Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Proyek yang didukung China membuktikan salah urus Sri Lanka

China adalah pemberi pinjaman bilateral terbesar Sri Lanka dan memegang setidaknya 10% dari utang luar negerinya sebesar $51 miliar.

Hambantota, Sri Lanka:

Bandara tanpa pesawat, restoran berputar tanpa restoran, pelabuhan laut yang sarat utang – Krisis ekonomi Sri Lanka telah diperburuk oleh proyek-proyek yang didanai China yang merupakan efek kelalaian pemborosan pemerintah.

Negara kepulauan di Asia Selatan itu telah meminjam uang dalam jumlah besar untuk menutup defisit anggaran dan perdagangan selama bertahun-tahun, tetapi telah menyia-nyiakan banyak uang untuk proyek-proyek infrastruktur yang keliru yang telah menguras lebih banyak lagi keuangan publik.

Sekarang dalam cengkeraman krisis keuangan terburuk sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948, dengan 22 juta orang menderita pemadaman listrik dan kekurangan makanan dan bahan bakar yang parah.

Setelah berminggu-minggu protes yang sebagian besar damai menyerukan pemerintah untuk mengundurkan diri karena salah urus ekonominya, keadaan berubah menjadi kekerasan pada hari Senin setelah pendukung pemerintah bentrok dengan pengunjuk rasa, menewaskan lima orang dan melukai setidaknya 225 lainnya.

Beberapa proyek gajah putih yang membantu memicu krisis kini menjadi debu di wilayah Hambantota, rumah dari klan Rajapaksa yang kuat, yang telah menggunakan pengaruh politiknya dan miliaran pinjaman China dalam upaya yang gagal untuk mengubah pos terdepan pedesaan menjadi sebuah pusat ekonomi utama. .

Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa – yang telah ditugaskan dengan beberapa proyek – mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Senin, hari yang sama protes anti-pemerintah berubah menjadi kekerasan.

Tapi adiknya Gotabaya masih presiden.

Fokus penggerak infrastruktur adalah pelabuhan laut dalam di jalur pelayaran timur-barat tersibuk di dunia, yang dimaksudkan untuk merangsang aktivitas industri.

READ  Perang Ukraina Rusia: Rusia Blokir Pelabuhan Ukraina, Menutup Pembangkit Nuklir Kedua, Kota Target: 5 Pembaruan Terbaru

Alih-alih, ia mengeluarkan uang sejak mulai beroperasi.

“Kami sangat optimis ketika proyek diumumkan dan areanya membaik,” kata Dinuka, yang telah lama tinggal di Hambantota, kepada AFP.

Tapi itu tidak berarti apa-apa sekarang. Pelabuhan ini bukan milik kami karena kami berjuang untuk hidup.

Pelabuhan Hambantota tidak dapat melayani pinjaman China senilai $1,4 miliar yang dialokasikan untuk membiayai pembangunannya, dan kehilangan $300 juta dalam enam tahun.

Pada tahun 2017, sebuah perusahaan milik negara China mendapatkan sewa 99 tahun di pelabuhan laut – kesepakatan yang memicu kekhawatiran di seluruh wilayah bahwa Beijing telah mengamankan pijakan strategis di Samudra Hindia.

Menghadap pelabuhan adalah kemewahan lain yang didukung China: pusat konvensi senilai $ 15,5 juta yang sebagian besar tidak digunakan sejak dibuka.

Dekat Bandara Rajapaksa, dibangun dengan pinjaman $200 juta dari China, yang digunakan sangat hemat sehingga pada satu titik tidak mampu menutupi tagihan listrik.

Di ibukota, Kolombo, ada proyek Port City yang didanai China – sebuah pulau buatan seluas 665 hektar yang dibuat dengan tujuan menjadi pusat keuangan yang menyaingi Dubai.

Tetapi para kritikus sudah mulai menganggap proyek itu sebagai “perangkap utang tersembunyi”.

Pemberi Pinjaman Biner Terbesar

China adalah pemberi pinjaman bilateral terbesar kepada pemerintah dan memegang setidaknya 10 persen dari utang luar negerinya sebesar $51 miliar.

Tetapi para analis percaya angka sebenarnya jauh lebih tinggi jika pinjaman kepada perusahaan milik negara dan bank sentral Sri Lanka diperhitungkan.

Pinjaman tersebut telah berkontribusi pada kesulitan keuangan akut Sri Lanka, setelah bertahun-tahun mengambil pinjaman untuk menutupi defisit anggaran yang melonjak dan untuk mendanai produk impor yang dibutuhkan untuk menjaga ekonomi pulau itu tetap bertahan.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Ukraina mengklaim pelanggaran gencatan senjata oleh pasukan Rusia menunda evakuasi Mariupol : The Tribune India

“Pemborosan keuangan selama beberapa dekade dan pemerintahan yang buruk … membuat kami dalam masalah,” Murtaza Jafferji, kepala Institut Advocata di Sri Lanka, mengatakan kepada AFP.

Dan masalah ekonomi menambah beban mereka setelah pandemi virus Corona meledakkan pendapatan vital dari pariwisata dan pengiriman uang, membuat negara yang bergantung pada impor tidak dapat membeli barang-barang kebutuhan pokok dari luar negeri.

‘China melakukan yang terbaik’

Pemerintah Sri Lanka mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah gagal memenuhi kewajiban pinjaman luar negerinya, karena ketidakmampuannya untuk membayar beban utangnya yang semakin besar, dan dengan penurunan peringkat kredit yang mengeringkan sumber pinjaman baru di pasar uang internasional.

China telah berusaha untuk menegosiasikan kembali jadwal pembayaran dengan China, tetapi Beijing malah menawarkan lebih banyak pinjaman bilateral untuk membayar yang sudah ada.

Proposal itu terhalang oleh seruan Sri Lanka untuk bantuan IMF – sebuah langkah yang telah memicu kepanikan karena pemberi pinjaman China sekarang mungkin perlu mengurangi pinjaman mereka.

“China telah melakukan yang terbaik untuk membantu Sri Lanka agar tidak default, tetapi sayangnya mereka pergi ke IMF dan memutuskan untuk default,” kata Duta Besar China Qi Zhenhong kepada wartawan bulan lalu.

Bagi banyak orang Sri Lanka, sebagian besar proyek infrastruktur yang tidak digunakan telah menjadi simbol kuat dari salah urus klan Rajapaksa.

“Kami mendapat banyak pinjaman,” kata Krishantha Kolatunga, pemilik toko alat tulis kecil di Kolombo.

Karya Kolatunga terletak di dekat pintu masuk Menara Teratai, gedung pencakar langit berbentuk bunga yang didanai oleh dana Cina.

Fasad kaca patri menara mendominasi cakrawala ibu kota, tetapi interiornya – dan restoran berputar yang direncanakan dengan pemandangan kota yang indah – belum dibuka untuk umum.

READ  AS Membatalkan Uji Coba Rudal yang Tertunda di Tengah Ketegangan Nuklir Rusia

“Apa gunanya bagi kita untuk bangga dengan menara ini jika kita dibiarkan mengemis makanan?” tanya Kulatunga.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)