Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemimpin kuartet berjanji untuk mendukung perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik |  berita terbaru india

Pemimpin kuartet berjanji untuk mendukung perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik | berita terbaru india

India, Amerika Serikat, Australia, dan Jepang, sebuah kelompok yang dikenal sebagai Quad, berjanji pada hari Sabtu untuk mendukung perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik dan “menentang tindakan sepihak yang berupaya mengubah status quo dengan kekerasan.” Dalam pernyataan bersama, para pemimpin Kuartet mengutuk terorisme dan ekstremisme kekerasan “dalam segala bentuk dan manifestasinya, termasuk terorisme transnasional.” Pernyataan tersebut mengacu pada serangan teroris 26/11 di Mumbai dan pangkalan udara Angkatan Udara India di Pathankot.

Perdana Menteri Narendra Modi bersama Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida selama Quad Leaders Summit, di Hiroshima, Jepang, pada Sabtu, 20 Mei 2023. (PTI)

Pernyataan itu menambahkan, “Kami akan memperkuat kerja sama kami melalui kelompok kerja baru untuk memerangi terorisme, yang diumumkan selama pertemuan empat pihak para menteri luar negeri pada Maret 2023.”

Mereka juga menyatakan “keprihatinan serius atas militerisasi fitur yang disengketakan, dan upaya mengganggu kegiatan eksploitasi sumber daya eksternal negara lain.”

Para pemimpin Kuartet, yang terdiri dari Perdana Menteri Narendra Modi, rekannya dari Jepang dan Australia, Fumio Kishida dan Anthony Albanese, masing-masing, dan Presiden AS Joe Biden bertemu untuk pertemuan puncak ketiga pemimpin Kuartet secara langsung di kota Hiroshima, Jepang. Orang Albania akan menjamu Biden, Kishida, dan Modi di Sydney minggu depan. Namun, Biden menarik diri, dengan mengatakan dia harus kembali ke Washington dari Jepang pada hari Minggu untuk bernegosiasi dengan lawan Republik mengenai plafon utang AS.

Para pemimpin Kuartet menegaskan kembali komitmen tegas mereka untuk menegakkan hukum internasional dan prinsip-prinsip kedaulatan dan integritas wilayah.

Dalam konteks ini, mereka mengungkapkan keprihatinan mendalam mereka tentang perang yang sedang berlangsung di Ukraina dan mengungkapkan kesedihan mereka atas “konsekuensi kemanusiaan yang mengerikan dan tragis”.

“Kami menyadari dampak seriusnya terhadap sistem ekonomi global, termasuk pangan, bahan bakar, keamanan energi, dan rantai pasokan kritis. Kami akan terus memberikan bantuan kemanusiaan ke Ukraina untuk pemulihannya.”

Para pemimpin juga menegaskan komitmen mereka untuk mengatasi krisis iklim dan mendukung upaya mitigasi, adaptasi, dan ketahanan iklim di kawasan Indo-Pasifik. Mereka menekankan perlunya transisi yang cepat dan berjangkauan jauh ke dunia net-zero dan berkomitmen untuk memperkuat kerja sama dalam memastikan akses ke energi yang bersih, andal, dan aman di kawasan Indo-Pasifik.

READ  Jackson Hole, perdagangan Hong Kong dimulai setelah peringatan topan