Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penangguhan surat perintah penangkapan terhadap mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan

Penangguhan surat perintah penangkapan terhadap mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan

Imrassen Khan mengatakan dia mengkhawatirkan nyawanya jika dia ditangkap. (mengajukan)

Lahore, Pakistan:

Surat perintah penangkapan untuk mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan ditangguhkan pada hari Jumat, kata pengacaranya, membuka jalan baginya untuk mengakhiri penahanannya di kediamannya yang menyebabkan bentrokan mematikan antara pendukungnya dan polisi awal pekan ini.

Khan digulingkan dalam mosi tidak percaya tahun lalu dan menghadapi lusinan kasus hukum saat dia berjuang untuk pemilihan cepat dan kembali ke kantor.

Memorandum tersebut berkaitan dengan kegagalannya untuk hadir di hadapan pengadilan di Islamabad untuk menanggapi kasus yang diajukan oleh Komisi Pemilihan Pakistan yang menuduhnya tidak mengumumkan hadiah yang dia terima selama masa jabatannya sebagai perdana menteri, atau keuntungan yang diperoleh dari penjualan hadiah tersebut.

Upaya polisi minggu ini untuk menangkap mantan bintang kriket internasional berusia 70 tahun di kota timur Lahore menyebabkan perkelahian sengit dengan pendukung di luar rumahnya.

Setelah seharian perselisihan hukum di pengadilan di dua kota pada hari Jumat, surat perintah penangkapan ditangguhkan.

“Surat perintah penangkapan telah ditunda oleh Pengadilan Tinggi Islamabad, yang tidak diberikan jaminan,” kata Faisal Chaudhry, anggota senior tim hukum Khan.

“Imran sekarang akan hadir di pengadilan besok,” katanya kepada AFP.

Setelah surat perintah dicabut, Khan meninggalkan rumahnya untuk pertama kalinya dalam beberapa hari untuk hadir di pengadilan di Lahore dalam kasus yang terkait dengan bentrokan minggu ini.

Lusinan pendukung memadati konvoinya saat perlahan-lahan keluar dari kompleks, meneriakkan dan mengibarkan bendera partai Tehreek-e-Insaf Pakistan milik Khan.

Pada Selasa malam, polisi dan paramiliter berulang kali bentrok dengan pendukung Gerakan Penyelamatan di lingkungan Taman Zaman yang mewah, menembakkan gas air mata dan menghindari batu-batu besar yang dilemparkan oleh massa yang marah.

READ  Israel "hampir menangkap" pemimpin Hamas Yahya Sinwar yang bersembunyi di sebuah terowongan. Lalu dia... | berita Dunia

Sejak saat itu, para pendukung gerakan tersebut berada di luar rumahnya, takut polisi akan kembali untuk menangkapnya.

Khan mengatakan dia mengkhawatirkan nyawanya jika dia ditangkap, dan bahwa pihak berwenang ingin dia dipenjara untuk mencegahnya ikut serta dalam pemilihan yang harus diadakan pada Oktober tahun ini.

“Kami sangat mengkhawatirkan keamanannya,” kata kepala staf Imran Khan, Shibli Faraz, pada Jumat.

Saat drama politik terungkap, Pakistan berada di tengah kemerosotan ekonomi, dan berisiko gagal bayar jika bantuan dari Dana Moneter Internasional tidak dijamin.

Situasi keamanan juga memburuk dengan serangkaian serangan mematikan terhadap polisi yang terkait dengan Taliban Pakistan.

Imran Khan telah menekan pemerintah koalisi yang menggantikannya, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Shahbaz Sharif, dengan aksi unjuk rasa populer dan pidato harian yang disiarkan di media sosial.

Tahun lalu, Khan ditembak di kaki saat rapat umum politik, upaya pembunuhan yang dia tuduhkan pada Perdana Menteri Sharif.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)