Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA mengungkapkan bahwa program Artemis akan mendaratkan orang pertama berwarna di bulan

Badan NASA Program ArtemisSudah dijadwalkan untuk mengirim wanita pertama ke bulan pada tahun 2024, dia juga akan mengirim orang pertama berwarna ke bulan.

Penjabat Administrator NASA Steve Jurchik mengungkapkan tujuan dari misi tambahan dalam siaran pers pada hari Jumat memuji proposal anggaran yang baru dirilis dari pemerintahan Biden yang akan memberi badan $ 24,7 miliar.

“Kami tahu bahwa peningkatan pendanaan ini datang pada saat sumber daya terbatas, dan kami berhutang kepada presiden dan rakyat Amerika untuk menjadi pelayan yang baik dan bertanggung jawab atas setiap dolar pajak yang diinvestasikan di NASA,” kata Gurczyk. “Tenaga kerja NASA dan rakyat Amerika harus didorong oleh apa yang mereka lihat dalam permintaan pendanaan ini. Ini adalah investasi untuk masa depan kita, dan ini menunjukkan kepercayaan pada apa yang ditawarkan badan ini.”

Gambar ini diambil dari pesawat ruang angkasa Apollo 8 dengan lensa fokus panjang, melihat ke selatan ke kawah besar, Joclinius, di latar depan. (NASA / JSC)

Dukung suara Gedung Putih yang menjelajahi bulan pada 2024, setelah kekhawatiran tentang program Biden untuk Artemis

Sambil memuji proposal anggaran, Jurczyk menjelaskan secara detail tentang pengiriman orang pertama berwarna ke bulan.

“[The funding] Pernyataan itu mengatakan pihaknya menjaga NASA dalam perjalanan untuk mendaratkan wanita pertama dan orang pertama kulit berwarna di permukaan bulan di bawah program Artemis. Tujuan ini sejalan dengan komitmen Presiden Biden untuk melakukan pendekatan komprehensif dalam mempromosikan keadilan bagi semua.

Hanya 12 orang yang menginjakkan kaki di bulan – semua orang Amerika dan semua pria. Namun penurunan terakhir terjadi hampir 50 tahun yang lalu. Apollo 17, misi terakhir program Apollo NASA, terjadi pada tahun 1972.

READ  Helikopter inovatif NASA di Mars mencetak rekor kecepatan baru pada penerbangan ketiga

Klik di sini untuk aplikasi FOX NEWS

Ketika NASA mengumumkan program Artemis di bawah Presiden Trump pada 2019, badan antariksa tersebut berjanji untuk menempatkan “wanita pertama dan pria berikutnya” di permukaan bulan dalam waktu lima tahun.

Setelah itu, tujuan selanjutnya adalah mengirim astronot ke Mars.