Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Banyak diplomat yang tinggal di Delhi dan staf LSM internasional terdaftar di daftar Pegasus

Diplomat dari Iran, Afghanistan, China dan Nepal ada dalam daftar tersebut, lapor Le Monde.

Sementara laporan tentang politisi dan jurnalis India menjadi sasaran operasi pengawasan yang dilakukan dengan Bantuan spyware Pegasus menjadi pusat perhatian Senin, surat kabar Prancis Dunia Disebutkan bahwa beberapa diplomat yang berbasis di Delhi juga masuk dalam daftar target potensial untuk peretasan telepon dari 2017 hingga 2021, bersama dengan telepon yang terhubung dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan.

Pada hari Senin, organisasi media dalam konsorsium 17 anggota merilis rincian lebih lanjut dari database bocor yang diduga miliknya. Perusahaan teknologi Israel, grup NSO yang mengembangkan Pegasus. berbasis di Amerika Serikat Washington PostIni berbasis di Inggris Raya Penjaga Dan kawat Di India, dilaporkan bahwa nomor telepon pejabat Komisi Tinggi Inggris, dua pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dan staf LSM internasional seperti Yayasan Bill dan Melinda Gates juga ada dalam basis data target.

New Delhi memiliki hubungan permusuhan dengan China dan Pakistan saat ini dan diplomat mereka diawasi dengan ketat, tetapi penting bahwa daftar tersebut mencakup beberapa negara yang juga memiliki hubungan sangat bersahabat dengan India.

“Mempersiapkan [Pakistan Prime Minister] Imran Khan dan beberapa duta besarnya untuk India muncul dalam daftar sebagai target potensial. Puluhan diplomat dan duta besar lainnya yang berbasis di Delhi, dari Iran, Afghanistan, China, Nepal, dan Arab Saudi, juga disertakan. Dunia Menambahkan bahwa jumlah Komisaris Tinggi Pakistan untuk India juga ada dalam daftar.

menjelaskan: Pegasus, spyware yang datang melalui WhatsApp

berdasarkan Washington PostMr Khan tidak menanggapi permintaan komentar. Hindu Ia meminta tanggapan dari masing-masing kedutaan dan Komisi Tinggi yang disertakan dalam laporan, tetapi tidak menerimanya. Pejabat di Kementerian Luar Negeri mengatakan mereka belum mengetahui masalah yang diangkat oleh misi diplomatik dalam pertemuan dengan pemerintah.

Gates Foundation dan CDC memiliki beberapa ketidaksepakatan mengenai peraturan FCRA dengan pemerintah Modi dalam beberapa tahun terakhir. Sementara LSM yang didukung Gates dilarang menerima dana asing apa pun pada tahun 2017, CDC ditempatkan pada daftar pengawasan “pra-otorisasi” untuk pendanaan asing pada Desember 2019.

“Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tidak memiliki komentar,” kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dalam sebuah pernyataan. Hindu

Menurut laporan di DuniaPegasus mulai digunakan “setelah” kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke Israel pada Juli 2017, kunjungan yang ditandai dengan interaksi dekatnya dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu saat itu.

Menanggapi cerita media, NSO Group menjelaskan bahwa semua ekspor teknologi seperti Pegasus harus disetujui oleh pemerintah Israel, dan bahwa mereka dijual “hanya kepada badan penegak hukum dan intelijen pemerintah yang diperiksa”.

Lebih dari 50.000 nomor telepon warga yang berkumpul terutama di Azerbaijan, Bahrain, Hongaria, India, Kazakhstan, Meksiko, Maroko, Rwanda, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab dipelajari sebagai bagian dari kolaborasi internasional oleh LSM dan organisasi media yang menyelidiki telepon yang dipantau menggunakan Pegasus.

Pemerintah telah membantah melakukan kesalahan atau melakukan pengawasan yang tidak sah, tetapi tidak mengkonfirmasi atau menyangkal apakah mereka membeli atau menyebarkan spyware Pegasus.

READ  Wishes Ramadhan Mubarak, Gambar, Status, Kutipan, Pesan, Wallpaper, GIF, Shayari, Gambar, Kartu Ucapan