Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Citra satelit menunjukkan kehancuran di Ukraina dua tahun setelah perang dengan Rusia

Citra satelit menunjukkan kehancuran di Ukraina dua tahun setelah perang dengan Rusia

Perang Rusia-Ukraina telah memasuki tahun ketiga.

New Delhi:

Ketika Ukraina melewati fase suram akibat konflik yang menghancurkan dengan Rusia dua tahun lalu, prospek perdamaian tampak suram. Lanskap yang dilanda perang, yang terekam dengan jelas dalam citra satelit, menceritakan kisah kehancuran luas yang disebabkan oleh kampanye pengeboman tanpa henti yang dilakukan Rusia.

Meskipun Presiden Rusia Vladimir Putin mengalami kemunduran pada musim dingin tahun 2022, perkembangan terkini menunjukkan kebangkitan ambisi militer Moskow. Tanda-tanda negosiasi yang tadinya menggembirakan masih belum terlihat, karena pernyataan Putin baru-baru ini menunjukkan bahwa setiap pembicaraan akan dilakukan sesuai keinginan Moskow, sehingga hanya menyisakan sedikit ruang untuk kompromi.

Pengeboman tanpa henti hanyalah salah satu peristiwa mengerikan dalam serangan Rusia yang baru-baru ini menyebabkan pasukan Vladimir Putin merebut pusat industri Avdiivka yang dilanda perang, 30 kilometer (20 mil) ke arah timur.

Kota Avdiivka, yang baru-baru ini direbut oleh pasukan Rusia di Ukraina timur, menjadi saksi beberapa pertempuran terberat dalam perang tersebut.  Gambar di sebelah kanan menunjukkan bekas luka bakar hitam di seluruh penjuru kota, yang mengindikasikan meluasnya pemboman terhadap warga sipil dan wilayah lainnya.  Gambar resolusi tinggi di sini

Kota Avdiivka, yang baru-baru ini direbut oleh pasukan Rusia di Ukraina timur, menjadi saksi beberapa pertempuran terberat dalam perang tersebut. Gambar di sebelah kanan menunjukkan bekas luka bakar hitam di seluruh penjuru kota, yang mengindikasikan meluasnya pemboman terhadap warga sipil dan wilayah lainnya. Gambar resolusi tinggi Di Sini

Rusia mendeklarasikan kendali penuh atas Avdiivka setelah penarikan Ukraina. Moskow mengakui kehadiran pasukan Ukraina yang masih ditempatkan di pabrik minuman bersoda era Soviet, menyusul salah satu pertempuran paling sengit dalam perang tersebut.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov baru-baru ini mengatakan: “Langkah-langkah diambil untuk sepenuhnya membersihkan kota dari militan dan mencegah unit Ukraina meninggalkan kota dan bersembunyi di pabrik kokas dan kimia Avdiivka.”

Di sekitar Avdiivka, khususnya di dekat desa Progres, pasukan Ukraina secara aktif berupaya membangun garis pertahanan baru. Situs-situs yang dibentengi ini akan menjadi penghalang terbaru bagi pasukan Rusia ketika mereka berupaya menembus pertahanan Ukraina.

Para analis dan diplomat sepakat bahwa tahun 2024 kemungkinan akan menjadi tahun konflik lagi, karena tekad Ukraina untuk mendapatkan kembali wilayah yang hilang berbenturan dengan desakan Putin agar Kiev menyerah tanpa syarat. Fyodor Lukyanov, kepala Dewan Penelitian Kebijakan Luar Negeri dan Pertahanan yang terkait dengan Kremlin, menolak kemungkinan negosiasi dalam waktu dekat, dan menekankan bahwa tidak ada yang bisa dinegosiasikan oleh Moskow dan Kiev.

Meskipun pada tahun pertama invasi Ukraina berhasil memukul mundur lawan yang jauh lebih besar, perpecahan mulai muncul dalam tekad Kiev. Kelelahan pasukan Ukraina, tertundanya bantuan militer dari Amerika Serikat, dan ketegangan politik di Kiev meningkatkan kekhawatiran mengenai keberlanjutan perlawanan mereka.

Moskow menganggap Bakhmut sebagai pijakan strategis.  Gambar satelit menunjukkan sekolah, perguruan tinggi dan bangunan tempat tinggal hancur.  Gambar resolusi tinggi di sini

Moskow menganggap Bakhmut sebagai pijakan strategis. Gambar satelit menunjukkan sekolah, perguruan tinggi dan bangunan tempat tinggal hancur. Gambar resolusi tinggi Di Sini

Citra satelit dengan jelas menggambarkan kehancuran yang meluas di kota Bakhmut di Ukraina timur, tempat sebagian besar konflik terjadi sejak perang dimulai.

Moskow memandang Bakhmut, yang memiliki populasi sekitar 70.000 jiwa sebelum invasi Rusia, sebagai pijakan strategis dalam upayanya mengendalikan kawasan industri Donbass yang lebih luas di timur, yang berbatasan dengan Rusia.

Foto-foto yang diterbitkan oleh Maxar mengungkapkan kerusakan signifikan pada sekolah, gedung universitas, bangunan tempat tinggal, dan menara radio di kota tersebut.

Kremlin secara resmi mengakui pada bulan Desember tahun lalu bahwa serangan Ukraina telah merusak kapal perang yang berlabuh di pelabuhan Feodosia yang diduduki di Krimea, sebuah perkembangan yang digambarkan oleh Ukraina dan sekutu Baratnya sebagai kemunduran besar bagi Angkatan Laut Rusia. Ukraina mengumumkan bahwa angkatan udaranya berhasil menghancurkan kapal pendarat Novocherkassk.

READ  Mengapa orang Finlandia sangat bahagia dengan hidup mereka dan orang India tidak

Dalam komentar ringannya di media sosial, Presiden Volodymyr Zelensky menyindir bahwa kapal itu sekarang menjadi bagian dari “armada bawah air di Laut Hitam” Rusia.

Rusia secara resmi mengakui pada bulan Desember bahwa serangan Ukraina merusak kapal perang yang berlabuh di pelabuhan Feodosia di Krimea.  Gambar resolusi tinggi di sini

Rusia secara resmi mengakui pada bulan Desember bahwa serangan Ukraina merusak kapal perang yang berlabuh di pelabuhan Feodosia di Krimea. Gambar resolusi tinggi Di Sini

Wawancara Putin baru-baru ini dengan pembawa acara bincang-bincang sayap kanan Amerika Tucker Carlson mengungkapkan niat Moskow. Meskipun menunjukkan kesediaan untuk bernegosiasi, persyaratan Putin tampaknya tidak dapat dinegosiasikan oleh Kiev, sehingga dialog yang berarti tidak dapat dilakukan. Perhitungan strategis Presiden Rusia dipengaruhi oleh terkikisnya dukungan Barat terhadap Ukraina, kegagalan kebijakan AS dalam memberikan bantuan secara cepat, dan meningkatnya sentimen sayap kanan di Eropa.

Keterlambatan bantuan militer AS karena perselisihan politik dan kesulitan Eropa dalam menyediakan senjata yang memadai berkontribusi terhadap rasa ketidakpastian di Ukraina. Sebaliknya, Rusia berhasil bertahan dari sanksi Barat, memobilisasi ekonominya untuk perang, dan membungkam perbedaan pendapat di dalam negeri, seperti yang dicontohkan oleh kematian mendadak Alexei Navalny.

Menjelang pemilu AS, hasil pemilu mungkin akan menentukan jalannya konflik.