Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA menunjuk kepala penelitian UFO yang baru setelah laporan panel ahli

NASA menunjuk kepala penelitian UFO yang baru setelah laporan panel ahli

Para pekerja mencuci logo NASA di gedung perakitan kendaraan sebelum SpaceX mengirim dua astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan roket Falcon 9, di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, AS, 19 Mei 2020. REUTERS/Joe Skipper / File gambar Memperoleh hak lisensi

WASHINGTON (Reuters) – NASA mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya telah menunjuk direktur baru untuk penelitian mengenai apa yang pemerintah sebut sebagai “fenomena anomali tak teridentifikasi”, atau UAP, sementara kepala badan antariksa AS mengatakan panel ahli mendesak lebih banyak pencarian fakta ke dalamnya. masalah ini belum terpenuhi. Tidak ada bukti asal muasal benda-benda luar bumi yang ditemukan.

Administrator Bill Nelson mengumumkan kepala penelitian baru – meskipun dia tidak mengungkapkan identitas orang tersebut – setelah panel ahli independen merekomendasikan agar NASA meningkatkan upayanya untuk mengumpulkan informasi tentang UAP dan memainkan peran lebih besar dalam membantu Pentagon mendeteksinya. UAP lebih dikenal masyarakat dengan sebutan benda terbang tak dikenal, atau unidentified flying object (UFO).

Saat konferensi pers, Nelson juga mengutarakan pendapat pribadinya bahwa ada kehidupan di luar Bumi.

“Ada daya tarik universal terhadap UAP. Dalam perjalanan saya, salah satu pertanyaan pertama yang sering saya tanyakan adalah tentang penampakan ini. Sebagian besar daya tarik ini disebabkan oleh sifat mereka yang tidak diketahui,” kata Nelson.

Nelson menambahkan: “Jika Anda bertanya kepada saya apakah saya percaya akan keberadaan kehidupan di alam semesta yang begitu luas sehingga sulit bagi saya untuk memahami betapa besarnya kehidupan ini, jawaban pribadi saya adalah: ya.”

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Amerika Serikat telah mengungkapkan banyak informasi yang telah mereka kumpulkan mengenai suatu topik yang sebelumnya tidak mendapat tanggapan dari pemerintah. Pemerintah merilis laporan terperinci pada tahun 2021, yang disusun oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional bekerja sama dengan satuan tugas pimpinan Angkatan Laut yang mencakup banyak pengamatan – sebagian besar dari personel militer – terhadap UAP.

READ  Ledakan Nova, bintang "baru" di Mahkota Utara

“Misi NASA adalah menemukan hal-hal yang belum diketahui,” kata Nelson.

“Kami akan memberi tahu Anda semua yang kami temukan,” tambah Nelson, menjanjikan transparansi dalam setiap penemuan.

Komite NASA, yang beranggotakan para ahli di bidang ilmiah mulai dari fisika hingga astrobiologi, merilis laporan tersebut setelah mengadakan pertemuan publik pertamanya pada bulan Juni.

“Tim studi independen NASA tidak menemukan bukti bahwa UAP berasal dari luar bumi, tapi kami tidak tahu apa itu UAP,” kata Nelson, seraya menambahkan bahwa tujuan NASA adalah untuk “mengalihkan pembicaraan tentang UAP dari kegembiraan menjadi pembicaraan tentang UAP.” Sains.”

NASA mengatakan direktur penelitian UAP yang baru akan mengambil alih “pusat komunikasi, sumber daya, dan kemampuan analisis data untuk menciptakan database yang kuat untuk evaluasi UAP di masa depan.”

“peran penting”

“NASA memiliki beragam aset pengamatan bumi dan ruang angkasa yang ada dan yang direncanakan, serta arsip ekstensif kumpulan data historis dan yang sudah ada, yang harus dimanfaatkan secara langsung untuk memahami UAP,” kata laporan komite.

“Meskipun armada satelit pengamatan Bumi milik NASA biasanya tidak memiliki resolusi spasial untuk mendeteksi objek yang relatif kecil seperti UAP, sensor modern mereka dapat digunakan secara langsung untuk mengeksplorasi keadaan dasar setempat, kondisi samudera dan atmosfer,” yang disinkronkan secara spasial dan temporal dengan UAP. awalnya ditemukan melalui metode lain. “Oleh karena itu, aset NASA dapat memainkan peran penting dengan secara langsung menentukan apakah faktor lingkungan tertentu terkait dengan perilaku atau peristiwa UAP tertentu yang dilaporkan.”

Laporan baru tersebut menggambarkan UAP sebagai “salah satu misteri terbesar planet kita.”

“Objek-objek yang telah diamati di langit kita tidak dapat diidentifikasi sebagai balon, pesawat terbang, atau fenomena alam yang diketahui di seluruh dunia, namun observasi berkualitas tinggi terbatas. Sifat sains adalah mengeksplorasi hal-hal yang tidak diketahui, dan data adalah bahasa para ilmuwan.” gunakan untuk menemukan rahasia alam semesta kita,” kata laporan itu. .

READ  25% dari mereka yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 di Iowa divaksinasi

“Meskipun banyak perhitungan dan visualisasi, tidak adanya pengamatan yang konsisten, rinci dan terkoordinasi berarti bahwa saat ini kita tidak memiliki kumpulan data yang diperlukan untuk mencapai kesimpulan ilmiah yang pasti tentang UAP,” tambahnya.

Laporan tahun 2021 mencakup beberapa contoh UAP yang sebelumnya terungkap dalam rilis video Pentagon dari penerbang angkatan laut yang menunjukkan pesawat misterius di lepas pantai timur dan barat Amerika Serikat menunjukkan kecepatan dan kemampuan manuver melebihi teknik penerbangan yang diketahui dan tidak memiliki alat penggerak yang terlihat. atau kontrol penerbangan. Permukaan. Laporan tersebut mengatakan analis pertahanan dan intelijen tidak memiliki cukup data untuk menentukan sifat dari beberapa objek.

Komite NASA yang mempelajari UAP mengadakan pertemuan publik pertamanya pada bulan Juni, dan melibatkan para ahli di bidang ilmiah mulai dari fisika hingga astrobiologi. Anggota Komite Tantangan yang mengutip karya mereka mencakup stigma yang terkait dengan subjek serta kelangkaan metode yang dapat diandalkan secara ilmiah untuk mendokumentasikan UFO.

Dua pejabat senior intelijen pertahanan AS mengatakan pada sidang kongres tahun 2022 bahwa Pentagon berkomitmen untuk mengidentifikasi asal-usul UAP. Sidang kongres lainnya diadakan pada bulan Juli, yang mencakup kesaksian dari pensiunan personel militer, meskipun tidak ada pejabat pemerintah yang hadir.

Joey Roulette melaporkan. Diedit oleh Will Dunham

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru