Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA menyelidiki letusan dramatis yang belum pernah terlihat sebelumnya di Matahari

Letusan matahari pada tahun 2016 ini mungkin telah menjadi “batu rosetta” untuk letusan di matahari kita.

Tangkapan layar video NASA oleh Amanda Koser/CNET

Ada bola panas murung di pusat tata surya kita, dan para ilmuwan ingin tahu mengapa kadang-kadang meletus. Subjek studi baru adalah “erupsi multi-tahap yang dramatis”. NASA menyebutnya Matahari Batu Rosetta.

Letusan gunung berapi adalah yang pertama dari jenisnya yang dilaporkan. Para peneliti mengklasifikasikan letusan matahari sebagai letusan koronal kolektif, letusan, atau letusan gunung berapi parsial. Ledakan itu merupakan satu paket dengan karakteristik ketiga tipe tersebut.

Biasanya ketiga rasa ledakan itu berbeda. Coronal Mass Ejections, atau CME, bertindak seperti gelembung besar yang mendorong energi dan partikel dari Matahari ke luar angkasa. Pesawat terbang melakukan hal yang sama, tetapi mereka sempit. Letusan sebagian adalah seperti apa: mereka tampaknya melarikan diri, tetapi runtuh lagi di bawah sinar matahari.

Sebuah Video NASA menjelaskan letusan Ini berbicara tentang bagaimana letusan matahari mempengaruhi astronot di luar angkasa dan teknologi di Bumi.

“Acara ini adalah mata rantai yang hilang, karena kita dapat melihat semua aspek dari berbagai jenis poni ini dalam satu paket kecil yang rapi,” Ilmuwan Surya Emily Mason dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Ini membawa kita ke titik di mana ledakan ini disebabkan oleh mekanisme yang sama, hanya pada tingkat yang berbeda.”

Mason adalah penulis utama studi tentang letusan gunung berapi – yang terjadi pada Maret 2016 – diterima untuk dipublikasikan di Astrophysical Journal Letters. Solar Dynamics Observatory of NASA, European Space Agency dan Solar and Heliosphere Observatory NASA mendokumentasikan peristiwa yang tidak biasa itu.

“Memahami mekanisme di balik peristiwa ini, terutama massa besar dan menengah, sangat penting untuk memprediksi kapan letusan gunung berapi besar dapat menyebabkan gangguan tanah,” kata NASA. sebagai contoh: Ledakan besar jilatan api matahari di bulan Mei Buat penduduk bumi waspada terhadap aurora borealis dan potensi gangguan teknis.

berdasarkan Pernyataan Konsorsium Penelitian Luar Angkasa Universitas Pada hari Senin, langkah selanjutnya dalam penyelidikan adalah membuat model komputer dari acara tersebut. “Jika kita pada dasarnya dapat memperluas apa yang sudah kita ketahui tentang letusan jet, kita bisa mendapatkan wawasan penting tentang bagaimana koronal ejecta meletus juga,” kata Mason. Ini dapat membantu kita lebih mempersiapkan dan bereaksi terhadap suasana matahari baik di luar angkasa maupun di Bumi.

Mengikuti CNET. Kalender Luar Angkasa 2021 Untuk mengikuti berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Kalender Google Anda.

READ  337 kasus COVID-19 baru, 18 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts