Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Membangun “tembok baja besar”, Tentara Pembebasan Rakyat China Xi dalam pidato kepresidenan untuk masa jabatan baru |  berita Dunia

Membangun “tembok baja besar”, Tentara Pembebasan Rakyat China Xi dalam pidato kepresidenan untuk masa jabatan baru | berita Dunia

Pemimpin China Xi Jinping mengatakan pada hari Senin bahwa Tentara Pembebasan Rakyat harus dibangun menjadi “tembok baja besar” untuk mempertahankan kedaulatan negara dalam pidato pertamanya setelah mengamankan masa jabatan ketiga sebagai presiden minggu lalu dan muncul sebagai China. Pemimpin terkuat dalam beberapa generasi.

Berbicara kepada hampir 3.000 delegasi pada sesi penutupan parlemen China, Kongres Rakyat Nasional, Xi “menuntut” upaya untuk memajukan “modernisasi pertahanan nasional dan angkatan bersenjata di semua lini dan membangun angkatan bersenjata rakyat menjadi ” tembok baja besar” Untuk secara efektif melindungi kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan.

Seruan Xi untuk memodernisasi dan memperkuat angkatan bersenjata datang dengan latar belakang ketegangan militer yang sedang berlangsung dengan India di sepanjang perbatasan baratnya, atau Garis Kontrol Aktual, dan meningkatnya ketegangan dengan Taiwan, yang diklaim Beijing sebagai wilayah yang memisahkan diri.

Baca | Jinping mungkin akan bertemu Putin di Moskow minggu depan, untuk pertama kalinya sejak perang Ukraina

Beberapa putaran pembicaraan diplomatik dan militer antara India dan China telah gagal untuk sepenuhnya menyelesaikan ketegangan militer, mengirim hubungan ke titik terendah dalam beberapa dekade.

Xi menekankan perlunya “tegas” menentang campur tangan luar dan kegiatan separatis “kemerdekaan Taiwan”, dan dengan tegas memajukan proses reunifikasi nasional.

Xi mengatakan Beijing akan secara aktif mencari solusi damai untuk masalah Taiwan, tetapi “dengan teguh memajukan proses reunifikasi ibu pertiwi.”

READ  Seorang pria asal India dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap 5 wanita di Singapura

Baca | Presiden Rusia Vladimir Putin mengucapkan selamat kepada Presiden China Xi Jinping atas masa jabatan barunya

Pada hari Jumat, Xi, 69, mengamankan posisinya sebagai pemimpin paling kuat di China sejak Mao Zedong yang ikonik menjadi presiden untuk masa jabatan ketiga dalam “pemilihan” koreografi di mana tidak ada kandidat lain.

Selama sesi tahunan, Xi mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kekuasaan dengan hati-hati memilih sekutunya dan menempatkan mereka di posisi kunci termasuk perdana menteri, posisi yang sekarang dipegang oleh Li Qiang, yang dia anggap sebagai asistennya.

Perdana Menteri baru China Li Qiang mengatakan pada hari Senin bahwa mencapai pertumbuhan 5% untuk tahun 2023 tidak akan “mudah” tetapi dia telah mencoba untuk mendorong lingkungan yang lebih baik untuk sektor swasta yang hancur.

kata Lee pada konferensi pers pertamanya sebagai perdana menteri, yang diadakan setiap tahun untuk menandai berakhirnya sesi NPC.

Angka sederhana 5% “ditentukan setelah pertimbangan menyeluruh dari beberapa faktor,” kata Lee.

Dia memperingatkan “banyak tantangan baru” untuk pertumbuhan, tetapi menambahkan bahwa kebanyakan orang “tidak mengarahkan pandangan mereka setiap hari” pada indikator ekonomi negara.

Mengenai ekonomi swasta, katanya, “Bahkan dalam satu tahun terakhir ada beberapa pembahasan yang tidak tepat tentang pengusaha swasta, yang membuat mereka merasa frustrasi. Padahal, Central Committee BPK memiliki kebijakan dan prinsip yang jelas mengenai perkembangan ekonomi swasta”.

“Poin kedua yang ingin saya sampaikan adalah pengusaha atau perusahaan swasta akan menikmati lingkungan yang lebih baik dan lebih banyak ruang untuk berkembang,” tambah Li.

READ  Taliban menggantung mayat dari derek di alun-alun utama Herat, Afghanistan: laporan | berita Dunia

“Penggunaan modal asing China yang sebenarnya mencapai rekor tertinggi baru tahun lalu menjadi lebih dari $189 miliar, lebih tinggi $50 miliar dari tiga tahun lalu atau sebelum pandemi, yang menunjukkan bahwa China tetap menjadi tujuan yang sangat populer untuk investasi asing di dunia. dunia.” Katanya, menurut New China News Agency (Xinhua).

China mengharapkan rekor 11,58 juta lulusan perguruan tinggi memasuki dunia kerja tahun ini, kata Li, menambahkan bahwa jumlah yang begitu besar pasti menambah tekanan pada pekerjaan.

“Tapi jika kita melihatnya dari perspektif pembangunan, itu hal yang baik, karena dengan begitu banyak orang muda yang memasuki dunia kerja, mereka akan menyuntikkan energi dan vitalitas ke dalam masyarakat kita,” katanya, menurut laporan Xinhua.