Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kritik terhadap empat negara terselubung di China

Kritik terhadap empat negara terselubung di China

Para pemimpin Kuartet mengadakan pertemuan mereka di Hiroshima

Hiroshima:

Para pemimpin Kuartet – Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat – menyampaikan kritik ringan terhadap perilaku Beijing pada hari Sabtu di sebuah pertemuan puncak di Hiroshima.

Presiden AS Joe Biden dan tiga mitranya dalam kelompok itu tidak menyebut nama China, tetapi negara adidaya komunis itu jelas menjadi sasaran bahasa dalam pernyataan bersama yang menyerukan “perdamaian dan stabilitas di domain maritim Indo-Pasifik.”

“Kami dengan tegas menentang tindakan yang mendestabilisasi atau bertujuan mengubah status quo dengan paksaan atau paksaan,” kata pernyataan itu, menggunakan bahasa diplomatik yang tampaknya mengacu pada taktik ekonomi China untuk mendapatkan pengaruh atas negara-negara miskin serta ekspansi militernya di wilayah tersebut. Pasifik. .

“Kami menyatakan keprihatinan kami yang mendalam tentang militerisasi tempat-tempat yang disengketakan, penggunaan berbahaya kapal penjaga pantai dan kapal milisi angkatan laut, dan upaya untuk mengganggu kegiatan eksploitasi sumber daya laut negara lain,” tambah pernyataan itu, dengan jelas merujuk pada pembangunan pangkalan China. pada bekas karang laut. dan melecehkan kapal non-Cina di perairan yang disengketakan.

Para pemimpin Kuartet mengadakan pertemuan mereka ketika mereka sudah berada di Hiroshima untuk KTT G-7.

Biden dijadwalkan menjamu Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Perdana Menteri Narendra Modi di Sydney minggu depan. Namun, Biden menarik diri, dengan mengatakan dia harus kembali ke Washington dari Jepang pada hari Minggu untuk bernegosiasi dengan lawan Republik mengenai plafon utang AS.

Biden meminta maaf karena memaksakan perubahan rencana dan mengundang warga Albania untuk melakukan kunjungan kenegaraan ke Gedung Putih.

Dalam pernyataan mereka, mereka menekankan dukungan Kuartet untuk perbaikan infrastruktur di seluruh wilayah Asia-Pasifik yang luas sementara, dalam pencarian nyata lainnya di China, mereka mengatakan ingin membantu investasi semacam itu tetapi “tidak akan memaksakan beban utang yang tidak berkelanjutan” pada penerima bantuan. .

READ  India membangun rudal hipersonik: laporan AS | berita india

Di antara proyek-proyek yang disoroti oleh para pemimpin Kuartet adalah “kebutuhan mendesak untuk mendukung jaringan kabel bawah laut berkualitas tinggi di kawasan Indo-Pasifik, yang penting bagi pertumbuhan dan kemakmuran global.” Kami mengumumkan kemitraan yang bertujuan memanfaatkan pengalaman negara mereka di sektor kabel bawah laut khusus.

Mereka juga mengatakan bahwa program percontohan yang ada untuk pengawasan perburuan liar berteknologi tinggi akan diperluas.

Mereka mengatakan “sangat prihatin” dengan tindakan keras di Myanmar, dan mengutuk “peluncuran rudal balistik Korea Utara yang membuat tidak stabil dan pengejaran senjata nuklirnya yang melanggar berbagai resolusi Dewan Keamanan PBB.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)