Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa ekonomi Pakistan yang babak belur mungkin menghadapi ‘hari buruk di depan’

Pakistan mengharapkan pemulihan cepat dari bailout, tetapi IMF tidak melepaskan pembayaran.

Karachi:

Menteri Keuangan Pakistan Muftah Ismail mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah akan terus membatasi impor selama tiga bulan ke depan, saat ia memperingatkan “hari-hari buruk” di depan di negara yang kekurangan uang itu.

Berbicara pada upacara yang diadakan di Bursa Efek Pakistan di sini, menteri mengatakan bahwa pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Shahbaz Sharif menderita karena kebijakan ekonomi yang diambil oleh mantan rezim Gerakan Insaf Pakistan yang dipimpin oleh Perdana Menteri terguling Imran Khan.

“Pada pemerintahan sebelumnya Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N), defisit anggaran negara mencapai US$1600 miliar, dan dalam empat tahun terakhir di bawah Gerakan Insaf Pakistan, jumlah ini membengkak menjadi US$3.500,” kata Jio. oleh TV. mengatakan.

Dia menekankan bahwa “tidak ada negara yang dapat tumbuh dan stabil dengan jenis defisit transaksi berjalan seperti ini.”

“Ketika Anda menaikkan defisit anggaran dan meningkatkan pinjaman hingga 80 persen, itu berdampak negatif pada perekonomian,” jelasnya.

“Saya tidak akan membiarkan peningkatan impor selama tiga bulan, dan sementara itu, kami akan membuat kebijakan. Saya mengerti pertumbuhan akan turun sedikit tetapi saya tidak punya pilihan lain,” kata Dawn mengutip menteri keuangan itu. Menurut dia.

Tagihan impor Pakistan untuk tahun fiskal sebelumnya adalah US$80 miliar, sedangkan ekspor US$31 miliar.

Dia mencatat bahwa pemerintah saat ini harus menyelamatkan negara dari kemungkinan default dan harus mengambil tindakan segera dan jangka pendek. “Mungkin itu tidak bijaksana dalam jangka panjang,” katanya.

“Kami berada di jalur yang benar, tetapi jelas bahwa kami mungkin mengalami hari-hari yang buruk. Jika kami mengendalikan impor kami selama tiga bulan, kami dapat meningkatkan ekspor kami melalui berbagai cara,” tegasnya.

READ  Penurunan penggunaan masker menempatkan India dalam zona bahaya: pemerintah

Berbicara tentang nilai tukar, Ismail menunjukkan bahwa arus keluar dolar melebihi arus masuk, itulah sebabnya rupee jatuh tajam terhadap dolar selama sebulan terakhir.

Nilai rupee Pakistan naik 2,15 terhadap dolar AS untuk sesi keenam berturut-turut selama perdagangan harian di pasar antar bank, menyentuh 224 terhadap dolar pada hari Jumat.

Sejak penggulingan Khan pada April, mata uang Pakistan telah jatuh ke level terendah sepanjang masa di 240, di tengah ketidakpastian atas bantuan IMF.

Pekan lalu, lembaga pemeringkat yang berbasis di New York S&P Global merevisi peringkat jangka panjang Pakistan dari “stabil” menjadi “negatif” karena inflasi yang meningkat dan kondisi keuangan global yang ketat.

Pakistan mencapai kesepakatan tingkat staf dengan Dana Moneter Internasional bulan lalu, yang diikuti oleh bulan-bulan pengetatan ikat pinggang yang tidak populer oleh pemerintah, yang mulai menjabat pada bulan April, secara efektif menghilangkan subsidi bahan bakar dan energi dan memperkenalkan langkah-langkah baru untuk memperluas basis pajak. .

Pemerintah baru telah memangkas banyak subsidi untuk memenuhi tuntutan lembaga keuangan global, tetapi berisiko membuat marah pemilih yang sudah bergulat dengan inflasi dua digit.

Pakistan telah berharap untuk menghidupkan kembali bailout dengan cepat, tetapi IMF belum mengeluarkan dorongan yang sangat dibutuhkan.

Menyusul kesepakatan tingkat staf, awal pekan ini, Perwakilan Tetap IMF di Pakistan, Esther Perez-Ruiz, mengatakan negara itu telah menyelesaikan prasyarat terakhir untuk kenaikan pajak pengembangan minyak untuk auditor gabungan ketujuh dan kedelapan.

Mantan Perdana Menteri Imran Khan menandatangani paket penyelamatan asli senilai $6 miliar pada 2019, tetapi itu berulang kali goyah ketika pemerintahnya membatalkan perjanjian dukungan dan gagal meningkatkan pengumpulan pajak secara signifikan.

READ  Australia, Amerika Serikat, dan Singapura mengeluarkan pedoman COVID untuk pelancong. Detailnya di sini

Pakistan sangat membutuhkan pinjaman IMF.

Pada bulan Juli, dana tersebut mengatakan akan menaikkan nilai bailout dari $6 miliar menjadi $7 miliar jika disetujui oleh dewan eksekutifnya, biasanya dianggap sebagai formalitas.

Sharif telah berulang kali menyalahkan pemerintah mantan perdana menteri, menuduh bahwa Khan – mantan bintang kriket yang menjadi politisi Islam – dengan sengaja melanggar persyaratan IMF untuk mempertahankan popularitasnya di antara para pengikutnya di dalam negeri.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)