Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA memperingatkan tentang lubang hitam yang kabur: monster yang tak terlihat

NASA memperingatkan tentang lubang hitam yang kabur: monster yang tak terlihat

gaya hidup

7 April 2023 | 09:45

Ada lubang hitam “pelarian” yang merobek alam semesta – dan NASA menyebutnya sebagai “monster tak terlihat di luar sana”.

“Ada monster tak terlihat berkeliaran, melintasi ruang intergalaksi begitu cepat sehingga jika berada di tata surya kita, ia bisa pergi dari Bumi ke Bulan dalam 14 menit,” NASA menulis dalam sebuah pernyataan.

Lubang hitam supermasif telah menciptakan jejak bintang yang belum pernah ada sebelumnya, meninggalkan 200.000 tahun cahaya bintang yang baru lahir dua kali diameter Bima Sakti.

Alih-alih melahap bintang-bintang di depannya, ia malah menerobos gas di depannya untuk menciptakan formasi bintang baru di jalur sempit.

“Garis-garis lubang hitam sangat cepat sehingga tidak butuh waktu untuk ngemil,” canda NASA.

Jalur tersebut seharusnya menciptakan banyak bintang baru karena terangnya sekitar setengah dari galaksi induk.

“Binatang tak terlihat” itu berada di ujung kutub galaksi induknya, dengan “simpul yang sangat terang” dari oksigen terionisasi di ujung luarnya.

Kami pikir kami menyaksikan kebangkitan di belakang lubang hitam saat gas mendingin dan mampu membentuk bintang. Jadi, kami sedang melihat formasi bintang yang mengikuti lubang hitam,” kata Peter van Dokkum Universitas Yale Dia berkata. “Apa yang kita lihat adalah konsekuensinya. Seperti kewaspadaan di belakang kapal yang kita awasi di luar lubang hitam.”

Para ilmuwan berpikir bahwa gas tersebut dikejutkan dan dipanaskan oleh pergerakan lubang hitam atau piringan akresi di sekitar lubang hitam yang menyebabkan radiasi.

READ  Teleskop Webb NASA menangkap gambar 'pilar penciptaan' paling tajam yang pernah ada

“Gas di depannya dikejutkan oleh tumbukan supersonik ini dan kecepatan tinggi lubang hitam bergerak melalui gas. Cara kerjanya tidak diketahui secara pasti,” kata Van Dokkum.

Belum pernah terlihat sebelumnya, kata NASA, dan Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap penampakan langka ini “secara tidak sengaja”.

Van Dokkum sebenarnya sedang mencari gugus bola di galaksi kerdil terdekat ketika dia menemukan lubang hitam. Dia menggambarkan Star Trail sebagai “benar-benar menakjubkan, sangat cerah, dan sangat tidak biasa”.

Belum pernah terlihat sebelumnya, kata NASA, dan Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap penampakan langka ini “secara tidak sengaja”.
NASA, ESA, Leah Hostack (STScI)

“Benar-benar kebetulan bahwa kami menemukannya secara kebetulan,” katanya. “Saya baru saja memindai melalui gambar Hubble dan kemudian melihat kami memiliki garis kecil. Saya langsung berpikir, ‘Oh, sinar kosmik mengenai detektor kamera dan menyebabkan artefak pencitraan linier.’ masih di sana. Tidak terlihat seperti apa pun. Kami pernah melihatnya sebelumnya.”

Untuk mengetahui dengan tepat gambar aneh apa yang mereka lihat ini, van Dokkum dan timnya melakukan tindak lanjut spektroskopi dengan Observatorium WM Keck di Hawaii, di mana mereka akhirnya menyimpulkan bahwa mereka melihat jejak lubang hitam yang berakselerasi melalui galaksi.

Lubang hitam, yang beratnya mencapai 20 juta matahari, kemungkinan besar disebabkan oleh “permainan kumpulan galaksi langka antara tiga lubang hitam supermasif” – beberapa tabrakan lubang hitam supermasif.

Lubang hitam supermasif telah menciptakan jejak bintang yang belum pernah ada sebelumnya, meninggalkan 200.000 tahun cahaya bintang yang baru lahir dua kali diameter Bima Sakti.
NASA, Badan Antariksa Eropa, Peter van Dokkum (Yale); Pemrosesan gambar: Joseph DiPasquale (STScI)

Para astronom percaya bahwa lubang hitam yang melarikan diri dibebaskan setelah penggabungan dua galaksi sekitar 50 juta tahun yang lalu – yang menggabungkan dua lubang hitam supermasif di pusatnya. Kemudian muncullah galaksi ketiga dengan lubang hitam supermasifnya sendiri, dan ketiganya bergabung membentuk “formasi yang kacau dan tidak stabil”.

READ  Michigan State menemukan observatorium berusia 142 tahun terkubur di kampus

NASA menulis, “Ini mengikuti idiom lama: ‘Sebuah perusahaan yang terdiri dari dua dan tiga adalah kerumunan.'” “

Para peneliti percaya bahwa satu lubang hitam memperoleh momentum dari dua lubang hitam lainnya dan melarikan diri dari galaksi induknya, sementara dua lainnya meluncur ke arah yang berlawanan.

Para ilmuwan mengatakan langkah selanjutnya adalah mengkonfirmasi penjelasan di balik lubang hitam dengan menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Observatorium Sinar-X Chandra untuk menindaklanjuti pengamatan.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/04/07/nasa-warns-of-runway-black-hole-invisible-monster/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi