Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Locelli mengkilap, agak sulit

Manuel Locatelli Man of the Match, Italia dengan pertandingan yang impresif, Jan Sommer Transparan: Temukan Blaise dan gagalkan staf redaksi di akhir pertandingan antara Italia dan Swiss (3-0).

Atasan

Manuel Locatelli

Gelandang Sassuolo itu brilian di semua area lapangan. Dia adalah pencipta gol yang memungkinkan Italia untuk membuka skor melalui servis luar biasa dari rekan setimnya Berardi di menit ke-26, dalam aksi yang dia sendiri mulai dengan umpan silang kepada rekannya di Sassuolo. Taruhan akan digandakan dengan pukulan yang kuat dan jelas di pintu masuk area pada awal babak kedua (52 .).e). Dia dinobatkan sebagai man of the match, mencetak gol hanya dengan tembakannya dan sangat mengesankan di semua area permainan: jatuh dengan cepat, dengan operan untuk mematahkan garis dan intersepsi yang baik. Dia adalah orang Italia pertama yang mencetak dua gol sejak Balotelli melawan Jerman pada 2012.

Rencana permainan ambisius Italia

Italia brilian melawan Swiss, memainkan sepak bola yang sangat ofensif, dengan transfer yang sangat bagus. Nati tersedak sejak awal pertandingan, menekan setiap penguasaan bola Swiss, yang dengan susah payah menahan bola namun gagal melintasi lini tengah. Ketika orang Italia menguasai bola, itu sering dipulihkan oleh salah satu gelandang Jorginho atau Barella, mereka bermain cepat, selalu maju, dengan mudah di depan serangan. Masing-masing memiliki perannya, tetapi tergelincir dengan sempurna saat dibutuhkan, terus-menerus membawa gerakan. Cantik, rajut, dan tampaknya mapan, tim Italia ini dibawa oleh Locatelli, Insigne, Bonucci atau Barella. Tidak ada nama yang benar-benar menonjol. Bintang di Italia adalah Mancini, yang berhasil menghidupkan kembali tim ini setelah tidak lolos ke Piala Dunia 2018, menyiapkan pertandingan ini yang membuat seluruh Stadio Olimpico berdiri.

READ  Jake Paul dan Tyrone Woodley bertaruh tato konyol pada yang kalah dalam pertempuran 29 Agustus - Berita Marseille

jepit

Jan Somer

Penjaga pintu Swiss tidak akan berhenti. 3 tembakan Italia ke gawang, 3 gol. Jika sulit untuk menyalahkan dia untuk gol pertama karena dia kesepian melawan Locatelli di area penalti, maka dua gol berikutnya akan dipertanyakan. Pada tembakan sempurna Sassuolo dari tengah, dia tetap terpaku, saat dia melihat bola melesat ke gawang kirinya yang kecil. Di penghujung pertandingan, ketika Ciro Immobile datang untuk mencoba peruntungannya dari jauh, sang kiper sangat jauh dari rentetannya. Bahkan jika dia rileks sepenuhnya, dia hanya merumput bola yang bersarang di jaring kecil lainnya. Tidak terlalu menyanjung di sudut, hampir memenuhi sudut. Tidak ada lagi kepastian bagi para pembelanya yang sering terjebak di belakang mereka, dia tidak menasihati mereka.

paradoks Swiss

Pertandingan kedua Swiss di Euro ini namun tim tampaknya menemukan dirinya sendiri. Di lini ofensif, Embolo dan Svirovic berjuang untuk mendapatkan balon dan gagal bersatu. Yang terburuk adalah gelandang meskipun “jaminan” yang akan diberikan oleh Xhaka dan Shaqiri, yang tidak melihat cahaya hari di bawah tekanan Italia. Sebuah lulus sederhana memungkinkan Italia untuk memecahkan garis Swiss. Pemain tidak bergerak bersama, dan orang bertanya-tanya apa rencana permainan Swiss. Pertahanan berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kaku, misalnya datang untuk menutupi Locatelli pada gol pertama. Perubahan yang dilakukan Petkovic tidak akan banyak berubah, kecuali bahwa Swiss tampaknya memberontak untuk sementara waktu sekitar tahun 1960-an.e. Tidak cukup, Immobile akan mencetak skor 3-0 di 88e.