Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Konstitusi tidak melarang pengangkatan pengacara yang berpraktik di Mahkamah Agung sebagai hakim di pengadilan tertinggi: Mahkamah Agung

Konstitusi tidak melarang pengangkatan pengacara yang berpraktik di Mahkamah Agung sebagai hakim di pengadilan tertinggi: Mahkamah Agung

Mahkamah Agung mencatat, pada hari Senin, bahwa tidak ada ketentuan dalam Konstitusi India yang melarang penunjukan pengacara yang menjalankan fungsinya di Mahkamah Agung sebagai hakim di Mahkamah Agung. fitur kursi Hakim SK Kaul dan Hakim AS Oka Perhatikan hal yang sama saat mendengarkan petisi yang mengklaim bahwa menurut Bagian 217 Konstitusi, seseorang yang memasuki Pengacara Negara Bagian dan kemudian beralih ke Mahkamah Agung tidak memenuhi syarat untuk diangkat sebagai hakim Mahkamah Agung tersebut.

Pemohon, seorang pengacara, Tuan Ashok Pandey, memberi tahu pengadilan bahwa nama empat pengacara yang bekerja di Mahkamah Agung telah direkomendasikan dalam daftar rekomendasi yang dikeluarkan oleh Pengadilan Tinggi Allahabad. Ia menambahkan, dalam beberapa tahun terakhir, enam orang tersebut telah dilantik oleh Mahkamah Agung. Ditunjukkan bahwa hal yang sama merupakan pelanggaran mencolok terhadap Pasal 217 (2) Konstitusi.

Saat mendengarkan pemohon, dewan dalam urutannya mencatat—

“..membaca permohonan dengan sia-sia, tidak berdasar dan membuang-buang waktu peradilan. Pembacaan Pasal 217 sama dengan mengatakan bahwa Mahkamah Agung bukanlah salah satu pengadilan yang dapat mengangkat hakim untuk pengadilan yang lebih tinggi… Tidak ada dalam Konstitusi yang melarang praktik pengacara menunjuk Mahkamah Agung sebagai hakim di pengadilan yang lebih tinggi. Faktanya, setiap pengacara terdaftar di dewan pengacara negara bagian tertentu.”

Karena sifat masalahnya, dan fakta bahwa pemohon adalah seorang pengacara dan mungkin berpengalaman dalam hukum, Dewan menolak petisi dengan biaya, yang diarahkan untuk diajukan dalam waktu 4 minggu ke Pusat Mediasi.

Bapak Pandey berpendapat bahwa pengangkatan dan rekomendasi Advokat Mahkamah Agung sebagai hakim Mahkamah Agung jelas melanggar Pasal 217(2), yang mendefinisikan kelayakan sebagai berikut:

“(ii) Seseorang memenuhi syarat untuk diangkat sebagai hakim Pengadilan Tinggi hanya jika dia adalah warga negara India dan-

(a) Dia telah memegang jabatan yudisial selama setidaknya sepuluh tahun di wilayah India; atau

(b) telah menjadi pengacara paling sedikit sepuluh tahun di pengadilan tinggi atau dua tahun atau lebih Pengadilan ini berjalan. “

Tuan Pandey mengatakan bahwa “pengadilan semacam itu masing-masing” dalam Pasal 217(2) mengusulkan Mahkamah Agung dan tidak memasukkan Mahkamah Agung. membantah –

READ  Pakistan yang dilanda krisis menyelesaikan kesepakatan bailout $3 miliar dengan Dana Moneter Internasional

Ketua Mahkamah Agung (pengadilan yang lebih tinggi) Nama-nama pengacara yang tampil di hadapannya dapat dipertimbangkan.

Hakim Cowell berpikir, “Jadi poin Anda adalah bahwa jika seseorang telah berpraktik di, katakanlah, Pengadilan Tinggi Rajasthan dan selama beberapa waktu telah datang ke Pengadilan Tinggi, dia tidak boleh direkomendasikan untuk ditunjuk sebagai hakim Pengadilan Tinggi Rajasthan.”

Tuan Pandey menanggapi dengan mengatakan bahwa Ketua Pengadilan Tinggi hanya dapat merekomendasikan pengacara yang berpraktik sebelum mereka untuk menunjuk hakim Pengadilan Tinggi yang bersangkutan.

Saat mengajukan briefing, Mr. Pandey menyebutkan bahwa Mahkamah Agung juga mengakui bahwa kualitas pengacara di Bar Mahkamah Agung lebih tinggi daripada Dewan Pengacara Negara Bagian. Bingung, Justice Cole meminta pemohon untuk secara pribadi menunjukkan kepadanya pernyataan Mahkamah Agung di mana klaim tersebut dibuat.

“Tolong tunjukkan pernyataan bahwa kualitas pengacara di SCBA lebih baik daripada kualitas pengacara di Mahkamah Agung.”

Tuan Pandey mengacu pada surat yang dikeluarkan oleh Presiden Dewan Yudisial Tertinggi, Tuan Vikas Singh, tentang masalah penunjukan pengacara praktik di Mahkamah Agung sebagai hakim di berbagai pengadilan tinggi.

“Ada laporan… siaran pers Vikas Singh.”

Hakim Cole menjelaskan: “Siaran pers Vikas Singh bukanlah siaran pers Mahkamah Agung.” Dia menegaskan, Mahkamah Agung tidak memberikan persetujuannya atas pernyataan tersebut. Namun, dia menyatakan bahwa Mahkamah Agung mengakui prinsip yang lebih besar bahwa dalam kasus-kasus yang sesuai, pengacara yang berpraktik di Pengadilan Tinggi dapat dianggap diangkat sebagai hakim di Pengadilan Tinggi.

Tuan Pandey juga berpendapat bahwa, mengingat fakta bahwa klaimnya berkaitan dengan penafsiran Pasal 217 (2) Konstitusi, seharusnya diajukan ke Dewan Konstitusi. Dalam menyikapi masalah ini, The Division Bench mengindikasikan bahwa masalah tersebut tidak serta merta dibawa ke Dewan Konstitusi.

READ  Omicron muncul di Inggris: kasus meningkat dalam 24 jam dan London membunyikan alarm | berita Dunia
[Case Title: Ashok Pandey v. Union of India And Ors. WP(C) No. 823/2022]