Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nenek moyang manusia di ambang kepunahan 900.000 tahun lalu: ScienceAlert

Nenek moyang manusia di ambang kepunahan 900.000 tahun lalu: ScienceAlert

Hampir satu juta tahun yang lalu, sebuah peristiwa dahsyat hampir memusnahkan nenek moyang umat manusia.

Data genom dari 3.154 manusia modern menunjukkan penurunan populasi dari sekitar 100.000 menjadi hanya 1.280 individu yang berkembang biak sekitar 900.000 tahun yang lalu. Ini merupakan penurunan populasi sebesar 98,7% yang berlangsung selama 117.000 tahun dan dapat menyebabkan kepunahan umat manusia.

Fakta bahwa kita ada di sini saat ini, dalam jumlah yang begitu besar, merupakan bukti bahwa hal tersebut tidak terjadi. Namun temuan tersebut, menurut tim yang dipimpin oleh ahli genetika Haiping Li dari Chinese Academy of Sciences dan Yi Hsuan-Pan dari East China Normal University di Tiongkok, akan menjelaskan kesenjangan aneh dalam catatan fosil manusia Pleistosen.

“Kesenjangan dalam catatan fosil Afrika dan Eurasia dapat dijelaskan oleh hambatan pada awal Zaman Batu dalam sejarah.” kata antropolog Giorgio Manzi Universitas Sapienza Roma di Italia. “Ini bertepatan dengan jangka waktu yang diusulkan mengenai hilangnya bukti fosil secara signifikan.”

Diagram yang menggambarkan hambatan yang baru ditemukan. (Sains)

Kemacetan populasiSeperti diketahui, penurunan jumlah kelompok secara signifikan bukanlah hal yang jarang terjadi. Ketika suatu spesies musnah karena peristiwa seperti perang, kelaparan, atau krisis iklim, penurunan keragaman genetik dapat ditelusuri kembali melalui keturunan spesies yang masih hidup. Dengan cara ini kita mengetahui bahwa terdapat juga hambatan populasi manusia di belahan bumi utara baru-baru ini, sekitar 7.000 tahun yang lalu.

Namun, semakin Anda ingin kembali ke masa lalu, semakin sulit mendapatkan sinyal yang berarti.

Untuk analisis terbaru ini, tim peneliti mengembangkan metode baru yang disebut proses fusi waktu mikro cepat (FitCoal) untuk menghindari simpanan kesalahan numerik yang biasanya terkait dengan upaya mengungkap peristiwa masa lalu.

READ  Saturnus akan bersinar lebih besar dan lebih terang di langit minggu ini. Inilah cara Anda dapat melihatnya.

Mereka menggunakan FitCoal untuk menganalisis data genom 3.154 orang dari seluruh dunia, dari 10 populasi Afrika dan 40 populasi non-Afrika, untuk melihat bagaimana variasi gen bervariasi dari waktu ke waktu. Hasil penelitian mereka menunjukkan adanya hambatan populasi yang besar antara 930.000 hingga 813.000 tahun yang lalu, yang menyebabkan hilangnya keragaman genetik hingga 65,85 persen.

Mengenai penyebab kemacetan, kami tidak bisa 100% yakin dengan faktor penyebabnya, namun ada satu peristiwa besar yang terjadi pada saat itu yang mungkin berperan – Pleistosen transisi pertengahandi mana siklus glasiasi bumi berubah secara dramatis.

Ada kemungkinan bahwa gangguan iklim menghasilkan kondisi yang tidak menguntungkan bagi kelompok manusia yang berusaha bertahan hidup pada saat itu, sehingga menyebabkan kelaparan dan konflik yang semakin mengurangi jumlah populasi.

“Penemuan baru ini membuka bidang baru dalam evolusi manusia karena menimbulkan banyak pertanyaan.” kata Pan“seperti di mana individu-individu ini tinggal, bagaimana mereka mengatasi perubahan iklim yang dahsyat, dan apakah seleksi alam melalui suatu hambatan mempercepat evolusi otak manusia.”

Kemacetan ini tampaknya berkontribusi pada fitur menarik lainnya pada genom manusia: fusi dua kromosom untuk terbentuk kromosom 2.

Manusia memiliki 23 pasang kromosom; Yang lainnya Manusia Yang hidup saat ini – yang terdiri dari kera besar – berjumlah 24. Pembentukan kromosom 2 tampaknya merupakan proses yang kompleks. Peristiwa spesiasi yang mendorong manusia ke jalur evolusi yang berbeda.

Hasil ini hanyalah permulaan. Beri tahu saya. “Tujuan masa depan dari pengetahuan ini adalah untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang evolusi manusia selama periode transisi dari Pleistosen Awal ke Pleistosen Tengah, yang pada gilirannya akan terus mengungkap misteri yang mewakili asal usul dan evolusi manusia purba.”

READ  Roket Atlas V meluncurkan dua satelit komunikasi ke orbit

Penelitian ini telah dipublikasikan di Sains.