Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA masih belum memahami akar penyebab masalah perisai panas Orion

NASA masih belum memahami akar penyebab masalah perisai panas Orion

Perbesar / Pesawat luar angkasa Orion milik NASA turun ke Samudera Pasifik pada 11 Desember 2021, di akhir misi Artemis 1.

NASA

Pejabat NASA menyatakan misi Artemis I berhasil pada akhir tahun 2021, dan sulit untuk membantah penilaian tersebut. Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa dan pesawat ruang angkasa Orion bekerja hampir dengan sempurna dalam penerbangan tanpa awak yang membawanya mengelilingi Bulan dan kemudian kembali ke Bumi, membuka jalan bagi misi Artemis 2, misi berawak pertama dari program tersebut.

Namun satu hal yang dilihat para insinyur pada Artemis I yang tidak sesuai ekspektasi adalah masalah pada pelindung panas pesawat ruang angkasa Orion. Saat kapsul tersebut memasuki kembali atmosfer bumi pada akhir misi, pelindung panasnya berkurang atau terbakar dengan cara yang berbeda dari perkiraan model komputer.

Sejumlah besar material hangus keluar dari pelindung panas selama kembalinya Artemis 1 dari perkiraan, dan cara keluarnya agak tidak merata, kata pejabat NASA. Pelindung panas Orion terbuat dari bahan yang disebut AFCOT, yang dirancang untuk terbakar saat pesawat ruang angkasa itu terjun ke atmosfer dengan kecepatan 25.000 mph (40.000 km/jam). Sekembalinya dari Bulan, Orion menghadapi suhu hingga 5.000 derajat Fahrenheit (2.760 derajat Celcius), lebih panas dari apa yang dilihat pesawat ruang angkasa ketika memasuki kembali atmosfer dari orbit rendah Bumi.

Meskipun ada masalah perisai panas, pesawat ruang angkasa Orion mendarat dengan selamat di Samudera Pasifik. Para insinyur menemukan hangus yang tidak merata selama inspeksi pasca-penerbangan.

Belum ada jawaban

Amit Kshatriya, yang mengawasi pengembangan misi Artemis di Divisi Eksplorasi NASA, mengatakan pada hari Jumat bahwa badan tersebut masih mencari akar penyebab masalah perisai panas. Para manajer ingin memastikan bahwa mereka memahami alasannya sebelum melanjutkan Proyek Artemis II, yang akan mengirimkan astronot Reed Wiseman, Victor Glover, Christina Koch, dan Jeremy Hansen dalam perjalanan 10 hari mengelilingi sisi jauh bulan.

READ  Kimia organik kompleks dalam asam sulfat dan kehidupan di Venus

Ini akan menjadi pertama kalinya manusia terbang dekat ke Bulan sejak misi Apollo terakhir pada tahun 1972. Pada bulan Januari, NASA mengumumkan bahwa peluncuran Artemis 2 akan ditunda dari akhir tahun 2024 hingga September 2025, sebagian besar karena penyelidikan yang belum terselesaikan terhadap Heat. masalah perisai. .

“Kami masih melakukan penyelidikan terhadap kinerja perisai panas Artemis 1,” kata Kshatriya pada hari Jumat dalam pertemuan dengan komite dewan penasihat NASA.

Para insinyur melakukan uji pelindung panas sub-skala di terowongan angin dan instalasi jet untuk lebih memahami apa yang menyebabkan terjadinya hangus yang tidak merata di Artemis I. “Kami semakin mendekati jawaban akhir mengenai penyebab ini,” kata Kshatriya.

Pejabat NASA sebelumnya mengatakan kecil kemungkinan mereka perlu melakukan perubahan pada pelindung panas yang sudah dipasang di pesawat ruang angkasa Orion untuk Artemis II, namun mereka tidak menutup kemungkinan. Mendesain ulang atau memodifikasi pelindung panas Orion pada Artemis II kemungkinan akan menunda misi tersebut setidaknya satu tahun.

Sebaliknya, para insinyur menganalisis semua jalur yang mungkin dilalui pesawat ruang angkasa Orion ketika memasuki kembali atmosfer pada akhir misi Artemis 2. Di atas pesawat ruang angkasa Artemis 1, Orion menerbangkan lintasan bypass masuk kembali, terjun ke atmosfer, lalu melompat kembali. ke luar angkasa, lalu turun untuk terakhir kalinya ke atmosfer, seperti batu yang melompati kolam. Profil ini memungkinkan Orion melakukan pendaratan yang lebih tepat lebih dekat dengan tim penyelamat di Samudra Pasifik dan mengurangi gaya gravitasi pada pesawat ruang angkasa dan awak yang berada di dalamnya. Ini juga membagi beban panas pada pesawat ruang angkasa menjadi dua fase.

READ  Kepala NASA mengatakan bahwa China dapat mengklaim bulan sebagai wilayahnya sendiri jika mengalahkan Amerika Serikat di bulan

Misi Apollo terbang dengan profil masuk kembali langsung. Ada juga mode masuk kembali yang disebut masuk kembali balistik, di mana pesawat ruang angkasa terbang melintasi atmosfer tanpa panduan.

Tim darat di Kennedy Space Center NASA di Florida memindahkan pesawat ruang angkasa Orion untuk misi Artemis 2 ke ruang levitasi awal bulan ini.
Perbesar / Tim darat di Kennedy Space Center NASA di Florida memindahkan pesawat ruang angkasa Orion untuk misi Artemis 2 ke ruang levitasi awal bulan ini.

Material hangus mulai terbang keluar dari pelindung panas pada fase pertama proses masuk kembali. Para insinyur sedang menyelidiki bagaimana profil lompatan masuk kembali mempengaruhi kinerja pelindung panas Orion. NASA ingin memahami bagaimana kinerja pelindung panas Orion selama setiap jalur masuk kembali Artemis II yang potensial.

“Yang perlu kami lakukan adalah mengatakan kepada tim analisis: Oke, apa pun kendalanya, apa yang mampu kami tanggung?” Kata Ksatria.

Setelah para pejabat memahami apa yang menyebabkan perisai panas hangus, para insinyur akan menentukan jenis lintasan apa yang harus dilalui Artemis II saat kembali untuk meminimalkan risiko bagi kru. Selanjutnya, para manajer akan berupaya membangun apa yang disebut NASA sebagai pembenaran penerbangan. Intinya, ini adalah proses meyakinkan diri mereka sendiri bahwa pesawat luar angkasa tersebut aman untuk diterbangkan.

“Ketika kami menggabungkan semuanya, kami punya alasan untuk terbang atau tidak,” kata Kshatriya.

Dengan asumsi NASA menyetujui alasan penerbangan Artemis 2, akan ada diskusi tambahan tentang bagaimana memastikan pelindung panas Orion aman untuk terbang pada misi hilir Artemis, yang akan memiliki profil masuk kembali berkecepatan tinggi saat astronot kembali dari pendaratan di bulan.

Sementara itu, persiapan pesawat ruang angkasa Orion untuk Artemis II berlanjut di Kennedy Space Center NASA. Modul awak dan layanan Artemis II diintegrasikan awal tahun ini, dan seluruh pesawat ruang angkasa Orion kini berada di dalam ruang vakum untuk pengujian lingkungan.

READ  Puing-puing ruang angkasa Rusia memaksa stasiun ruang angkasa untuk menghindar, menunda perjalanan ruang angkasa