Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Agung Malaysia memutuskan bahwa beberapa hukum Islam di Kelantan tidak konstitusional |  Berita Pengadilan

Mahkamah Agung Malaysia memutuskan bahwa beberapa hukum Islam di Kelantan tidak konstitusional | Berita Pengadilan

Kekuasaan mayoritas dapat mempunyai implikasi hukum yang signifikan di negara multietnis yang menjalankan sistem peradilan ganda.

Mahkamah Agung Malaysia telah memutuskan 16 hukum Islam yang tidak konstitusional di negara bagian Kelantan di bagian timur laut, dalam sebuah keputusan penting yang dapat mempunyai implikasi besar terhadap sistem hukum negara tersebut.

Pengadilan Federal memutuskan dengan mayoritas 8 berbanding 1 pada hari Jumat bahwa pemerintah negara bagian Kelantan tidak mempunyai wewenang untuk memberlakukan undang-undang yang berkaitan dengan kejahatan mulai dari sodomi hingga pelecehan seksual, kepemilikan informasi palsu, mabuk-mabukan, dan pengukuran ukuran tubuh, karena hal-hal tersebut sudah tercakup dalam undang-undang federal. hukum dan berada di bawah tanggung jawab Parlemen Federal.

Malaysia adalah negara federal di mana negara bagian mempunyai yurisdiksi atas hukum yang berkaitan dengan Islam, agama resmi. Negara ini juga menjalankan sistem hukum ganda di mana hukum Islam berlaku bagi umat Islam, yang jumlahnya lebih dari 60 persen dari populasi, dalam urusan pribadi dan keluarga, serta praktik agama mereka. Pengadilan sipil mempertimbangkan semua kejahatan lainnya.

Negara bagian Kelantan, yang dianggap sebagai jantung budaya Islam Malaysia, telah diperintah oleh oposisi Partai Islam Malaysia sejak tahun 1990.

“Kekuasaan Parlemen dan badan legislatif negara bagian dibatasi oleh Konstitusi Federal, dan mereka tidak dapat membuat undang-undang “Hukum apa pun yang mereka inginkan.”

Kasus ini diajukan pada tahun 2022 oleh pengacara Kelantan Nik Aileen Zorina Nik Abdul Rashid dan putrinya setelah pemerintah negara bagian mengeluarkan serangkaian undang-undang baru terkait kejahatan Islam.

Keduanya menentang konstitusionalitas 18 undang-undang, dengan alasan bahwa undang-undang tersebut berada di luar yurisdiksi Majelis Negara dan sudah dilindungi oleh Parlemen.

READ  Muak dengan biaya pemakaman tertinggi di dunia, dan negara sedang berubah

Pengadilan Federal tidak membatalkan dua undang-undang lainnya, dan menekankan bahwa kedua perempuan tersebut tidak membawa kasus tersebut untuk menantang posisi Islam atau sistem hukum Islam.

Sekitar seribu orang, termasuk pendukung PAS dan Muslim konservatif, berkumpul di luar pengadilan di Putrajaya sebelum putusan dikeluarkan.