Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Paus Pembunuh vs Hiu: Paus pembunuh memakan ikan putih yang luar biasa

Paus Pembunuh vs Hiu: Paus pembunuh memakan ikan putih yang luar biasa

  • Ditulis oleh Victoria Gill
  • Koresponden sains, BBC News

Sumber gambar, Christian Stopforth / Fanatik Drone

Komentari foto tersebut,

Orca jantan (latar depan) tertangkap kamera sedang menangkap bayi hiu

Seekor paus pembunuh, atau orca, terekam sedang memburu dan membunuh hiu putih besar dalam serangan yang “spektakuler”.

Para ilmuwan mengatakan hal ini “belum pernah terjadi sebelumnya” dan menunjukkan kemampuan predator yang luar biasa dari paus pembunuh.

Dua paus pembunuh khususnya diamati di lepas pantai Afrika Selatan sebelum bekerja sama untuk berburu dan membunuh hiu, termasuk hiu putih besar.

“Tetapi hal ini mengejutkan kami,” kata ahli biologi hiu Dr. Alison Towner.

Dr Towner, dari Universitas Rhodes di Grahamstown, Afrika Selatan, telah mempelajari hewan tersebut selama beberapa tahun. Dia dan rekan-rekannya telah menerbitkan deskripsi rinci dan mengerikan tentang pengamatan baru mereka.

Serangan – difilmkan pada tahun 2023, Yang bisa Anda tonton di sini – Dia, seperti yang dikatakan para ulama, “sendirian dan cepat.” Seekor paus pembunuh jantan membunuh seekor hiu dan memakan hatinya, semuanya dalam waktu kurang dari dua menit.

Sumber gambar, Christian Stopworth

Komentari foto tersebut,

Pada tahun 2022, para ilmuwan menangkap rekaman udara dari orca yang bekerja sama untuk berburu paus beluga besar

Para ilmuwan kemudian melaporkan bahwa hewan tersebut, yang dijuluki port dan starboard karena sirip punggungnya membengkok ke arah berlawanan, “menunjukkan kecenderungan untuk mengekstraksi dan memakan hati hiu.”

Dr. Towner mengenang bahwa selama penyerangan, hiu akan mengepung paus pembunuh dengan rapat, putus asa untuk menghindari pemangsaan.

Dalam serangan yang baru dilaporkan ini, Starboard pergi berburu sendirian. Para ilmuwan menggambarkan bagaimana paus pembunuh itu meraih sirip dada kiri hiu remaja sepanjang 2,5 meter dan “mendorongnya ke depan beberapa kali sebelum akhirnya mengeluarkan isi perutnya.”

Ilmuwan mamalia laut Dr Luke Rendell, dari Universitas St Andrews, mengatakan ini adalah “pengamatan yang sangat indah” terhadap perilaku.

Dia mengatakan kepada BBC News: “Sangat menarik bahwa itu hanya satu hewan, dan betapa terampilnya dia menangani hiu, menabraknya di samping dan meraih sirip dada untuk menghindari rahang besar dan jahat itu.”

“Hiu putih besar memiliki makanan dalam jumlah besar, jadi mungkin tidak mengherankan jika ada populasi tertentu [of orcas]“Ketika hiu-hiu ini jumlahnya cukup banyak, saya telah belajar untuk memanfaatkannya.”

Sumber gambar, Christian Stopforth / Fanatik Drone

Komentari foto tersebut,

Paus pembunuh yang sendirian (terlihat di sebelah kanan foto) “menghabiskan” hiu dalam waktu kurang dari dua menit

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana perilaku paus pembunuh mempengaruhi populasi hiu di suatu wilayah.

Para ilmuwan tidak tahu apa yang mendorong perilaku ini, namun Dr Towner mengatakan kepada BBC News bahwa sudah jelas bahwa “aktivitas manusia, seperti perubahan iklim dan industri perikanan, memberikan tekanan yang signifikan terhadap lautan kita”.

Ada dampak kesehatan dari perburuan hiu oleh paus pembunuh, termasuk menelan racun dan logam dari daging hiu.

“Gangguan keseimbangan predator juga dapat mempengaruhi spesies lain,” jelas Dr Towner. “Penguin Afrika yang terancam punah mungkin menghadapi peningkatan predasi oleh anjing laut berbulu [if the fur seals are not being eaten by] Hiu putih.”

Dr Rendell mencatat bahwa tidak ada cara untuk mengetahui apakah perilaku ini baru atau baru pertama kali diamati. “Tetapi yang paling menonjol adalah betapa terampilnya hewan-hewan ini dalam berburu.”

Dr Towner menambahkan bahwa setiap penemuan ada dalam interaksi ini [between orcas and sharks] itu menakjubkan”.

READ  Wawasan Neurologis Minggu Ini dari Neuroscience News, 1 Oktober 2023