Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penembak jitu pendudukan membunuh 21 warga sipil di luar Rumah Sakit Nasser yang terkepung di Gaza  Berita perang Israel di Gaza

Penembak jitu pendudukan membunuh 21 warga sipil di luar Rumah Sakit Nasser yang terkepung di Gaza Berita perang Israel di Gaza

Kelompok hak asasi manusia mengatakan serangan berulang kali terhadap fasilitas medis, dokter dan ambulans harus diselidiki sebagai kejahatan perang.

Penembak jitu Israel membunuh sedikitnya 21 warga Palestina setelah mereka menembaki warga sipil yang mengungsi yang berusaha mencapai Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis di Jalur Gaza selatan.

Hani Mahmoud dari Al Jazeera, melaporkan dari Rafah, mengatakan pada hari Jumat bahwa penembak jitu telah mengepung rumah sakit dan “menembak setiap benda bergerak” ketika orang-orang mencoba mencapainya dari dua lingkungan perumahan padat penduduk di dekat fasilitas tersebut.

Dia menambahkan, “Daerah di sekitar rumah sakit sangat berbahaya, dan telah berubah menjadi zona pertempuran,” dan mencatat bahwa rumah sakit tersebut adalah satu-satunya tempat di Khan Yunis yang hanya tersisa sedikit air.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan serangan berulang-ulang yang dilakukan tentara Israel terhadap fasilitas medis, dokter, perawat, paramedis, dan ambulans harus diselidiki sebagai kejahatan perang.

Human Rights Watch mencatat bahwa “rumah sakit dan fasilitas medis lainnya adalah objek sipil yang mendapat perlindungan khusus berdasarkan hukum kemanusiaan internasional atau hukum perang.”

Mahmoud mengatakan ini mewakili “tren baru dalam pembunuhan yang ditargetkan” oleh penembak jitu Israel, yang menembak warga Palestina di jalan-jalan. Orang-orang yang berada di dalam fasilitas medis juga akan menjadi sasaran empuk dalam upaya memulihkan jenazah.

Dia menambahkan, “Drone tersebut juga menargetkan sekelompok pemuda yang berkumpul di atap rumah sakit.” Mahmoud berkata: “Karena terputusnya komunikasi, mereka mencoba mendapatkan sinyal internet di ponsel mereka sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan anggota keluarga.”

Rumah Sakit Nasser, bersama dengan Rumah Sakit Al Amal, adalah yang terbesar di Khan Yunis. Fasilitas medis tersebut telah dikepung selama berminggu-minggu, dan tentara Israel mengatakan mereka telah “mengepung” daerah tersebut dan meningkatkan serangannya dari udara, darat dan laut.

READ  Apakah hujan cacing di Cina? Tonton video viral ini dari Beijing | berita Dunia

Banyak warga Palestina, yang terpaksa mengungsi akibat serangan Israel sebelumnya di wilayah lain, tidak punya banyak pilihan di Rumah Sakit Nasser, dengan jumlah staf medis dan pasien yang terbatas, semuanya hanya punya sedikit makanan dan minuman.

Tentara Israel telah menghancurkan atau merusak puluhan fasilitas medis di Jalur Gaza sejak dimulainya perang pada 7 Oktober.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan pada hari Jumat bahwa Rumah Sakit Al-Quds, di utara Kota Gaza, juga mengalami kerusakan besar akibat penembakan tank Israel.

Juru bicara Bulan Sabit Merah Raed Al-Nims mengatakan: Tentara pendudukan dengan sengaja menargetkan markas besar dan kendaraan organisasi tersebut agar tidak berfungsi.

Hal ini terjadi ketika ratusan ribu warga Palestina dalam beberapa minggu terakhir terpaksa mengungsi dari Khan Yunis ke Rafah di selatan, yang terletak di perbatasan dengan Mesir.

Lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza kini tinggal di Rafah, tempat terakhir yang sebelumnya ditetapkan oleh militer Israel sebagai “zona aman”. Israel mengatakan pihaknya berencana melancarkan serangan darat ke Rafah dalam waktu dekat, mengabaikan peringatan AS dan PBB mengenai “bencana”.

“Saya pikir kita harus mendorong untuk menghindari tragedi daripada mendorong untuk memfasilitasi tragedi,” kata Sekretaris Jenderal PBB António Guterres pada hari Jumat ketika ditanya apakah dia akan mendorong pembukaan perbatasan dengan Mesir untuk menggusur warga Palestina. Dari Jalur Gaza.