Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Diculik di Instagram di Lahore |  berita Dunia

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Diculik di Instagram di Lahore | berita Dunia

Pihak berwenang di Pakistan diduga menculik kepala situs Instagram Pakistan Tehreek-e-Insaf di sini pada hari Kamis sebagai bagian dari kampanye berkelanjutan pemerintah federal melawan aktivis media sosial dari partai Perdana Menteri Imran Khan yang digulingkan.

Pada hari Kamis, Imran Khan mengklaim di Twitter bahwa pemimpin partai di Instagram, Atur Rehman, “dijemput” Kamis pagi dari Lahore.

FIA bekerja sama dengan badan intelijen dan polisi melancarkan operasi nasional terhadap aktivis media sosial, khususnya partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) Khan menyusul dugaan kampanye pencemaran nama baik online terhadap panglima militer Pakistan Jenderal Asim. Mounir.

Pada hari Kamis, Khan mengklaim di Twitter bahwa pemimpin partai di Instagram, Atur Rehman, “dijemput” Kamis pagi dari Lahore.

“Penculikan lagi tadi malam – kali ini Pemimpin Instagram PTI Attaur Rehman dari Kota Faisal, Lahore. Kami mengutuk keras penculikan yang sedang berlangsung dari tim media sosial kami. Atta telah bersama kami selama 15 tahun. Yang berkuasa melanggar semua hukum tanpa hukuman Hukuman, tweet Khan dan menuntut pembebasannya.

Pekan lalu, badan intelijen memilih aktivis media sosial penting lainnya, PTI—Kepala Hamara Pak Waqas Amjad—yang diduga disiksa dalam tahanan pengadilan.

Bulan lalu, pihak berwenang juga menunjuk koordinator media sosial Khan, Azhar Mashwani.

Khan menyalahkan militer atas “penculikan” aktivis media sosial partainya.

Dia mencela penyiksaan Amjad, mengatakan, “Hari ini ada hukum rimba yang lengkap di Pakistan.”

Khan menyesalkan, “Perintah datang dari ‘otoritas (pendirian) yang lebih tinggi’ yang tampaknya berada di atas semua hukum dan pembajakan dilakukan terlebih dahulu, kemudian FIR palsu dicatat.”

Khan berkata bahwa Pakistan telah turun menjadi “republik pisang”, di mana tidak ada aturan hukum dan hanya ada hukum rimba.

Khan, 70, mengkritik pemerintah koalisi yang dipimpin LNL dan pembantu tentaranya karena mendaftarkan lebih dari 140 FIR untuk melawannya.

“Ketika jaminan diberikan dalam satu FIR, FIR lain muncul. Saya menghadapi lebih dari 145 FIR. Ini adalah sirkus FIR. Manajer bisnis Bani Jala, koki Zaman Park, Mishwani di media sosial, pendongeng, dan petugas keamanan berkata Khan: Ghumman – Mereka semua diculik dan disiksa untuk mencoba memperbarui perangkat lunak mereka.

PTI menulis ke forum internasional menarik perhatiannya pada pelanggaran hak asasi manusia, penculikan dan penyiksaan pekerja politik, dan pemberangusan suara-suara yang tidak setuju oleh rezim fasis Shahbaz Sharif dengan bantuan pembentukan militer.

Menurut Khan, lebih dari 3.000 pekerja PTI mendekam di berbagai penjara di negara itu tanpa bayaran.

Khan, seorang pemain kriket yang menjadi politisi, digulingkan dari kekuasaan pada April tahun lalu setelah kalah dalam mosi tidak percaya, menjadi perdana menteri Pakistan pertama yang dipilih oleh Majelis Nasional.

Sejak pemecatannya, dia menyerukan pemilihan awal di negara itu untuk menghapus apa yang disebutnya “pemerintahan impor” yang dipimpin oleh Perdana Menteri Sharif.

READ  Pembaruan Aplikasi Visa: Berita Besar! Sekarang ubah VISA Anda dengan mudah dari kenyamanan rumah Anda; Layanan online baru telah dimulai