Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin St Tammany melukiskan gambaran suram gelombang wabah virus Corona

Para pemimpin kesehatan dan pemerintahan Paroki Tammany mengisi konferensi pers Senin dengan metafora yang menggambarkan peningkatan kasus COVID-19 — di antara istilah: “tsunami” dan “Hari-H.” “Saya sangat kecewa dengan situasi yang kita alami,” kata Dr Charles Preston, sudut paroki, kepada wartawan di dalam ruang dewan paroki. “Kami berperang dengan variabel delta.” Paroki telah mengalami peningkatan sepuluh kali lipat dalam rawat inap terkait dengan virus corona baru sejak 1 Juli. Pada 1 Juli, 42 orang dirawat di rumah sakit karena COVID di Rumah Sakit St. Tammany. Jumlahnya meningkat menjadi 414. “Apa yang dilakukan COVID-19 terhadap komunitas kami telah menciptakan kenyataan yang suram,” Keuskupan Agung Mike Kata Cooper Fase paling berbahaya dari COVID yang kita alami. Tempat tidur rumah sakit terisi setiap jam. Perawat, dokter, dan profesional medis bekerja lebih lama dengan situasi yang lebih menegangkan. “Rumah sakit kami kewalahan,” kata Dr. Michael Hill dari St. Tammany Health System, tempat 115 dari 180 pasien dirawat karena virus tersebut. “Tidak percaya? Datanglah ke UGD. Sekarang ada antrian di sekitar gedung karena tidak ada tempat duduk di ruang tunggu kami.” Pada konferensi pers hari Senin, para pemimpin pemerintah dan kesehatan menyerukan lebih banyak orang untuk mendapatkan suntikannya. “Satu-satunya cara untuk menghentikan ini adalah kebebasan,” kata Dr Timothy Riddell, direktur medis regional di Ochsner Northshore. “Saya telah mendengar banyak tentang kebebasan yang dibicarakan dalam dua minggu terakhir. Tapi ini adalah kebebasan untuk bertindak secara bertanggung jawab. Tolong lakukan hal-hal kecil yang patriotik.” “Pakai topengmu,” kata Preston. Dapatkan vaksinasi. lindungi tetanggamu Anda adalah penjaga saudara Anda. Cooper mengatakan 49% penduduk St. Tammany telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, pada Senin.

READ  CDC membagikan 'penemuan penting' dari superinfeksi Covid-19 yang mengarah pada arahan masker baru

Para pemimpin kesehatan dan pemerintahan Paroki Tammany mengisi konferensi pers Senin dengan metafora yang menggambarkan peningkatan kasus COVID-19 – di antara istilah: “tsunami” dan “hari kemenangan.”

“Saya sangat kecewa dengan situasi yang kita hadapi,” kata Dr. Charles Preston, sudut paroki, kepada wartawan di dalam ruang dewan paroki. “Kami sedang berperang dengan formula delta.”

Paroki telah mengalami peningkatan sepuluh kali lipat dalam rawat inap terkait dengan virus corona baru sejak 1 Juli. Pada 1 Juli, 42 orang dirawat di rumah sakit karena COVID di Rumah Sakit St. Tammany. Jumlahnya telah meningkat menjadi 414.

Keuskupan Agung Mike Cooper mengatakan: “Apa yang dilakukan COVID-19 terhadap komunitas kami telah menciptakan kenyataan yang mengerikan. Ini tanpa diragukan lagi adalah fase paling berbahaya dari COVID yang telah kami alami. Tempat tidur rumah sakit terisi setiap jam. Perawat, dokter, dan petugas medis profesional bekerja lebih lama dalam situasi yang paling menegangkan.”

“Rumah sakit kami kewalahan,” kata Dr. Michael Hill dari St. Tammany Health System, tempat 115 dari 180 pasien dirawat karena virus tersebut. “Tidak percaya? Datanglah ke ruang gawat darurat. Sekarang ada antrian di sekitar gedung karena tidak ada kursi di ruang tunggu kami.”

Kebanyakan orang yang saat ini dirawat di rumah sakit di Paroki St. Tammany masih belum diimunisasi. Para pemimpin pemerintah dan kesehatan pada konferensi pers hari Senin menyerukan lebih banyak orang untuk mendapatkan suntikan mereka.

“Satu-satunya cara untuk menghentikan ini adalah kebebasan,” kata Dr. Timothy Riddell, direktur medis regional di Ochsner Northshore. “Saya telah mendengar banyak tentang kebebasan yang dibicarakan dalam dua minggu terakhir. Tapi ini adalah kebebasan untuk bertindak secara bertanggung jawab.”

READ  Gunung berapi bertindak sebagai katup pengaman untuk iklim jangka panjang Bumi - suhu permukaan yang stabil

“Tolong lakukan hal-hal kecil yang patriotik,” kata Preston. “Pakai topengmu. Dapatkan vaksinasi. Lindungi tetanggamu. Kamu adalah penjaga saudaramu.”

Cooper mengatakan 49% penduduk St. Tammany telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, pada Senin.