Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan, dengan ekonomi di ujung jurang, bahkan anggaran saat ini

Pakistan, dengan ekonomi di ujung jurang, bahkan anggaran saat ini

Karachi:

Pemerintah Pakistan akan mengajukan anggaran tahunannya ke parlemen pada hari Jumat, perlu menenangkan Dana Moneter Internasional untuk setiap kesempatan mengamankan pencairan lebih banyak uang talangan, karena negara yang dilanda krisis itu akan mengadakan pemilihan pada bulan November.

Risiko gagal bayar utang negara meningkat, karena ekonomi mengalami defisit ganda dan rekor inflasi tinggi, yang merusak popularitas koalisi Perdana Menteri Shahbaz Sharif menjelang pemungutan suara.

Perekonomian bisa meluncur mendekati jurang sebagai akibat dari ketidakstabilan politik baru-baru ini, karena mantan Perdana Menteri Imran Khan, pemimpin oposisi utama, terkunci dalam konflik berbahaya dengan militer negara yang kuat.

Di sampul belakang drama politik ini, Menteri Keuangan Isaac Dar dijadwalkan untuk menyampaikan pidato anggaran ke parlemen tepat setelah pukul 16:00 (1100 GMT) pada hari Jumat.

Beberapa angka anggaran diumumkan awal pekan ini, termasuk belanja pembangunan sebesar 1.150 miliar rupee Pakistan ($4 miliar), dan target pertumbuhan ekonomi 3,5% untuk tahun fiskal berikutnya.

Sumber juga mengatakan kepada Reuters bahwa proposal anggaran awal membayangkan defisit fiskal sebesar 7,7% dari PDB, dengan total pengeluaran sebesar PKR 14,5 triliun ($50,7 miliar) dan pengumpulan pendapatan sebesar PKR 9,2 triliun ($32,2 miliar). Proposal juga menetapkan target inflasi 21%, jauh di bawah rekor tertinggi hampir 38% yang ditetapkan pada bulan Mei.

Pada hari Kamis, Dana Moneter Internasional mengatakan sedang mendiskusikan anggaran dengan Pakistan.

Pemerintah Sharif berharap dapat membujuk Dana Moneter Internasional untuk membuka sebagian dari setidaknya $2,5 miliar yang tersisa dalam program $6,5 miliar yang dimasukkan Pakistan pada 2019 dan berakhir pada akhir bulan ini.

“Diskusi tentang anggaran FY24 berfokus pada keseimbangan kebutuhan untuk meningkatkan prospek kesinambungan utang sambil menciptakan ruang untuk peningkatan pengeluaran sosial,” kata Esther Perez-Ruiz, Perwakilan Tetap Dana Moneter Internasional di Pakistan, Kamis.

READ  Kepala BBC Tim Davie berbicara di tengah perselisihan dengan Gary Lineker; Rishi Sunak juga bereaksi | berita Dunia

Pakistan kehilangan hampir semua target ekonomi yang ditetapkan dalam anggaran terakhir, terutama target pertumbuhannya, yang awalnya ditetapkan sebesar 5%, dan direvisi turun menjadi 2% awal tahun ini. Pertumbuhan sekarang diperkirakan hanya 0,29% untuk tahun fiskal yang berakhir 30 Juni.

Cadangan devisa turun menjadi kurang dari $4 miliar, menurut data yang dirilis oleh bank sentral pada hari Kamis, cukup untuk menutupi impor satu bulan.

Pemerintah tidak memiliki ruang fiskal untuk memperkenalkan langkah-langkah populer yang akan memenangkan suara atau insentif untuk merangsang aktivitas ekonomi yang lesu, dengan jalan terbatas untuk meningkatkan pendapatan dalam jangka pendek dan kewajiban utang domestik dan internasional terus meningkat.

Koalisi Sharif mungkin terhibur dari masalah seputar pemimpin oposisi Khan, yang partainya telah mengalami serangkaian pembelotan oleh para pemimpin senior setelah tindakan keras oleh militer.

Khan digulingkan dalam mosi kepercayaan parlemen tahun lalu, tetapi jajak pendapat menunjukkan dia tetap politisi paling populer di Pakistan. Dia kini menghadapi beberapa kasus hukum, mulai dari korupsi hingga penghasutan dan penghasutan hingga pembunuhan yang bisa mengakibatkan dia dilarang mencalonkan diri dalam pemilu.

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)