Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Modi dan Erdogan mengubur dendam Kashmir Untuk saat ini, bahas perdagangan selama pertemuan bilateral di Uzbekistan

Modi dan Erdogan mengubur dendam Kashmir Untuk saat ini, bahas perdagangan selama pertemuan bilateral di Uzbekistan

Samarkand, Uzbekistan: India dan Turki telah memutuskan untuk memberikan kesempatan baru untuk hubungan bilateral mereka dengan mempromosikan perdagangan dan investasi di kedua arah, dan menjaga sisi politik di Kashmir dan hubungan dekat Ankara dengan Islamabad.

Mencairnya hubungan antara India dan Turki dapat dilihat setelah jeda lebih dari tiga tahun ketika Perdana Menteri Narendra Modi mengadakan pertemuan bilateral dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di kota bersejarah Samarkand, Uzbekistan, di sela-sela Kerjasama Shanghai Organisasi. (Organisasi Kerjasama Shanghai) menyimpulkan pada hari Jumat.

Turki adalah salah satunya Mitra Dialog Dari Organisasi Kerjasama Shanghai, kecuali Armenia, Azerbaijan, Kamboja, Nepal, Sri Lanka, dll.

Sementara beberapa tanda awal ice breaking dapat dilihat pada Menteri Luar Negeri S. Jaishankar dia bertemu Timpalannya dari Turki Mevlut Cavusoglu di Dushanbe, Tajikistan pada April 2021, itu adalah pertama kalinya para pemimpin kedua negara bertemu langsung sejak era Presiden Erdogan. Kunjungan terakhir ke India pada tahun 2017.

Menurut Menteri Luar Negeri Vinay Kwatra, Modi dan Erdogan berbicara tentang “keuntungan baru-baru ini dalam perdagangan bilateral, yang cukup luas.”

“Perdagangan menyentuh hampir $10 miliar, yang merupakan elemen yang jelas dan spesifik dari memperdalam hubungan ekonomi dan tentu saja seperti yang saya katakan perkembangan di kawasan dan di seluruh dunia,” kata Quatra.

Perdagangan barang bilateral antara India dan Turki mencapai 10,71 miliar dolar AS pada 2021-22, melebihi penargetan Kedua negara telah menetapkan untuk tahun 2020.

Sumber diplomatik mengatakan kepada ThePrint, dalam pertemuan Jumat, kedua negara juga memutuskan untuk meningkatkan hubungan perdagangan di antara mereka dan bahkan menjajaki kemungkinan Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) yang akan membuka saluran bisnis yang lebih besar di antara mereka. India dan Turki Sumber menambahkan bahwa kemungkinan kesepakatan perdagangan bebas telah dibahas sejak tahun lalu.

Dia adalah anggota NATO dan Turki Mengkritik Pemerintah Modi pada 2019 di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa atas resolusinya untuk menghapuskan Pasal 370, mencabut status khusus Jammu dan Kashmir.

READ  Kuil Hindu baru di Dubai untuk menyambut orang-orang dari semua agama: Laporkan

Selama kunjungannya ke Pakistan pada tahun 2020, Erdogan Dia berkata Bahwa Ankara akan mendukung Islamabad dalam masalah Kashmir dan menyamakan “perjuangan” orang-orang Kashmir dengan perjuangan negaranya selama Perang Dunia Pertama.

India punya ditelepon Komentar Turki tentang Kashmir sebagai “campur tangan mencolok dalam urusan internal India … dan sama sekali tidak dapat diterima”.

Hubungan bilateral telah memburuk ke titik di mana Perdana Menteri Modi telah mencapai dibatalkan Kunjungannya ke Turki pada 2019 karena ketegangan.

Sementara tampaknya kedua belah pihak sekarang secara aktif bekerja menuju kesimpulan dari kunjungan Perdana Menteri Modi ke Turki, negara itu sedang menuju pemilihan pada Juni 2023 dan Erdogan telah melakukannya. mengumumkan Upayanya untuk mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi lagi.

(Laporan ini telah diperbarui dengan entri tambahan)

(Diedit oleh Amritansh Arora)


Baca juga: “Ini bukan zaman perang,” kata Modi. Putin mengatakan kepadanya bahwa Rusia akan melakukan segala daya untuk menghentikan perang Ukraina