Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengundurkan diri setelah pelanggaran Covid

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengundurkan diri pada hari Sabtu setelah dia kedapatan melanggar aturan COVID-19 dengan mencium dan memeluk seorang ajudan di kantornya, membuat marah rekan-rekannya dan masyarakat umum yang hidup di bawah penguncian.

Hancock, 42, menulis surat kepada Perdana Menteri Boris Johnson untuk mengundurkan diri setelah surat kabar The Sun menerbitkan gambar pada hari Jumat menteri yang sudah menikah merangkul seorang wanita yang ditunjuknya dalam peran yang dibiayai pembayar pajak untuk meneliti departemennya.

Hancock telah menjadi pusat perjuangan pemerintah melawan pandemi, secara rutin muncul di televisi dan radio memberitahu orang-orang untuk mengikuti aturan ketat untuk menahan virus.

Kepergiannya berarti Johnson harus menunjuk seorang menteri baru untuk mengambil alih departemen besar yang bertanggung jawab untuk mengawasi layanan kesehatan dan mengobati virus, pada saat kasus mulai meningkat lagi.

Johnson mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah menerima permintaan maaf dari menteri dan menganggap masalah itu selesai, tetapi Hancock menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengundurkan diri.

“Kami berutang kepada orang-orang yang telah berkorban begitu banyak dalam pandemi ini untuk jujur ​​ketika kami mengecewakan mereka seperti yang Anda lakukan dengan melanggar pedoman,” kata Hancock dalam suratnya.

Johnson mengatakan dalam tanggapannya bahwa dia menyesal menerimanya.

“Anda harus sangat bangga dengan layanan Anda,” tulisnya. “Saya berterima kasih atas dukungan Anda dan saya yakin kontribusi Anda untuk pelayanan publik masih jauh dari selesai.”

Surat kabar The Sun menunjukkan Hancock mencium ajudannya di kantornya bulan lalu, pada saat itu melanggar aturan bagi orang untuk melakukan kontak intim dengan seseorang di luar rumah mereka.

Partai Buruh oposisi juga mempertanyakan apakah dia telah melanggar undang-undang menteri: Wanita itu, teman lama Hancock, ditunjuk sebagai direktur non-eksekutif, dengan gaji yang didanai pembayar pajak, untuk mengawasi jalannya pelayanannya.

READ  Mahmoud Ahmadinejad mendaftar untuk kursi kepresidenan lagi | Berita Pemilu

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer mengatakan di Twitter bahwa Hancock benar untuk mengundurkan diri. Tapi Boris Johnson seharusnya memecatnya.”

Dengan 128.000 kematian, Inggris memiliki salah satu angka kematian resmi tertinggi dari COVID-19 di dunia, dan Hancock, yang menjabat selama hampir tiga tahun, mendapat kecaman karena penanganan awalnya terhadap pandemi.

Namun, pemerintah konservatif Johnson didukung oleh peluncuran cepat program vaksin, dengan 84% orang dewasa mendapatkan satu dosis dan 61% memiliki keduanya, di depan sebagian besar negara lain.