Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Moskow menuntut penjelasan dari Jerman setelah bocornya “rekaman panggilan” terkait perang di Ukraina

Moskow menuntut penjelasan dari Jerman setelah bocornya “rekaman panggilan” terkait perang di Ukraina

Hal yang sangat memalukan bagi Berlin adalah rekaman panggilan telepon ke Angkatan Pertahanan Jerman terkait perang Ukraina telah dipublikasikan di media sosial Rusia oleh seorang jurnalis yang didukung negara. Margarita Simonyan, kepala Russia Today (RT), memposting klip audio di saluran Telegram-nya, yang diduga menunjukkan petugas Jerman “berdiskusi bagaimana cara menyerang Jembatan Krimea,” yang menghubungkan Rusia ke semenanjung Ukraina.

Kanselir Jerman Olaf Scholz menanggapi potensi kebocoran komunikasi sensitif dengan mengatakan bahwa penyelidikan penuh akan segera dimulai. Schulz menggambarkan kebocoran tersebut sebagai hal yang “sangat serius” dan mengatakan bahwa kebocoran tersebut “sekarang sedang diklarifikasi dengan sangat hati-hati, sangat intensif dan sangat cepat.”

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Jerman mengindikasikan bahwa percakapan telah “disadap” di pasukan angkatan udara.

“Saat ini kami tidak dapat mengatakan dengan pasti apakah ada perubahan pada versi rekaman atau tertulis yang beredar di media sosial,” kata pejabat itu kepada AFP.

File audio “bocor”.

Para pejabat yang berbicara tentang dugaan panggilan militer tersebut tampaknya sedang mendiskusikan pengiriman rudal jelajah Taurus ke Kiev. Ukraina telah lama menuntut agar Berlin menyediakan rudal, namun Shulz secara terbuka menolaknya hingga sekarang.

Para pejabat juga terdengar berbicara tentang potensi sasaran militer dan pelatihan tentara Ukraina.

Beberapa media Jerman kemudian melaporkan bahwa percakapan militer tersebut terjadi di platform WebEx, dan bukan di jaringan rahasia militer internal, sehingga memudahkan Rusia untuk mencegatnya.

Suhu politik semakin meningkat

Dugaan rekaman percakapan telepon berdurasi 38 menit tersebut telah menempatkan kucing di antara merpati dalam politik Jerman, dan para pemimpin politik senior menyatakan keprihatinan yang mendalam.

Roderich Kieswetter, dari Partai Konservatif oposisi Jerman, memperingatkan kemungkinan bocornya lebih banyak rekaman.

READ  Kematian pertama Omicron di Inggris saat varian Covid baru menyebar seperti api

Marie-Agnes Strack-Zimmermann, ketua komite pertahanan parlemen Jerman, mengatakan kebocoran tersebut merupakan peringatan jelas dari Rusia terhadap pengiriman senjata ke Ukraina.

Reaksi Rusia

Rusia mengatakan pengungkapan tersebut mencerminkan bagaimana Jerman telah menjadi “musuh bebuyutan.”

Saksikan: Jerman menyelidiki laporan Rusia tentang pejabat militer Jerman yang terdaftar | Berita Terkini | Di mana

“Musuh lama kami – Jerman – sekali lagi berubah menjadi musuh bebuyutan kami,” kata Dmitry Medvedev, yang kini menjadi wakil presiden Dewan Keamanan, melalui aplikasi Telegram.

Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova meminta penjelasan dari Berlin. Dia menambahkan: “Upaya untuk menghindari menjawab pertanyaan akan dianggap sebagai pengakuan bersalah.”

(Dengan masukan dari agensi)