Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan risiko penularan flu burung ke manusia merupakan “keprihatinan utama.”  Flu burung

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan risiko penularan flu burung ke manusia merupakan “keprihatinan utama.” Flu burung

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyuarakan keprihatinan mengenai penyebaran virus flu burung H5N1, yang menyebabkan angka kematian “sangat tinggi” pada manusia.

Wabah yang dimulai pada tahun 2020 telah membunuh atau membunuh puluhan juta unggas. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan penyebaran virus baru-baru ini di antara beberapa spesies mamalia, termasuk ternak domestik di Amerika Serikat, telah menyebabkan peningkatan risiko penularan virus ke manusia.

“Saya pikir ini masih menjadi kekhawatiran utama,” kata Jeremy Farrar, kepala ilmuwan di badan kesehatan PBB, kepada wartawan di Jenewa.

Sapi dan kambing masuk dalam daftar spesies yang terkena dampak bulan lalu, sebuah perkembangan yang mengejutkan bagi para ahli karena mereka tidak dianggap rentan terhadap jenis flu ini. Pihak berwenang Amerika melaporkan pada bulan ini bahwa seseorang di Texas sedang dalam masa pemulihan dari flu burung setelah terpapar pada sapi perah 16 ternak di enam negara bagian Dia tampaknya tertular setelah terpapar burung liar.

Farrar mengatakan bahwa strain A(H5N1) telah menjadi “pandemi hewan global.”

Dia menambahkan: “Tentu saja, kekhawatiran terbesar adalah ketika bebek, ayam, dan kemudian mamalia semakin banyak yang terinfeksi, virus ini kini berevolusi dan mengembangkan kemampuan untuk menginfeksi manusia dan kemudian kemampuan untuk menularkan dari satu manusia ke manusia lainnya.”

Sejauh ini belum ada bukti virus H5N1 menyebar antar manusia. Namun dari ratusan kasus di mana manusia tertular melalui kontak dengan hewan selama 20 tahun terakhir, “angka kematiannya sangat tinggi,” kata Farrar, karena manusia tidak memiliki kekebalan alami terhadap virus tersebut.

Dari tahun 2003 hingga 2024, 889 kasus dan 463 kematian yang disebabkan oleh H5N1 dilaporkan di seluruh dunia dari 23 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sehingga tingkat kematian kasus mencapai 52%.

READ  Virus West Nile telah terdeteksi di Lembah Susquehanna

Kasus infeksi pada manusia baru-baru ini di Amerika Serikat setelah kontak dengan mamalia yang terinfeksi menunjukkan meningkatnya risiko. “Ketika Anda bergabung dengan kelompok mamalia, Anda semakin dekat dengan manusia,” kata Farrar, memperingatkan bahwa “virus ini hanya mencari inang baru.”

Farrar menyerukan peningkatan pengawasan, dengan mengatakan bahwa “sangat penting untuk memahami jumlah infeksi pada manusia yang terjadi… karena di situlah adaptasi terjadi.” [of the virus] itu akan terjadi”.

“Sungguh tragis untuk mengatakan hal ini, namun jika saya tertular H5N1 dan meninggal, maka itu akan menjadi akhir dari segalanya,” katanya. “Jika Anda berkeliling komunitas dan menyebarkannya ke orang lain, Anda memulai siklusnya.”

Beliau mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan untuk mengembangkan vaksin dan pengobatan terhadap virus H5N1, dan menekankan perlunya memastikan bahwa otoritas kesehatan regional dan nasional di seluruh dunia memiliki kapasitas untuk mendiagnosis virus tersebut.

Tujuannya adalah “jika virus H5N1 mencapai manusia dan ditularkan dari manusia ke manusia,” kata Farrar, dunia akan “dapat segera memberikan tanggapan,” dan menyerukan akses yang adil terhadap vaksin, pengobatan, dan diagnostik. .