Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa penerbangan Kamala Harris ke Vietnam tertunda?

Pemerintah AS mengatakan Selasa Wakil Presiden Kamala HarrisPerjalanan dari Singapura ke Vietnam tiga jam karena “kemungkinan kecelakaan kelainan kesehatan baru-baru ini” di Hanoi. Ini mengacu pada kasus “Sindrom Havana”, menurut apa yang dia laporkan Associated Press. Harris kemudian terbang ke ibu kota Vietnam sebagai bagian dari jadwal perjalanannya melalui Asia.

Sindrom Havana di Hanoi, Vietnam

Penerbangan Harris ditunda setelah laporan menunjukkan bahwa seseorang di Hanoi telah mengembangkan sindrom Havana. Sementara hanya sedikit informasi yang diungkapkan oleh pemerintah. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kasus itu telah dilaporkan sebelum kepergian Harris, tetapi belum dikonfirmasi. Dia menambahkan bahwa penilaian keamanan dilakukan sebelum Harris melanjutkan perjalanan.

Kedutaan AS setempat seperti dikutip Reuters, “Kantor Wakil Presiden telah diberitahu tentang laporan kemungkinan anomali yang terjadi baru-baru ini di Hanoi.”

Pada 2016, laporan pertama kali muncul tentang diplomat AS dan pegawai pemerintah lainnya yang tertular penyakit itu di Havana, ibu kota Kuba. Pasien mengatakan mereka mendengar suara-suara aneh dan mengalami sensasi fisik yang aneh di kamar hotel atau rumah mereka. Mereka mengatakan mengalami gejala mual, sakit kepala parah, kelelahan, pusing, sulit tidur, dan gangguan pendengaran. Penyakit misterius ini disebut “Sindrom Havana”.

Gejala yang terkait dengan sindrom Havana, yang menimpa orang Amerika yang bekerja di pos diplomatik di beberapa negara. (gambar AP)

Sejak itu, menurut Direktur CIA William Burns, lebih dari 200 pejabat AS mengidap sindrom Havana.

Tidak hanya pejabat AS, tetapi ada juga kasus warga Kanada yang melaporkan gejala serupa di Havana.

Sementara gejala telah teratasi untuk beberapa karyawan yang terkena dampak, bagi yang lain, efeknya tetap ada dan merupakan hambatan yang signifikan untuk pekerjaan mereka dan mempengaruhi fungsi normal kehidupan.

READ  Surplus vaksin Covid-19 di negara kaya mencapai 1,2 miliar dosis | berita Dunia

Kuba membantah mengetahui penyakit itu.

Bagaimana Amerika Serikat menanggapi Sindrom Havana?

Amerika Serikat menjadi percaya ada “kemungkinan yang sangat kuat” bahwa sindrom itu mungkin sengaja disebabkan.

Selama bertahun-tahun, FBI, CIA, Angkatan Darat AS, Institut Kesehatan Nasional, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah menyelidiki insiden tersebut tanpa menghasilkan sesuatu yang konklusif. Beberapa sarjana bahkan telah mempromosikan teori-teori seperti “penyakit mental” karena lingkungan misi asing yang penuh tekanan.

Namun, pada Desember 2020, Laporan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional (NAS) Ia menemukan “berkas energi terarah” sebagai penyebab “masuk akal” dari sindrom Havana.

Laporan NAS, berjudul ‘Penilaian Penyakit pada Pegawai Pemerintah AS dan Keluarganya di Kedutaan Asing’, oleh panel yang terdiri dari 19 ahli di bidang kedokteran dan bidang lainnya, memeriksa empat kemungkinan untuk menjelaskan gejala – infeksi, bahan kimia, faktor psikologis, dan energi gelombang mikro. . . Para ahli memeriksa gejala sekitar 40 pegawai pemerintah.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa “energi frekuensi radio berdenyut terarah tampaknya menjadi mekanisme yang paling masuk akal dalam menjelaskan kasus-kasus ini di antara yang dipertimbangkan oleh Komite”.

Dengan menggambarkannya sebagai energi “terarah” dan “berdenyut”, laporan tersebut tidak meninggalkan ruang untuk kebingungan bahwa paparan para korban ditargetkan daripada karena sumber energi gelombang mikro yang umum, seperti ponsel. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa gejala langsung yang dilaporkan oleh pasien – termasuk sensasi nyeri dan suara mendengung – tampaknya berasal dari arah tertentu, atau terjadi di tempat tertentu di dalam ruangan.

Laporan tersebut mencatat bahwa masalah kronis yang dialami oleh pekerja di Havana terutama mencakup “masalah sistem vestibular dan kognisi serta insomnia dan sakit kepala”. Namun, dia juga mengatakan, “Komisi tidak dapat mengesampingkan mekanisme potensial lainnya dan mempertimbangkan bahwa kemungkinan faktor multifaktor menjelaskan beberapa kasus dan perbedaan antara yang lain.”

READ  “Ratusan pejuang” sedang menuju ke kubu perlawanan di Lembah Panjshir: Taliban | berita Dunia

Laporan tersebut memperingatkan kemungkinan episode masa depan dan merekomendasikan agar Departemen Luar Negeri membentuk mekanisme tanggapan untuk insiden serupa. “Masalah yang lebih besar adalah mempersiapkan ancaman baru dan tidak diketahui yang dapat mengancam kesehatan dan keselamatan diplomat AS yang bertugas di luar negeri,” kata laporan itu, menambahkan bahwa insiden di masa depan mungkin “lebih luas dalam ruang dan waktu, dan bahkan lebih sulit untuk diidentifikasi dengan cepat. .”

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda