Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jenderal besi Ukraina yang populer telah digantikan oleh Zelensky di tengah perang yang berkecamuk

Jenderal besi Ukraina yang populer telah digantikan oleh Zelensky di tengah perang yang berkecamuk

Valery Zalozny memulai pelatihan militernya pada tahun 1990-an. (mengajukan)

Kiev:

Panglima angkatan bersenjata Ukraina, Jenderal Valery Zalozhny, yang digantikan pada Kamis, menjadi pahlawan nasional karena memukul mundur pasukan invasi Moskow dua tahun lalu, namun mengalami kemunduran di medan perang seiring berlarutnya perang.

Langkah ini mengakhiri spekulasi intens mengenai nasibnya setelah adanya laporan perselisihan antara dirinya dan Presiden Volodymyr Zelensky, yang otoritasnya akan diuji ketika ia berupaya mengumpulkan kekuatan di bawah kepemimpinan komandan militer baru dan mengubah dinamika perang.

Pasukan Ukraina menghadapi kesulitan setelah serangan balik yang mereka lancarkan pada Juni lalu, yang tidak mencapai kemajuan signifikan di selatan dan timur, sementara pasukan Rusia menimbulkan kekalahan kecil namun mahal di beberapa titik di sepanjang garis depan yang membentang sejauh seribu kilometer.

Dukungan militer dan keuangan Barat tidak lagi terjamin, membuat Kiev lebih rentan terhadap serangan pesawat tak berawak dan rudal Rusia yang menghabiskan sumber daya Ukraina.

Mengingat popularitas Zalozhny dan kemampuannya yang terbukti sebagai pemimpin yang menginspirasi, fakta bahwa Zelensky akan menggantikannya mungkin mencerminkan keinginan untuk melakukan pendekatan baru di medan perang.

Dalam opini CNN tanggal 1 Februari, Zaloznyy menegaskan kembali pandangannya bahwa Ukraina hanya dapat bersaing dengan kekuatan militer Rusia yang jauh lebih besar melalui inovasi teknologi termasuk drone dan senjata canggih lainnya.

Ia juga mengkritik lembaga-lembaga negara karena gagal meloloskan undang-undang yang tidak populer yang akan mereformasi cara warga Ukraina dimobilisasi untuk berperang, di tengah kekurangan tentara dan meningkatnya kelelahan di antara mereka yang sudah bertugas.

Seorang pahlawan bagi banyak orang

Untuk melawan rintangan, tentara Ukraina menggunakan sembunyi-sembunyi dan kecepatan untuk menggagalkan serangan Rusia di Kiev pada Februari 2022, membantu memastikan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin, sejauh ini, tidak menginvasi Ukraina.

READ  Ejekan Ratu Elizabeth II terhadap para pemimpin tentang perubahan iklim: benar-benar mengganggu

Ketika perang berlangsung, kekuatan Zalozhny meningkat, dan dia mendapat pujian di dalam dan luar negeri ketika pasukannya melancarkan serangan balik di timur laut dan selatan yang merebut kembali sebagian besar wilayah dan meningkatkan harapan akan kemenangan tak terduga.

Sebuah foto dirinya tersenyum dan melambaikan tanda perdamaian terpampang di dinding setelah pembebasan kota selatan Kherson, dengan slogan “Tuhan dan Zaluzny menyertai kita.”

Sejak itu, momentum di medan perang Ukraina terhenti, namun jajak pendapat menunjukkan bahwa Zalozhny masih dipercaya oleh 92% warga Ukraina pada akhir tahun lalu, jauh melebihi kepercayaan Zelensky yang sebesar 77%.

Perbedaan pendapat yang dilaporkan antara kedua pemimpin tersebut terungkap pada bulan November setelah The Economist mengutip Zalozny yang mengatakan bahwa perang telah mencapai “jalan buntu,” sebuah penilaian suram yang bertentangan dengan pandangan Zelenskyy yang lebih optimis.

Jenderal berusia 50 tahun itu, yang jarang berbicara di depan umum namun kadang-kadang muncul di berita menjelajahi peta dan berbicara kepada komandan berseragam, mengatakan bahwa teknologi yang lebih baik adalah kunci untuk memecahkan kebuntuan tersebut.

Kantor kepresidenan menegurnya, dan salah satu perwira senior Zalozny mengatakan Zelensky memecatnya karena kepemimpinan sang jenderal.

Jika dia terjun ke dunia politik – meskipun dia tidak pernah menyatakan ambisi politiknya – “Jenderal Besi” bisa menjadi kekuatan yang tangguh.

“Relawan” itu kokoh

Zalozny memulai pelatihan militernya pada tahun 1990an, setelah Ukraina memperoleh kemerdekaan dari Uni Soviet, lulus dengan pujian dan naik pangkat.

Dia merasakan konflik nyata pada tahun 2014 ketika dia bertugas di wilayah timur Ukraina tempat militan yang didukung Rusia merebut wilayah tersebut.

Tinggi dan berotot dengan rambut pendek, Zaluzhnyi, yang tanda panggilan militernya adalah “sukarelawan”, memiliki reputasi memiliki hubungan baik dengan bawahannya dan membiarkan komandan lokal membuat keputusan sendiri di medan perang.

READ  Badai Hillary mampu menyebabkan "kerusakan besar" melanda Meksiko, California

Peringatannya pada bulan November bahwa perang sedang memasuki fase pengurangan kekuatan yang sesuai dengan keinginan Rusia tidak sesuai dengan retorika resmi di Kiev, namun bagi banyak tentaranya, peringatan tersebut merupakan pengakuan atas kenyataan menyakitkan di medan perang.

Rusia telah berupaya membangun benteng pertahanan sejak akhir tahun 2022 setelah menderita kekalahan memalukan di wilayah Kharkiv dan Kherson, sekaligus menggagalkan kemajuan Ukraina baru-baru ini.

Puluhan ribu tentara tewas dan terluka di kedua sisi, meski tidak ada angka resmi yang dapat dipercaya.

Ukraina sangat perlu menambah pasukannya yang kelelahan, namun pemerintah tidak mampu mengubah undang-undang panggilan untuk membantu merekrut hingga setengah juta tentara tambahan.

Kiev juga kesulitan mempertahankan dukungan Barat yang sangat penting dalam upaya perangnya.

Amerika Serikat telah gagal memberikan paket bantuan besar-besaran yang dijanjikannya, meskipun Uni Eropa, yang memberikan bantuan kepada Ukraina, setuju untuk memberikan bantuan baru senilai $54 miliar, mengatasi perlawanan yang telah berlangsung selama berminggu-minggu dari Hongaria.

Namun, ketika konflik paling berdarah di Eropa sejak Perang Dunia II memasuki tahun ketiga, posisi Zaloznyy akan sulit untuk diisi.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)