Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih dari 2.000 mumi kepala domba ditemukan di kuil Mesir

Lebih dari 2.000 mumi kepala domba ditemukan di kuil Mesir

Mumi hewan lain juga telah ditemukan.

Kairo, Mesir:

Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir mengumumkan hari ini, Minggu, bahwa para arkeolog telah menemukan lebih dari 2.000 mumi domba yang tersisa sebagai persembahan di kuil Firaun Ramses II.

Sebuah tim arkeolog Amerika dari Universitas New York di Abydos, sebuah situs di Mesir selatan yang terkenal dengan kuil dan makamnya, juga menggali mumi anjing, kambing, sapi, rusa, dan musang.

Sameh Iskandar, kepala misi Amerika, mengatakan bahwa kepala domba jantan itu adalah “persembahan” yang menunjukkan “kultus Ramses II dirayakan 1.000 tahun setelah kematiannya.”

Ramses II memerintah Mesir selama hampir tujuh dekade, dari 1304 hingga 1237 SM.

Mostafa Waziri, kepala Dewan Tertinggi Kepurbakalaan di Mesir, mengatakan bahwa penemuan tersebut akan membantu orang belajar lebih banyak tentang Kuil Ramses II dan kegiatan yang terjadi di sana sejak pembangunannya antara tahun 2374 dan 2140 SM dan era Ptolemeus, dari tahun 323. sampai 30 SM. .

Selain sisa-sisa boneka binatang, para arkeolog telah menemukan sisa-sisa istana dengan dinding setebal lima meter (16 kaki), berusia sekitar 4.000 tahun.

Mereka juga menemukan banyak patung, papirus, sisa-sisa pohon purba, pakaian kulit dan sepatu.

Abydos, terletak sekitar 435 kilometer (270 mil) di Sungai Nil di selatan Kairo, terkenal dengan kuilnya seperti Kuil Seti I, serta makamnya.

Kairo secara teratur mengumumkan penemuan arkeologi baru, yang menurut beberapa orang dimaksudkan lebih untuk dampak politik dan ekonomi daripada untuk kepentingan ilmiah atau sejarah.

Mesir, rumah bagi sekitar 105 juta orang, terperosok dalam krisis ekonomi dan bergantung pada pariwisata selama 10 GPD terakhir, mempekerjakan dua juta orang.

READ  Seorang wanita Australia berlatih yoga dan masuk ke toko roti untuk mencuri kue

Kairo berharap dapat menghidupkan kembali pariwisata dengan menargetkan 30 juta pengunjung setiap tahun pada tahun 2028, dibandingkan dengan 13 juta sebelum pandemi virus corona.

Namun, para kritikus menunjuk pada keadaan bobrok dari beberapa situs arkeologi dan museum.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)