Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Masalah bagi Taliban meningkat dengan kegagalan misi pemadam kebakaran PAC FM: Tribune India

Layanan Berita Tribune

New Delhi, 25 Agustus

Misi pemadam kebakaran Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi untuk mendapatkan persetujuan Tajikistan bagi pemerintah Taliban di Kabul mendapat kejutan dari pimpinannya bahkan ketika masalah keuangan Afghanistan meningkat ketika Bank Dunia menghentikan bantuan beberapa hari setelah Dana Moneter Internasional menghentikan pinjamannya.

Baca juga

Presiden Tajikistan Emomali Rahmon mengatakan kepada Qureshi Point Blanc bahwa perlu untuk membentuk pemerintahan yang inklusif, terutama dengan partisipasi Tajik Afghanistan, dan Dushanbe tidak akan mengakui pemerintahan lain yang akan dibentuk melalui represi, tanpa memperhitungkan posisi seluruh Afganistan. orang, terutama semua minoritas nasional.”

Dan melemparkan pernyataan panjang dari kepresidenan Tajik menyalahkan Taliban karena mengabaikan janji sebelumnya untuk membentuk pemerintahan sementara dengan partisipasi luas dari kekuatan politik lainnya. Dia mencatat bahwa kelompok itu malah bersiap untuk mendirikan emirat Islam.

Pernyataan jujur ​​itu berimplikasi pada benteng Lembah Panjshir yang dipimpin oleh orang Tajik Ahmed Masoud dan Amrullah Saleh yang bergabung dengan beberapa perwira tentara Afghanistan dan pemimpin militer asal Uzbekistan. Blokade Lembah Panjshir menimbulkan kekhawatiran di Tajikistan etnis yang sama. Perlawanan 2 di Lembah Panjshir meminta bantuan asing, dan Farkur, pangkalan militer terdekat dengan Tajikistan, terletak hanya 200 km jauhnya.

Imam Ali Rahmon juga berbicara tentang Uzbek dan minoritas nasional lainnya yang, bersama dengan orang Tajik Afghanistan, menjadi sasaran “semua bentuk pelanggaran hukum, pembunuhan, penjarahan, dan penganiayaan”.

Sementara itu, ada lebih banyak masalah keuangan Taliban karena “Bank Dunia telah menangguhkan pembayaran dalam operasi kami di Afghanistan dan kami memantau dan mengevaluasi situasi dengan cermat sesuai dengan kebijakan dan prosedur internal kami,” kata juru bicara Marcela Sanchez Bender.

READ  Covid-19: Dalam gelombang ini, persentase orang yang sakit parah di rumah sakit telah meningkat secara signifikan | India News

Dana Moneter Internasional juga telah menangguhkan akses Afghanistan ke sekitar $ 440 juta dalam cadangan uang tunai baru karena kurangnya pemerintah di Kabul. Taliban telah menunjuk Maulana untuk mengepalai Bank Sentral Afghanistan. Masih harus dilihat apakah dua bank multilateral, di mana Aliansi Transatlantik memegang saham pengendali, akan menanggapi pengumuman baru tersebut.

Namun, bahkan jika Dana Moneter Internasional atau Bank Dunia akan mundur, persetujuan AS diperlukan karena Departemen Keuangan AS telah menjatuhkan sanksi pada sebagian besar kepemimpinan Taliban.