Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menghilangkan penyakit ini pada tahun 2033

Menghilangkan penyakit ini pada tahun 2033

Isabel Scarinci adalah Wakil Ketua Kesehatan Wanita Global dan Pedesaan di Departemen Obstetri dan Ginekologi di Universitas Alabama di Birmingham. Anda mungkin pernah melihatnya dalam pengumuman layanan masyarakat Rotary Birmingham tentang Operasi Akhiri Kanker Serviks. Ini merupakan inisiatif di seluruh negara bagian untuk menghilangkan kanker serviks pada tahun 2033. “Kanker serviks sebenarnya adalah satu-satunya kanker saat ini yang kami katakan dapat kami hilangkan,” kata Scarinci. Kisahnya adalah contoh kekuatan vaksin. Dr. Scarinci didiagnosis mengidap polio ketika dia berusia delapan bulan di sebuah kota kecil di Brazil sebelum kasus polio menjadi epidemi. Atas permintaan dokter, ibunya memilih menunggu sebelum memberinya dosis kedua dari vaksin yang tersedia. Akibatnya penyakitnya menyebar ke lengan dan kakinya. Serangan polio telah membuatnya pincang, dan ibunya didera rasa bersalah. >> Ikuti kami di media sosial: Facebook | Twitter | Instagram | “Saya adalah kesaksian hidup tentang manfaat vaksinasi,” katanya. “Itulah sebabnya ketika kita berbicara dengan orang tua mengenai vaksinasi anak-anak mereka dan melindungi mereka dari kanker, saya berharap mereka dapat berbicara dengan ibu dan melihat betapa sulitnya hal ini bagi ibu.” Dengan adanya konsekuensi politik seputar COVID-19, dia mengatakan hal ini sulit dilakukan. untuk meyakinkan orang tua agar membeli vaksin yang tersedia untuk melawan Human papillomavirus (HPV), virus yang menyebabkan kanker serviks dan kanker sistem reproduksi lainnya pada pria dan wanita. Dokter merekomendasikan vaksin ini untuk anak-anak berusia 11 hingga 12 tahun. “Karena sekarang orang mengasosiasikan COVID vaksin dengan vaksin lain, seperti vaksin HPV.” “Kami memiliki penelitian selama 20 tahun. Kami memiliki jutaan anak yang telah divaksinasi,” kata Scarinci. “Saya pikir sekarang ini diperlukan banyak pendidikan agar orang tua dapat memahami datanya dan menganggapnya aman. Ini efektif. Dan dia akan melindungi anak-anak mereka. Dan di kalangan imigran. Seringkali mereka tidak dapat meninggalkan pekerjaan untuk mendapatkan pengobatan tambahan. “Jika mereka kehilangan terlalu banyak poin, mereka kehilangan pekerjaan,” katanya. Pekerjaan Scarinci telah membawanya ke daerah-daerah yang terkena dampak paling parah seperti Chambers County di pedesaan timur Alabama dan Sri Lanka. >> WVTM 13 ON-THE-GO: Unduh aplikasi kami untuk “Kita semua bisa melakukan satu atau lain hal,” kata Scarinci. “Anda dapat memvaksinasi anak-anak Anda. Jika Anda seorang majikan, Anda dapat memberikan karyawan Anda cuti untuk memvaksinasi anak-anak mereka. Bagi Dr. Scarinci, misi untuk meningkatkan tingkat vaksinasi di Alabama adalah misi pribadi. “Kami Yang mengantar suami atau laki-laki kita ke dokter,” ujarnya. “Jadi, ada peluang lebih besar bagi kita untuk menjadi teladan dan menyampaikan kepada generasi muda yang mungkin suatu saat bisa bertanya. pertanyaan: 'Apa itu kanker serviks?'

READ  Sebuah jet lubang hitam yang kuat difoto dengan akurasi yang belum pernah terjadi sebelumnya

Dr Isabelle Scarinci adalah wakil ketua Divisi Kesehatan Wanita Global dan Pedesaan di Departemen Obstetri dan Ginekologi di Universitas Alabama di Birmingham.

Anda mungkin pernah melihatnya dalam pengumuman layanan masyarakat Rotary Birmingham tentang Operasi Akhiri Kanker Serviks. Ini adalah inisiatif di seluruh negara bagian untuk menghilangkan kanker serviks pada tahun 2033.

“Kanker serviks sebenarnya adalah satu-satunya kanker saat ini yang kami katakan dapat kami hilangkan,” kata Scarinci.

Kisahnya adalah contoh kekuatan vaksin. Dr. Scarinci didiagnosis mengidap polio ketika ia berusia delapan bulan di sebuah kota kecil di Brazil sebelum kasus polio menjadi epidemi.

Atas permintaan dokter, ibunya memilih menunggu sebelum memberinya dosis kedua dari vaksin yang tersedia. Akibatnya penyakitnya menyebar ke lengan dan kakinya. Serangan polio telah membuatnya pincang, dan ibunya merasa bersalah.

>> Ikuti kami di media sosial: Facebook | Twitter | Instagram | Youtube

“Saya adalah kesaksian hidup tentang manfaat vaksinasi,” katanya. “Itulah sebabnya ketika kami berbicara dengan orang tua tentang memvaksinasi anak-anak mereka dan melindungi mereka dari kanker, saya berharap mereka dapat berbicara dengan ibu saya tentang betapa sulitnya hal ini baginya.

Dengan dampak politik seputar COVID-19, dia mengatakan sulit meyakinkan orang tua untuk membeli vaksin yang sudah tersedia untuk melawan human papillomavirus (HPV), virus yang menyebabkan kanker serviks dan kanker sistem reproduksi lainnya pada pria dan wanita. Dokter merekomendasikan vaksin ini untuk anak-anak berusia antara 11 dan 12 tahun.

“Karena masyarakat sekarang mengasosiasikan vaksin Covid dengan vaksin lain, seperti vaksinasi HPV. Kami memiliki penelitian selama 20 tahun. “Kami memiliki jutaan anak yang telah divaksinasi,” kata Scarinci. “Saya pikir saat ini dibutuhkan banyak pendidikan bagi orang tua untuk memahami data dan melihat bahwa data tersebut aman. Efektif. Dan akan melindungi anak-anak mereka.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA lama terjebak dalam mode aman dengan perbaikan bug terputus-putus

>>Bersama: Komunitas proyek

Angka kanker serviks di Alabama, yang tertinggi ketiga di negara ini, semakin diperburuk oleh kurangnya skrining dan kurangnya tindak lanjut, terutama di daerah berpenghasilan rendah dan di kalangan imigran, kata Scarinci. Mereka seringkali tidak bisa berhenti bekerja untuk mendapatkan pengobatan tambahan.

“Di pedesaan Alabama, kami memiliki banyak pabrik ayam yang jika mereka kehilangan terlalu banyak hari kerja, mereka akan kehilangan poin. Jika mereka kehilangan terlalu banyak poin, mereka akan kehilangan pekerjaan,” katanya.

Pekerjaan Scarinci telah membawanya ke daerah-daerah yang terkena dampak paling parah seperti Chambers County di pedesaan timur Alabama dan Sri Lanka.

>> WVTM 13 saat bepergian: saya suka kue

“Kita semua bisa melakukan satu atau lain hal,” kata Scarinci. “Anda bisa memvaksinasi anak Anda, jika Anda seorang majikan, Anda bisa memberikan karyawan Anda waktu istirahat untuk memvaksinasi anak mereka.

Bagi Dr. Scarinci, misi meningkatkan tingkat vaksinasi di Alabama adalah misi pribadi.

“Sebagai perempuan, kita adalah panutan. Kitalah yang mengantarkan suami atau laki-laki kita ke dokter,” ujarnya. “Jadi, sebenarnya ada peluang lebih besar bagi kita untuk menjadi panutan dan menyampaikan kepada generasi muda yang mungkin suatu hari nanti bisa bertanya: Apa itu kanker? Saya tidak tahu?”