Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA dan Axiom mengungkap pakaian antariksa baru untuk misi bulan Artemis III

NASA dan Axiom mengungkap pakaian antariksa baru untuk misi bulan Artemis III

Di luar angkasa, pakaian bulan adalah mode tertinggi, dan pejabat NASA pada hari Rabu menggoda apa yang akan dikenakan astronot ketika mereka menginjak permukaan bulan di tahun-tahun mendatang.

“Kami sedang mengembangkan pakaian antariksa untuk generasi baru,” kata Associate Administrator NASA Robert DeCabana dalam sebuah acara di Houston yang meluncurkan pakaian baru tersebut.

Pakaian luar angkasa bulan terbaru — hitam dengan aksen oranye dan biru — berasal dari Axiom Space di Houston.

Dengan menjadi swasta, NASA sekali lagi mengandalkan perusahaan luar angkasa komersial baru untuk memasok komponen utama lebih cepat dan lebih murah daripada yang dapat mereka kembangkan sendiri.

Pendekatan ini mengikuti model yang digunakan oleh NASA dalam menyewa SpaceX Elon Musk untuk menerbangkan astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan ke permukaan bulan untuk misi yang dirancang untuk pakaian Axiom.

Pakaian bulan adalah komponen kunci yang diperlukan untuk program Artemis, yang akan mengirim astronot ke Bulan saat NASA menghadapi persaingan ketat di luar angkasa dan di Bulan dari sektor luar angkasa China yang sedang berkembang. Setelan Axiom akan dikenakan selama misi Artemis III, program pendaratan di bulan pertama, yang dijadwalkan pada tahun 2025.

Selama pembukaan hari Rabu di atas panggung di Space Center di Houston, James Stein, chief engineer dari pakaian itu, mendemonstrasikan peralatan bulan, menunjukkan bagaimana ia dapat dengan mudah berjongkok dan bergerak. Gelembung besar dan mencolok di sekitar kepala memberikan pandangan luas serta penerangan, yang akan menjadi penting saat astronot masuk ke kawah gelap di dekat kutub selatan bulan, di mana NASA berharap untuk mempelajari air es di dasar kawah yang dingin dan teduh. . Ini juga memiliki dudukan kamera HD.

Astronot masuk dan keluar dari pakaian antariksa melalui lubang di bagian belakang.

“Anda dapat memasukkan kaki Anda, memasukkan tangan Anda, dan kemudian menggigil dalam setelan itu,” kata Russell Ralston, wakil direktur program EVA di Axiom Space. “Dan kemudian kita akan menutup palka.”

READ  Roket Vulcan bersiap untuk peluncuran pertamanya dengan misi pendaratan di bulan

Di bagian belakang ada perangkat mirip ransel yang berisi sistem pendukung kehidupan. “Anda dapat menganggapnya sebagai tangki scuba dan AC yang sangat mewah, digabung menjadi satu,” kata Mr. Ralston.

Tapi prototipe yang dipamerkan pada hari Rabu tidak persis seperti apa yang akan pergi ke bulan. Pertama, setelannya akan berwarna putih, bukan gelap, memantulkan panas dari sinar matahari, bukan menyerapnya. Selain itu, penutup luar yang ada menjaga agar bagian dalam tidak tergores atau rusak selama uji tanah. Untuk bulan, pakaian tersebut akan memiliki lapisan insulasi luar untuk melindungi astronot dari suhu ekstrem, radiasi, dan debu.

Axiom dipimpin oleh Michael Suffredini, yang sebelumnya menjabat sebagai Manajer Program NASA untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional. Perusahaan berfokus terutama pada orbit rendah Bumi, mengirim astronot pribadi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan membangun modul pribadi untuk ditambahkan ke stasiun luar angkasa. Berbagai pakaian bulan dapat digunakan di stasiun ruang angkasa pribadi masa depan Axiom.

Pengembangan pakaian antariksa outsourcing adalah koreksi kursus utama untuk NASA, yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun dan ratusan juta dolar untuk mengembangkan pakaiannya sendiri yang disebut Expeditionary Extravehicular Mobility Unit, atau xEMU. Pakaian xEMU akan melayani misi bulan yang akan datang dan sebagai pengganti pakaian ruang angkasa yang lebih tua di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

kata Vanessa Witchey, direktur Johnson Space Center NASA, pangkalan bagi astronot NASA. “Jadi selama 40 tahun kami telah menggunakan setelan yang sama berdasarkan teknologi itu.”

Pada tahun 2019, pejabat NASA dengan bersemangat memamerkan prototipe xEMU dalam warna merah, putih, dan biru patriotik, menjelaskan bagaimana itu akan memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk berjalan, membungkuk, dan memutar.

“Anda ingat Neil Armstrong dan Buzz Aldrin – mereka melompat ke bulan,” kata Administrator NASA Jim Bridenstine saat itu di acara 2019. “Nah, sekarang kita akan bisa berjalan di bulan, yang sangat berbeda dengan pakaian kita di masa lalu.”

READ  Pemindaian pertama dari otak manusia yang sekarat mengungkapkan bahwa kehidupan sebenarnya 'berkilat di depan mata Anda'

Tetapi audit oleh Inspektur Jenderal NASA pada Agustus 2021 menyimpulkan bahwa pakaian antariksa NASA tidak akan siap paling cepat hingga April 2025. Pada saat audit dirilis, NASA sudah mengumpulkan ide dari industri kedirgantaraan.

Pada Juni tahun lalu, NASA memilih dua perusahaan, Axiom dan Collins Aerospace, untuk membangun pakaian antariksa masa depan NASA untuk Bulan dan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Nilai penghargaan akan mencapai $3,5 miliar hingga 2034 untuk perusahaan. Axiom dan Collins adalah satu-satunya dua perusahaan yang mengajukan penawaran penuh untuk kontrak tersebut.

Pada bulan September, Axiom memenangkan lot pertama: $228 juta untuk pengembangan pakaian bulan.

NASA memberikan persyaratan yang harus dipenuhi oleh pakaian bulan serta akses ke pekerjaan dan pengalaman NASA dengan pakaian antariksa sebelumnya termasuk xEMU. Axiom akan mempertahankan kepemilikan pakaian tersebut bahkan ketika digunakan oleh astronot NASA.

“Anggap saja seperti mobil sewaan,” kata Lara Kearney, administrator NASA yang mengawasi program pakaian antariksa. Jadi Axiom akan menyediakan peralatan yang dibutuhkan untuk pelatihan dan penerbangan. Mereka akan memasukkan perangkat keras itu, dan kami, NASA, akan menggunakan dan mengoperasikannya di permukaan bulan untuk moonwalk.”

Pejabat Axiom mengatakan sekitar setengah dari desain mereka didasarkan pada xEMU. Termasuk sepatu bot, gelembung helm, dan tubuh bagian atas. “NASA berusaha keras untuk merancang tubuh bagian atas yang kaku itu,” kata Mr. Ralston. “Kami telah men-tweak beberapa detail kecil, tetapi sebagian besar itu adalah transfer langsung.”

Axiom telah beralih ke para ahli di industri otomotif, minyak dan gas dan teater untuk inovasi desain. Setelan tekanan — bagian yang menjaga agar udara tidak bocor ke luar angkasa — dan sarung tangan adalah dua contoh komponen yang dirancang oleh para insinyur Axiom, kata Mark Greeley, manajer program untuk aktivitas luar kendaraan di Axiom.

READ  Pusat kebugaran dan restoran siap dibuka kembali sepenuhnya di Santa Cruz County

Pakaian baru ini juga akan muat lebih banyak orang daripada pakaian antariksa yang sudah ada.

“Kami memiliki berbagai ukuran barang yang dapat kami gantikan — sedang, besar, dan kecil, jika Anda mau — dengan bahan yang berbeda,” kata Mr. Ralston. “Tapi kemudian, dalam setiap ukuran itu, kami juga memiliki penyesuaian di mana kami benar-benar dapat menyesuaikan setelan untuk seseorang – panjang kaki atau panjang lengan mereka atau hal-hal seperti itu.”

NASA mempertahankannya tetap di jalur untuk pendaratan di bulan pada tahun 2025. Pemerintahan Biden meminta lebih dari $27 miliar untuk NASA tahun depan, meningkat 7 persen, dan itu termasuk dorongan besar untuk Artemis.

Misi pertama Artemis, Artemis I, diluncurkan tanpa awak pada bulan November, menguji kapsul Orion yang akan membawa astronot ke orbit bulan dan kembali ke Bumi. Misi berhasil, meskipun tidak lengkap. Perisai panas Orion bekerja cukup baik untuk melindungi pesawat ruang angkasa selama masuk kembali ke atmosfer, tetapi tidak dengan desain yang sama.

“Kami memiliki lebih banyak kebebasan dari bahan hangus selama masuk kembali sebelum mendarat daripada yang kami harapkan,” kata Howard Hu, manajer program Orion NASA, dalam konferensi pers pekan lalu.

Misi Artemis II, yang dijadwalkan tahun depan, akan membawa astronot untuk pertama kalinya: tiga orang Amerika dan seorang Kanada. Awak ini akan tetap berada di dalam kapsul dan tidak membutuhkan pakaian bulan. NASA berencana mengumumkan awak Artemis 2 pada 3 April.

NASA mengatakan setidaknya satu dari dua astronot yang akan berjalan di bulan selama Artemis III adalah seorang wanita.

“Saat wanita pertama itu mendarat di bulan di Artemis III, dia akan mengenakan pakaian antariksa Axiom,” kata Associate Administrator NASA, Mr. Cabana, Rabu.