Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Pekerjaan perawatan digital yang tidak dibayar’: Penelitian menemukan bahwa para ibu melakukan tugas yang penuh tekanan

Dalam beberapa tahun terakhir, “kerja emosional” telah menjadi sinonim dengan perbedaan gender yang tidak terlihat dalam pekerjaan rumah tangga, mengasuh anak, dan kehidupan sosial. Namun para ibu mungkin menghadapi beban lain yang tidak terlihat, menurut penelitian yang diterbitkan pada bulan Juni: tugas mengawasi dan mengelola kehidupan digital anak-anak mereka.

di dalam diam Dalam jurnal New Media & Society, seorang peneliti Australia meninjau literatur yang ada dan kemudian mewawancarai 17 ibu yang memiliki anak berusia 9 hingga 16 tahun untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang disebutnya sebagai “pekerjaan perawatan digital tidak berbayar”.

Para ibu, yang semuanya adalah ayah dan ibu heteroseksual, mengganggu penggunaan teknologi oleh anak-anak mereka, melakukan “pekerjaan yang intens, terus-menerus, dan pantang menyerah yang berdampak buruk secara fisik dan emosional pada para ibu”.

Mereka berbicara tentang menghabiskan banyak energi untuk penggunaan digital oleh anak-anak mereka, menekankan potensi risiko berbagi online, penipuan dan bahaya lainnya, serta menetapkan aturan dan batasan mengenai bagaimana anak-anak mereka menggunakan komputer dan telepon.

Upaya ini mencakup aspek lain: “menegosiasikan persyaratan akses anak-anak terhadap media dengan mitra yang skeptis” yang bersikap ambivalen mengenai apakah anak-anak mereka boleh diizinkan menggunakan media sosial dan teknologi lainnya atau bersikap permisif terhadap konsumsi media digital oleh anak-anak mereka.

Secara keseluruhan, analisis tersebut menemukan bahwa para ibu berusaha untuk tetap mendapatkan informasi tentang bagaimana anak-anak mereka menggunakan waktu layar mereka, dan mencoba mengubah anak-anak mereka menjadi “warga digital yang bertanggung jawab”.

Terlepas dari rasa frustrasi dan upaya yang terkait dengan pengawasan penggunaan media digital, banyak yang mengatakan kepada peneliti bahwa mereka melihat telepon sebagai cara untuk tetap berhubungan dengan anak-anak mereka dan membuat mereka tetap aman dan sibuk. Namun “tali pusar digital” ini juga dapat memicu kecemasan, seperti ketika anak gagal, menolak menjawab pesan teks, atau melupakan ponselnya.

READ  Pelajari detail apa yang harus Anda makan

“Peningkatan penggunaan perangkat digital mempunyai dampak yang lebih besar pada para ibu dalam hal menuntut lebih banyak waktu, energi, dan pekerjaan mental dan kognitif, yang juga dapat mempengaruhi pilihan karier dan pola kerja berbayar mereka,” kata Faye Hesselgrave, peneliti komunikasi di Harvard pengajar. Universitas South Australia, yang melakukan penelitian tersebut, mengatakan dalam berita tersebut meluncurkan.

Dia mengatakan penelitian di masa depan diperlukan untuk memahami lebih banyak tentang jumlah waktu yang tidak dibayar dan tidak diakui yang dihabiskan para ibu untuk merawat anak-anak mereka secara digital dan peran yang dimainkannya dalam mengasuh anak.