Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Israel akan berdiri sendiri,” Perdana Menteri Netanyahu menolak kritik internasional terhadap perang di Gaza.  Apa yang kita ketahui sejauh ini

“Israel akan berdiri sendiri,” Perdana Menteri Netanyahu menolak kritik internasional terhadap perang di Gaza. Apa yang kita ketahui sejauh ini

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Minggu mengecam kritik internasional terhadap perang yang dilakukan negaranya di Gaza, dengan mengatakan, “Israel akan berdiri sendiri!” “Tidak ada tekanan yang akan menghalangi kami untuk membela diri.” Ia berbicara pada upacara peringatan Holocaust di peringatan Yad Vashem di Yerusalem.

Perdana Menteri Israel mengenang saat Nazi membunuh enam juta orang Yahudi selama Perang Dunia II, dengan mengatakan: “Tidak ada negara yang membantu kami” dan “rakyat sama sekali tidak berdaya melawan mereka yang mencari kehancuran.”

Pada acara tersebut, tersisa kursi kosong berwarna kuning yang mewakili para sandera yang masih ditahan oleh Hamas di Gaza. Netanyahu berkata: “Saya mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa tekanan atau keputusan apa pun dari forum internasional mana pun tidak akan menghalangi Israel untuk membela diri,” menekankan kemarahan terhadap Israel atas serangannya ke Gaza.

Dia juga menarik persamaan antara sentimen anti-Semit saat ini dan perlakuan terhadap orang Yahudi di universitas-universitas Jerman di Amerika Serikat dan lembaga-lembaga internasional lainnya selama Perang Dunia II. Dia dikutip mengatakan, “Sungguh suatu distorsi terhadap keadilan dan sejarah.” Agensi Pers Prancis.

“Anda tidak akan mengikat tangan kami… Israel akan terus memerangi kejahatan manusia… sampai kemenangan. Kami akan mengalahkan musuh-musuh mematikan kami. Itu tidak akan terjadi lagi sekarang!” Netanyahu menekankan.

Militan Hamas melancarkan serangan ke Israel pada 7 Oktober 2023, menewaskan lebih dari 1.170 orang. Hamas juga menyandera sekitar 250 orang. Israel kini memperkirakan 128 orang masih ditahan di Gaza, termasuk 35 orang yang diklaim militer Israel tewas. Serangan balasan Israel menyebabkan kematian sedikitnya 34.683 orang di Gaza, sebagian besar adalah wanita dan anak-anak.

READ  Apakah Anda mendapatkan 1 crore rupee? Negara ini akan memberi Anda visa "rumah kedua" selama 10 tahun

Israel menyerang Rafah setelah serangan roket Hamas

Hingga tiga tentara Israel tewas dalam serangan roket Hamas yang mematikan di dekat kota Rafah di Jalur Gaza selatan, dan pejabat kesehatan Palestina mengklaim setidaknya 19 orang tewas oleh tembakan Israel pada hari Minggu.

Tak lama setelah serangan Hamas, Israel melakukan serangan balik terhadap sebuah rumah di Rafah melalui serangan udara, menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai beberapa lainnya, Reuters melaporkan. Tentara Israel mengatakan: “Itu menghantam landasan peluncuran roket Hamas, serta ‘gedung militer’ di dekatnya.”

Sayap militer Hamas mengaku bertanggung jawab atas serangan di penyeberangan Kerem Shalom di Gaza pada hari Minggu. Menurut tentara Israel, sekitar 10 peluru ditembakkan dari Rafah, selatan Jalur Gaza.

Sayap bersenjata gerakan Hamas mengatakan bahwa mereka menembakkan roket ke pangkalan militer Israel di dekat persimpangan tersebut, tetapi tidak mengkonfirmasi dari mana mereka menembakkan roket tersebut. Laporan tersebut mengutip sumber yang dekat dengan kelompok bersenjata yang mengatakan bahwa penyeberangan komersial bukanlah sasarannya. Lebih dari satu juta warga Palestina tinggal di Rafah, dekat perbatasan dengan Mesir.

(Dengan masukan dari agensi)

Penjualan Musim Panas Amazon telah tiba! Berbelanja secara Royal dan hemat sekarang! klik disini!

Dapatkan semua berita bisnis, berita pasar, berita terkini, dan pembaruan berita terkini di Live Mint. Unduh aplikasi Mint News untuk pembaruan pasar harian.

Kurang lebih

Diterbitkan: 06 Mei 2024, 08:18 IST