakkan dari Jalur Gaza.

Kejadian ini merupakan pertama kalinya dalam empat bulan terdengar sirene di Tel Aviv. Tentara Israel tidak segera menjelaskan mengapa sirene tersebut berbunyi.

Layanan Medis Darurat Israel mengatakan belum menerima laporan adanya korban cedera.

Laporan BBC menyebutkan bahwa Hamas menembakkan setidaknya delapan roket dari kawasan Rafah di Gaza selatan, dan tentara Israel mencegat beberapa di antaranya.

Laporan tersebut juga menyebutkan sirene dibunyikan di berbagai kota besar dan kecil, termasuk Herzliya dan Petah Tikva.

Serangan rudal terhadap Israel terjadi tak lama setelah sejumlah truk bantuan memasuki Gaza dari Israel selatan melalui perjanjian baru untuk melewati penyeberangan Rafah, yang telah ditutup selama berminggu-minggu.

Pengiriman bantuan tersebut merupakan hasil kesepakatan antara Amerika Serikat dan Mesir untuk mengirimkan bantuan sementara melalui penyeberangan. Israel menghadapi tekanan yang semakin besar untuk meningkatkan bantuan ke Gaza setelah lebih dari tujuh bulan konflik, yang telah menyebabkan kerusakan luas dan kekurangan pangan di Jalur Gaza.

Sebelumnya pada hari itu, serangan udara Israel menewaskan sedikitnya lima warga Palestina di Rafah, menurut layanan medis setempat. Tank-tank Israel melakukan operasi di dekat pinggiran kota, terutama di dekat persimpangan utama di selatan menuju Mesir, tanpa melakukan serangan besar-besaran ke kota itu sendiri.

READ  Orgasme ini dan Desi Twitter sudah dalam antrian

Israel mengklaim tujuannya adalah untuk melenyapkan pejuang Hamas yang bersembunyi di Rafah dan membebaskan sandera yang diduga ditahan di daerah tersebut. Namun aksi militer tersebut telah memperburuk krisis kemanusiaan bagi warga sipil dan menuai kecaman internasional.

Kementerian Kesehatan di Gaza menyebutkan hampir 36.000 korban warga Palestina terluka akibat serangan Israel. Operasi tersebut dimulai setelah militan pimpinan Hamas menyerang komunitas Israel selatan pada 7 Oktober 2023, menewaskan hampir 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, menurut catatan Israel.

Diterbitkan oleh:

Kasihan Joshi

Diterbitkan di:

26 Mei 2024

Disiplin