Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang-orang bersenjata Palestina membunuh dua “informan” Israel, massa menyeret tubuh mereka, dan mengikat mereka ke tiang.

Orang-orang bersenjata Palestina membunuh dua “informan” Israel, massa menyeret tubuh mereka, dan mengikat mereka ke tiang.

Orang-orang bersenjata Palestina membunuh dua tersangka informan Israel di sebuah kamp pengungsi di Tepi Barat pada Sabtu pagi. Massa menendang tubuh mereka dan menyeret mereka melewati gang sebelum menggantung mereka di tiang listrik, lapor Associated Press. Perkembangan ini terjadi saat gencatan senjata antara Israel dan Hamas memasuki hari kedua.

Sebuah kelompok bersenjata lokal menuduh dua warga Palestina membantu pasukan keamanan Israel di kamp pengungsi Tulkarem pada 6 November. Penggerebekan di kamp pengungsi menyebabkan terbunuhnya tiga militan utama, menurut seorang petugas keamanan Palestina. Times of Israel memberitakan, duo almarhum adalah Hamzah Mubarak (31 tahun) dan Azzam Jabra (29 tahun).

Beberapa video, yang diduga berisi eksekusi, dibagikan di media sosial, di mana massa terdengar melontarkan pelecehan terhadap mereka. Dalam salah satu klip, para pria tersebut terlihat “mengakui” bahwa mereka bekerja untuk IDF.

Saluran berita i24 yang berbasis di Israel mengutip sebuah organisasi yang mendefinisikan dirinya sebagai “Keamanan Perlawanan,” yang mengatakan: “Kami ingin memberi tahu Anda bahwa tidak ada kekebalan bagi informan atau pengkhianat mana pun, dan siapa pun yang terbukti terlibat dalam kejahatan apa pun. tidak memiliki kekebalan.” Jika pejuang kami dibunuh, kami akan menyerangnya, mengejarnya, dan menjatuhkan hukuman mati padanya.”

Namun, baik Hamas maupun tentara Israel tidak mengeluarkan pernyataan resmi mengenai eksekusi tersebut.

Perkembangan ini bertepatan dengan pembebasan 13 sandera Israel dan empat warga Thailand dari Hamas ke Palang Merah dan kemudian ke Israel. Sebagai imbalannya, 39 tahanan Palestina, termasuk enam wanita dan 33 anak-anak, dibebaskan dari penjara Israel sebagai bagian dari kesepakatan dengan Hamas untuk penghentian permusuhan selama empat hari.

READ  Penjelasan: Hujan deras di Tiongkok 1.000 tahun yang lalu, mengakibatkan banjir yang menghancurkan

Pertukaran tersebut terjadi setelah Hamas sempat menunda pembebasan para sandera, dengan alasan bahwa Israel telah melanggar beberapa bagian dari perjanjian gencatan senjata. Kelompok Palestina menuntut agar lebih banyak truk bantuan masuk ke Gaza, dan baru setelah itu para sandera akan dibebaskan.

Pada hari Jumat, Hamas membebaskan 24 tahanan, termasuk 13 warga Israel, dan menyerahkan mereka kepada pihak berwenang Israel. Secara umum, Hamas bertujuan untuk membebaskan 50 dari 240 sandera yang disandera oleh gerakan tersebut. Di sisi lain, Israel diperkirakan akan membebaskan 150 tahanan Palestina sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata.

(Cerita diedit oleh Prateek Chakraborty dengan pembaruan terkini)

Diterbitkan di:

25 November 2023