Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Pakistan tidak mengakui kontestan pertama kontes Miss Universe?

Mengapa Pakistan tidak mengakui kontestan pertama kontes Miss Universe?

HaiPada Kamis pekan lalu, Erica Rubin yang berusia 24 tahun memenangkan kompetisi perdana Miss Universe Pakistan yang diadakan di Maladewa. Seharusnya ini menjadi momen perayaan bagi Robin kelahiran Karachi, namun pada hari-hari setelah kompetisi ia menghadapi gelombang kemarahan di negaranya yang dipicu oleh tingkat tertinggi pemerintahan.

Pakistan, negara dengan mayoritas Muslim konservatif, belum pernah berpartisipasi dalam kontes Miss Universe International. Dengan reaksi negatif terhadap kemenangan Robin yang meluas dari politisi hingga pemimpin agama termasuk perdana menteri sementara negara itu, masih belum jelas apakah model tersebut akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam kontes Miss Universe World ke-72 yang akan diadakan di El Salvador pada bulan November.

Pemerintahan Perdana Menteri sementara Anwar Haq Kakar telah meminta badan intelijen negara tersebut untuk menyelidiki penyelenggara kontes tersebut, dan bagaimana mereka berhasil menyelenggarakan kontes tersebut atas nama negara tanpa persetujuan pemerintah.

Kakar menggambarkan pengorganisasian kontes Miss Maladewa sebagai “tindakan memalukan” dan “penghinaan dan eksploitasi terhadap perempuan Pakistan.”

Siapa Erica Rubin?

Robin menyandang gelar sarjana administrasi bisnis dan memulai karirnya sebagai model pada Januari 2020. Foto-fotonya telah muncul di beberapa majalah, antara lain: Majalah Deva Pakistan. Dia baru-baru ini mengatakan kepada Voice of America bahwa dia merasakan tanggung jawab besar di pundaknya karena dia yakin ini akan menjadi pertama kalinya Pakistan berpartisipasi dalam kontes Miss Universe International.

Dia menambahkan: “Tetapi saya tidak akan melakukan apa pun yang dapat merusak reputasi negara.”

Setelah kemenangannya diumumkan pada hari Kamis dalam sebuah upacara yang diadakan di Resor Prinya Kotivaru di Raa Atoll di Maladewa, reaksi keras muncul dengan cepat.

Seorang ulama Islam asal Pakistan, Taqi Usmani, meminta pemerintah mengambil tindakan terhadap penyelenggara kompetisi dan menghilangkan anggapan bahwa Robin “mewakili Pakistan.”

Politisi lainnya, Mushtaq Ahmed Khan, menggambarkan peristiwa tersebut sebagai “penghinaan terhadap Pakistan.” Dia memposting di X/Twitter: “Siapa penyelenggara kontes kecantikan di Pakistan ini? Siapa yang melakukan tindakan memalukan ini?

READ  Eksklusif: Eropa bersiap untuk pemadaman jaringan seluler

Bagaimana Anda mengikuti kompetisi ini?

Pada bulan Maret, dilaporkan bahwa agensi Yugen Group yang berbasis di Dubai menyelenggarakan kontes Miss Universe yang pertama, dan telah mengundang lamaran dari wanita Pakistan. Agensi tersebut juga memiliki waralaba Miss Universe Bahrain dan Miss Universe Egypt, menurut laporan.

Anda dapat mengakses streaming film dan acara TV tanpa batas dengan Amazon Prime Video

Daftar sekarang untuk uji coba gratis selama 30 hari

berlangganan

Logo Amazon Perdana

Anda dapat mengakses streaming film dan acara TV tanpa batas dengan Amazon Prime Video

Daftar sekarang untuk uji coba gratis selama 30 hari

berlangganan

Robin melamar para kontestan, dan di antara ratusan entri, dia berhasil masuk 10 besar dan kemudian masuk lima besar.

Setelah kemenangannya, model berusia 24 tahun dari Karachi – yang lahir dalam keluarga Kristen – berkata: “Saya merasa terhormat dan rendah hati menjadi Miss Universe Pakistan yang pertama, dan saya ingin menonjolkan keindahan Pakistan. Kami memiliki budaya indah yang tidak dibicarakan media.

“Orang-orang Pakistan sangat murah hati, baik hati, dan ramah. Selain itu, saya ingin mengundang semua orang untuk mengunjungi negara saya dan mencoba masakan Pakistan yang lezat dan menjelajahi alam kita yang mempesona, pegunungan yang tertutup salju, ruang hijau dan lanskap yang terus berkembang.

Awal tahun ini, kata Josh Eugene, Direktur Nasional Miss Universe Pakistan dan Pendiri Eugene Group Nasional: “Kami ingin melokalisasi pendekatan kami tanpa mengubah dinamika merek Miss Universe. Kami masih terus menampilkan wanita-wanita cantik dan percaya diri dari Pakistan yang merupakan lambang kisah impian yang menjadi kenyataan.

Dia juga mengklaim bahwa “ratusan” wanita Pakistan telah melamar untuk penghargaan perdana Miss Universe Pakistan.

Yugen Group mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka telah memperoleh hak untuk bersaing.

“Para wanita yang berpartisipasi dalam platform internasional ini berfungsi sebagai pemimpin yang menginspirasi dan teladan bagi komunitas dan penggemar mereka di seluruh dunia,” demikian bunyi situs resmi Miss Universe.

Lima finalis dipilih awal tahun ini dari seluruh Pakistan. Selain Robin, para kontestannya antara lain Hira Inam yang berusia 24 tahun dari Lahore, Jessica Wilson yang berusia 28 tahun dari Rawalpindi, Malika Alvi kelahiran AS yang berusia 19 tahun, dan Sabrina Waseem yang berusia 26 tahun dari Punjab.

READ  LANGSUNG: Orang Afghanistan secara resmi melarang semua serial TV asing di Afghanistan

Memperkenalkan Robin sebagai salah satu kontestan, Eugene Group menulis di halaman Instagram-nya: “Meskipun tantangan yang dia hadapi untuk menjadi bagian dari kelompok minoritas di negara ini, dia bekerja keras untuk menjadi versi terbaik dari dirinya. Dia ingin menjadi instrumen untuk melihat perubahan positif di Pakistan dan ingin Menyoroti keberagaman komunitas di negara tersebut.

“Dia ingin bekerja dengan organisasi yang dia dukung,” tulis postingan tersebut [sic] Pendidikan dan pemberdayaan perempuan. Dengan menceritakan perjalanan pribadinya, ia bertujuan untuk menjadi simbol harapan bagi gadis-gadis muda Pakistan untuk mencapai impian mereka.

Momen terobosan…dan reaksi yang keras

Penobatan Miss Universe Pakistan yang pertama pada tanggal 14 September disiarkan langsung di saluran YouTube Miss Universe. Beberapa orang di Pakistan pada awalnya merayakan kemenangan Robben, namun reaksi yang paling besar adalah kemarahan.

Kontes ini berada di bawah pengawasan pemerintah ketika jurnalis Ansar Abbasi menulis di X/Twitter pekan lalu: “Siapa yang mengizinkan lima gadis Pakistan mewakili Pakistan dalam kontes Miss Universe? Entah keputusan itu diambil oleh Perdana Menteri Anwarul Haq Kakar atau keputusan ini diambil oleh anggota pemerintahannya.” Atau para penasihatnya? Dia bertanya-tanya: Bisakah seseorang mewakili Pakistan tanpa mendapat izin dari pemerintah Pakistan?

“Pemerintah dan negara bagian Pakistan diwakili oleh negara dan lembaga-lembaga pemerintah,” Menteri Informasi dan Penyiaran Pakistan, Murtaza Solangi, mengatakan di X/Twitter. Pemerintah kita tidak menunjuk orang atau lembaga non-negara, non-pemerintah untuk kegiatan tersebut dan orang/lembaga tersebut tidak dapat mewakili negara/pemerintah. tamat.”

Kontes kecantikan dan kontes kecantikan di Pakistan

Di Pakistan, meskipun tidak ada batasan hukum untuk berpartisipasi dalam kontes kecantikan, beberapa orang percaya bahwa aturan berpakaian kontes tersebut bertentangan dengan keyakinan Islam mereka.

Ini tidak berarti bahwa Pakistan tidak menyelenggarakan kontes kecantikan apa pun. GeoTV Dia melaporkan awal bulan ini bahwa hanya beberapa bulan setelah dinobatkan sebagai Miss World Pakistan 2023, “Dr Kaputakhi Chanchala dengan bangga mewakili Pakistan di kompetisi Miss World Tourism 2023 yang diadakan di Sri Lanka.” Dia menambahkan bahwa dia sedang memulai perjalanan baru “untuk mengibarkan bendera Pakistan di Vietnam.”

READ  UEA yang haus beralih ke bendera untuk memeras lebih banyak hujan dari awan

Pada tahun 2018, dikabarkan bahwa Miss Supranational India 2018 Aditi Hundia dan Miss Supranational Pakistan 2018 Angelika Tahir berpartisipasi dalam kontes Miss Supranational 2018 di Polandia di tengah ketegangan antara kedua negara yang mereka wakili.

Di situs jejaring sosial, Ratu kecantikan Mereka berdiri bersama membawa bendera negara mereka dan menulis: “Kami berharap suatu hari nanti semua perang akan berhenti, semua konflik akan berhenti, dan dunia akan menjadi tempat yang damai.”

Pemenang Miss Pakistan International tahun lalu, Dr. Sadaf Khalid, mengatakan dia berpartisipasi dalam kontes tersebut “untuk meningkatkan citra positifnya dan mewakili citra negara yang cerah dan bahagia.”

Namun, kenyataannya sebagian besar ratu kecantikan ini tidak lagi tinggal di Pakistan. Dalam laporan tahun 2008 yang dikeluarkan oleh Waktu New YorkAmna Battar, pendiri Asian American Network Against Human Rights Abuse yang tinggal di Lahore, mengatakan: “Di Pakistan, kami berusaha mendapatkan hak-hak dasar bagi perempuan: hak untuk menikah, hak untuk bercerai, dan kesempatan yang setara. Untuk pekerjaan, untuk pendidikan, untuk isu-isu seperti Miss Pakistan menciptakan masalah bagi gerakan ini.

Dia menambahkan: “Rata-rata perempuan muda Pakistan tidak ingin mengenakan bikini di depan umum, dan baginya penting untuk memiliki kesempatan yang sama dan semua fokus harus pada hal itu, dan bukan pada kontes kecantikan yang hanya bisa dilakukan oleh kaum elit. ikut.”

Dukungan untuk Robin

Aktivis hak asasi manusia Zahra Yousaf – mantan ketua Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan – termasuk di antara mereka yang mendukung Rubin. fajar Dia dikutip mengatakan bahwa Malala Yousafzai dan Sharmaine Chinoy awalnya difitnah, dan sekarang Robin menjadi sasaran serupa. “Sikap ini misoginis dan tercela,” tambahnya.

“Pakistan adalah milik semua orang. Setiap warga Pakistan dapat mewakili Pakistan di mana saja, kapan saja,” tulis jurnalis Mariana Babar di X/Twitter.