Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Malala Yousafzai mengungkapkan keprihatinannya tentang aturan jilbab oleh Taliban di Afghanistan

Malala Yousafzai mengungkapkan keprihatinannya tentang aturan jilbab oleh Taliban di Afghanistan

Malala Yousafzai mendesak para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan terhadap Taliban karena memaksa perempuan untuk mengenakan jilbab.

New Delhi:

Peraih Nobel Malala Yousafzai telah mengungkapkan ketakutannya terhadap perempuan dan anak perempuan di Afghanistan setelah Taliban memutuskan bahwa Hijab itu wajib bagi wanita di Afganistan.

“Taliban ingin menghapus anak perempuan dan perempuan dari semua kehidupan publik di Afghanistan – untuk menjauhkan anak perempuan dari sekolah dan pekerjaan, melarang mereka bepergian tanpa kehadiran anggota keluarga laki-laki, dan memaksa mereka untuk menutupi wajah mereka sepenuhnya. tubuh,” cuit Malala.

Dia mendesak para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan kolektif untuk meminta pertanggungjawaban Taliban karena melanggar hak asasi manusia jutaan perempuan dan anak perempuan.

“Kita tidak boleh kehilangan rasa bahaya bagi wanita Afghanistan karena Taliban terus tidak menepati janji mereka. Bahkan sekarang, wanita turun ke jalan untuk memperjuangkan hak asasi dan martabat mereka – kita semua, terutama dari negara-negara Muslim, harus berdiri bersama mereka.”

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada hari Minggu menyatakan keprihatinan atas keputusan Taliban baru-baru ini yang mengharuskan perempuan Afghanistan mengenakan jilbab dari ujung kepala sampai ujung kaki, keputusan yang menuai kritik keras dari para pemantau hak asasi manusia.

Pelapor Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa Richard Bennett mengatakan bahwa Taliban, selangkah demi selangkah, menghapuskan hak asasi perempuan Afghanistan, sehari setelah Taliban mengeluarkan dekrit terbaru yang mewajibkan kerudung seluruh tubuh yang diperparah dengan pembatasan pendidikan, pergerakan, pekerjaan dan kehidupan publik.

Richard: “Taliban selangkah demi selangkah melenyapkan hak asasi perempuan Afghanistan dengan dekrit terbaru tentang penutup wajah wajib, memperparah pembatasan pendidikan, pergerakan, pekerjaan dan kehidupan publik. Harus ada konsekuensi untuk pelanggaran hak asasi manusia – saatnya untuk mengambil tindakan yang tepat.” Bennett mengatakan dalam sebuah tweet.

READ  Mantan Presiden AS Bill Clinton memperingatkan Yeltsin tentang sanksi atas kesepakatan pertahanan India: transkrip

Tidak diakui oleh sebagian besar masyarakat internasional, pemerintah yang dipimpin Taliban telah berkomitmen untuk menghormati hak asasi manusia dan hak-hak perempuan.

Misi PBB di Afghanistan menyatakan keprihatinan atas deklarasi tersebut, dengan mengatakan bahwa keputusan ini bertentangan dengan banyak jaminan mengenai penghormatan dan perlindungan hak asasi manusia untuk semua warga Afghanistan, termasuk hak-hak perempuan dan anak perempuan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)