Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Naga” yang menakutkan ini adalah reptil terbang terbesar di Australia

Sebuah studi tentang temuan ini diterbitkan Senin di Journal of Vertebrate Paleontology.

Pterosaurus kemungkinan besar melayang di atas laut pedalaman besar yang pernah menutupi sebagian besar pedalaman Queensland, yang dikenal sebagai Laut Pedalaman Iromanga. Mulut spiralnya sangat cocok untuk memetik ikan dari laut.

Para peneliti termasuk Tim Richards, seorang mahasiswa pascadoktoral Universitas Queensland di Laboratorium Dinosaurus di Sekolah Ilmu Biologi, menganalisis fosil rahang pterosaurus. Ini awalnya ditemukan di sebuah tambang barat laut Richmond di barat laut Queensland pada Juni 2011 oleh Fussicare Lynn Shaw. Pemburu fosil mencari emas dan fosil.

Richards mengatakan pterosaurus akan menjadi “binatang menakutkan” yang kemungkinan memakan dinosaurus kecil.

“Ini adalah hal yang paling dekat yang kita miliki dengan naga asli,” Richards, penulis utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Itu pada dasarnya hanya tengkorak berleher panjang, dipasang pada sepasang sayap panjang. Benda ini akan sangat buas. Itu akan membuat bayangan di atas dinosaurus kecil yang bergetar yang tidak akan Anda dengar sampai terlambat. .”

Nama spesies baru, Thapunngaka shawi, mengacu pada suku Bangsa Pertama di wilayah Richmond tempat fosil itu ditemukan dan mencakup beberapa bahasa yang hilang dari Bangsa Wanamara.

Nama genus, Thapunngaka, termasuk thapun [ta-boon] dan dokter [nga-ga]Steve Salisbury, rekan penulis studi dan dosen senior di Fakultas Ilmu Biologi Universitas Queensland, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Nama spesies Shui menghormati penemu fosil Lin Shuo, jadi namanya berarti ‘mulut tombak Shaw’.

Para peneliti tertarik dengan keberadaan puncak tulang besar yang terletak di rahang bawah spesies baru dan mereka percaya itu mungkin juga ada di rahang atas.

“Bentuknya setengah lingkaran, seperti setengah piring makan (berdiameter 13 cm) di sisinya,” kata Richards.

READ  50 Pekerja, 9 Pasien Positif Kasus Wabah COVID di Rumah Sakit Pineville - WSOC TV

“Penanda ini mungkin memainkan peran dalam dinamika penerbangan makhluk-makhluk ini, dan kami berharap penelitian di masa depan akan memberikan jawaban yang lebih pasti,” kata Salisbury.

Seluruh tengkorak kemungkinan memiliki panjang lebih dari 3,2 kaki (1 m) dan berisi 40 gigi. Spesies yang baru ditemukan itu adalah bagian dari kelompok pterosaurus yang disebut anhanguerians. Pterosaurus ini pernah terbang di atas setiap benua.

“Pterosaurus adalah kelompok reptil yang sukses dan beragam — hewan berongga pertama yang memulai penerbangan bertenaga,” kata Richards.

& # 39;  Naga Angin Utara Beku & # 39 ;  Itu adalah salah satu hewan terbesar yang pernah terbang

Tulang mereka yang berdinding tipis sebagian besar berongga, yang berarti bahwa pterosaurus telah beradaptasi dengan sempurna untuk terbang, tetapi tulang mereka tidak terawetkan dengan baik dalam catatan fosil.

“Sungguh menakjubkan memiliki fosil hewan-hewan ini,” kata Richards. “Dengan standar dunia, catatan pterosaurus Australia buruk, tetapi penemuan Thapunngaca berkontribusi signifikan terhadap pemahaman kita tentang keragaman pterosaurus Australia.”

Gambar ini merupakan rekonstruksi tengkorak Thapunngaka Shawi.

Richards berencana untuk mempelajari karakteristik spesifik dari dinamika penerbangan pterosaurus.

Temuan ini merupakan spesies ketiga dari pterosaurus anhanguerian yang ditemukan di Australia. Mereka semua ditemukan di Queensland Barat. Fosil tersebut dipajang di Museum Kronosaurus Korner di Richmond.