Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan karyawan Google mengatakan dia ditolak promosinya karena dia 'orang kulit putih' |  berita Dunia

Mantan karyawan Google mengatakan dia ditolak promosinya karena dia 'orang kulit putih' | berita Dunia

Sean Maguire, mantan karyawan Google dan selebritas teknologi, mengkritik perusahaan tersebut, menuduh adanya diskriminasi rasial selama hari kerjanya. Maguire kini bekerja dengan Sequoia Capital, perusahaan modal ventura yang membantu membangun raksasa Silicon Valley seperti Apple, Google, dan lainnya.

Sean Maguire, mantan karyawan Google dan selebriti teknologi, mengkritik perusahaan tersebut, dengan tuduhan diskriminasi rasial.

Berbicara kepada X (sebelumnya Twitter) pada hari Jumat, Maguire mengklaim bahwa saat bekerja di Google dia diberitahu bahwa dia tidak dapat dipromosikan karena menjadi orang kulit putih. Pengungkapan ini datang sebagai tanggapan atas postingannya sebelumnya pada Desember tahun lalu.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Pada bulan Desember 2023, Maguire bertanya kepada para pengikutnya: “Haruskah saya mengumumkan kisah saat saya diberitahu bahwa saya tidak dapat dipromosikan karena saya orang kulit putih?”

Menanggapi postingannya pada hari Jumat, dia menulis: “Sial, ini terjadi di Google. Perusahaan ini adalah tempat pembuangan sampah.”

Maguire mengklaim atasannya di Google mengatakan kepadanya, “Anda salah satu yang berkinerja terbaik di sini, tetapi saya tidak dapat mempromosikan Anda sekarang karena saya punya kuota.”

“Aku tidak seharusnya memberitahumu hal ini. Itu bisa membuatku dipecat. Tapi kamu salah satu yang berkinerja terbaik di sini tapi aku tidak bisa mempromosikanmu sekarang karena aku punya kuota. Tanganku terikat. Kamu akan dapatkan slot berikutnya. Harap bersabar.” Maguire mengutip perkataan supervisornya: “Saya benar-benar minta maaf”.

Baca juga| Kesempatan terakhir Nikki Haley untuk menghadapi Donald Trump? Mengapa Pratama Partai Republik Carolina Selatan tahun 2024 sangat berarti bagi Nikki Haley

Sementara itu, Google menolak klaim Maguire. “Para pendiri dan pengurus tidak pernah berbicara [Google Ventures] Tentang masalah personalia. Sean adalah investor berbakat dan kami mendoakan yang terbaik untuknya di Sequoia, namun keputusan mengenai promosi dan kemajuan kariernya di GV tidak pernah mempertimbangkan ras atau jenis kelaminnya,” lapor New York Post.

READ  Biden menyebut aborsi sebagai 'hari yang menyedihkan' bagi Amerika: 10 fakta

Menanggapi penolakan Google atas klaimnya, Maguire menulis bahwa tidak ada seorang pun dari perusahaan yang menghubunginya untuk mendapatkan pendapatnya.

“Google menyangkal hal ini terjadi, namun tidak ada seorang pun dari perusahaan yang menghubungi saya untuk memahami cerita saya. Sejujurnya, menyedihkan. Saya tidak menginginkan kompensasi apa pun. Saya hanya ingin Anda memperbaiki masalah ini, terutama jika Anda' aku akan pergi ke sana.” Untuk kepemimpinan dalam kecerdasan buatan,” tulis Maguire.

Baru-baru ini, Google juga mendapat kritik karena model AI-nya yang disebut Gemini. Fitur teks-ke-gambar di chatbot Gemini AI telah dikritik karena ketidakakuratan dan bias. “Kami menyadari Gemini menyajikan informasi yang tidak akurat dalam beberapa gambar sejarah yang dihasilkannya,” kata Google.

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.