Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pegasus Spyware: Dua Menteri Serikat, Rahul Gandhi, dan Prashant Kishore di Daftar Pegasus: Laporan | berita india

New Delhi: Kongres anggota Rahul Gandhi, mantan Komisioner Pemilihan Ashok Lavasa, baru-baru ini mengangkat Menteri Perkeretaapian, Komunikasi dan Informatika Ashwini Vaishnau dan Menteri Muda Jal Shakti Prahlad Patel, bersama dengan ahli strategi jajak pendapat Prashant Kishore Abhishek Banerjee, keponakan Mamata Banerjee, menjadi sasaran pengawasan oleh Program Mata-mata Pegasus, portal web The Wire melaporkan pada hari Senin.
Nama-nama tersebut adalah bagian dari cache sekitar 1.000 nomor dari India, di mana sekitar 300 di antaranya telah diverifikasi, menurut laporan itu. The Wire, yang merupakan bagian dari ‘Pegasus Project’, yang mencakup media di beberapa negara, melaporkan bahwa setidaknya dua akun telepon yang digunakan oleh Gandhi serta nomor yang digunakan oleh ajudan dan teman-temannya ada di database yang bocor.
Dengan Gandhi mengganti teleponnya, ini tidak dapat dibuktikan secara meyakinkan kuda bersayap Meskipun upaya itu dilakukan antara pertengahan 2018 dan pertengahan 2019, menurut laporan itu. Kedua nomor tersebut sudah tidak digunakan lagi.

Laporan itu juga menyatakan bahwa nomor telepon Lavasa ada dalam daftar target yang dicurigai. Vaishnau diduga telah diidentifikasi sebagai target pengawasan pada tahun 2017, dengan nomor lain yang diduga terdaftar atas nama istrinya.
Portal media melaporkan bahwa setidaknya 15 ponsel yang terhubung dengan Prahlad Patel, termasuk istrinya, mungkin menjadi sasaran.

Sementara karyawan VHP Pravin Togadia kemungkinan akan menjadi target di 2018, beberapa rekan saya Bharatiya Janata Karyawan mungkin juga mengalami upaya untuk membobol ponsel mereka.
Telepon Kishore diduga “rusak” selama pemilihan Bengal awal tahun ini, ketika dia menjadi kepala strategi Mamata Banerjee. Keponakannya dan anggota parlemen Abhishek Banerjee dari TMC juga mungkin menjadi target, meskipun teleponnya belum diperiksa oleh kedokteran forensik untuk membuktikan pelanggaran secara meyakinkan.

READ  Emirates dan Etihad memperpanjang penangguhan penerbangan dari India ke Dubai

Tetapi pemeriksaan telepon Kishore diduga mengungkapkan jejak upaya yang gagal pada 2018, beberapa bulan sebelum jajak pendapat Lok Sabha terbaru. The Wire melaporkan bahwa “Analisis forensik Amnesti Internasional menemukan jejak infeksi pada ponsel Kishore pada 28 April, hanya sehari sebelum fase akhir pemungutan suara dalam pemilihan majelis delapan tahap di Benggala Barat.”
Laporan itu juga menyatakan bahwa seorang pegawai Mahkamah Agung, yang menuduh mantan Hakim Agung Ranjan Gogoi melakukan pelecehan seksual, adalah seorang VIP dengan nomor teleponnya bersama dengan suami dan saudara kandungnya yang juga ada dalam daftar.

Nomor telepon Perdana Menteri Pakistan juga ada dalam daftar:
Spyware tersebut diduga menargetkan nomor yang digunakan oleh Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Washington Post tersebut.